Site icon Blog Scenashik

ASUU menuntut pembayaran dana kebangkitan N715 ke universitas

ASUU menuntut pembayaran dana kebangkitan N715 ke universitas

Serikat Staf Akademik Universitas pada hari Rabu meminta Presiden Muhammadu Buhari untuk mengambil langkah mendesak dan berani untuk mengubah ekonomi negara dengan maksud untuk mengurangi kesulitan dan penderitaan massa Nigeria yang menemukannya di kantor terpilih.

Para dosen juga meminta Pemerintah Federal untuk mengucurkan N715 miliar Dana Intervensi Penilaian Kebutuhan kepada perguruan tinggi negeri sejalan dengan kesepakatan yang dicapai pada tahun 2013.

Presiden ASUU, Profesor Biodun Ogunyemi, berpidato pada konferensi pers tentang keadaan bangsa, terutama krisis di sektor pendidikan dan terus menurunnya produktivitas ekonomi, dan mengancam bahwa para dosen akan dipaksa untuk membuat orang Nigeria melawan pemerintah. untuk memobilisasi jika tidak ada yang dilakukan untuk mengatasi tuntutan serikat buruh.

Para dosen juga menuntut pembayaran segera dari tunjangan akademik yang mereka peroleh, yang diungkapkan Ogunyemi sekarang lebih dari N128 miliar yang harus dibayar oleh pemerintah kepada mereka.

Dia mengatakan warga Nigeria lapar dan marah karena pemerintah gagal memperbaiki kesulitan dan kesusahan rakyat meskipun tangisan dan jeritan di seluruh negeri.

Ogunyemi berkata: “Sejak tahun 1980-an, Persatuan kami, bersama dengan Gerakan Buruh, telah menyerukan bahwa masalah paling mendesak yang dihadapi orang Nigeria – kelaparan, pengangguran kronis, kemiskinan, penyakit, tidak adanya kesejahteraan sosial – adalah produk dari ketidakmampuan masyarakat. penguasa untuk melahirkan kebijakan yang pro rakyat.

“Persatuan kita masih berpendapat bahwa demokrasi tidak setara dengan pemilu. Gagasan miskin bahwa demokrasi adalah persaingan untuk mendapatkan suara tidak dapat menjelaskan mengapa mayoritas orang Nigeria mengalami begitu banyak kesulitan pengangguran, kelaparan, perawatan medis yang stagnan, ketidakamanan hidup bahkan setelah pemilu 2015.

“Hambatan serius bagi demokrasi bukanlah rakyat Nigeria. Hambatan terbesar adalah kelas penguasa Nigeria. Sejak tahun 1970-an, kelas tersebut telah menyebabkan krisis ekonomi, politik, dan sosial bagi masyarakat negara kita.

“Itu memerintah Nigeria sebagai agen Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia yang doktrin ekonomi utamanya adalah: privatisasi ekonomi, pendidikan kesejahteraan sosial, perawatan medis, transportasi, antara lain.

“Saat orang lapar, mereka akan marah, dan saat orang marah, mereka akan dipaksa untuk mengambil keputusan,” katanya.

ASUU secara tidak langsung mengadvokasi struktur partai baru yang akan mempromosikan cita-cita dan prinsip kesejahteraan, yang gagal diwujudkan oleh kelas penguasa saat ini.

Dia mengatakan apa yang telah dicapai oleh pemerintahan saat ini adalah upaya untuk membalik keuntungan dari pemerintahan sebelumnya Presiden Goodluck Jonathan, yang kalah dalam pemilihan presiden 2015.

Ogunyemi juga berpendapat bahwa konstitusi Nigeria mengabadikan kesejahteraan dalam Bab 2 Konstitusi Nigeria sebagai tujuan mendasar dan prinsip panduan kebijakan negara harus dapat dibenarkan.

Dia juga menuduh badan induknya, Kongres Buruh Nigeria, gagal memenuhi harapan dalam memimpin perjuangan melawan kebijakan neo-liberal pemerintah.

Serikat Akademik mencatat bahwa sudah saatnya Gerakan Buruh Nigeria memimpin perjuangan atas nama rakyat Nigeria untuk menolak neo-liberalisme dan neo-konservatisme dan memulai konstruksi sosialis rakyat.

Ogunyemi berkata: “Posisi kami adalah bahwa tidak ada partai kelas penguasa yang dapat mencapai tujuan fundamental negara Nigeria. Sebuah partai rakyat, partai pekerja, petani, mahasiswa, profesional, intelektual, pengangguran Nigeria diperlukan untuk melawan liberalisme dan neoorganisasi neo-organisir.” -konservatisme”.

Sementara itu, Serikat yang bangkit dari pertemuan Dewan Eksekutif Nasional (NEC) yang diadakan pada 26-27 Maret di Universitas Teknologi Moddibo Adama (MAUTECH) di mana ia meninjau keadaan di negara tersebut, memerintahkan anggotanya untuk menolak segala bentuk. setengah atau pecahan pembayaran gaji dan tidak dikeluarkannya subsidi ke Perguruan Tinggi Negeri yang berlaku mulai akhir Bulan ini.

Presiden ASUU, berkata: “Jika defisit gaji dan non-rilis subsidi terus berlanjut, NEC akan berkumpul kembali secepat mungkin untuk merespons dengan tepat.”

Ogunyemi, menyayangkan meski sudah dilakukan teguran peringatan sejak Rabu 16 hingga Selasa, 22 November 2016 untuk menuntut antara lain implementasi penuh kesepakatan FGN/ASUU 2009, belum ada langkah konkrit yang dilakukan pemerintah.

Dia mengatakan sejak awal 2016, ASUU telah mengeluh sia-sia tentang pemotongan pengiriman uang yang disengaja ke universitas federal dan negara bagian.

Dia mengatakan sangat disayangkan bahwa dosen masih dibayar antara 60 persen dan 80 persen dari gaji bulanan mereka di banyak universitas federal, dengan situasi di sebagian besar universitas negeri yang berubah dari buruk menjadi lebih buruk.

Pada N715 miliar utang ke universitas, presiden ASUU mengatakan pada 2013, Pemerintah Federal menandatangani Nota Kesepahaman dengan Uni, yang menetapkan bahwa N200 miliar akan dirilis pada 2013 untuk suntikan dana besar-besaran ke universitas reposisi publik Nigeria untuk daya saing global.

“Setelah itu, N220 miliar akan dikeluarkan untuk lima tahun berikutnya; yang pada tahun 2018 berjumlah N1,3 triliun. Kami ingin mengatakan bahwa pemerintah telah menyimpang dari semangat dan isi MoU 2013.

“Seperti yang kita bicarakan, tidak ada satu pun kobo yang dirilis untuk tahun 2014, belum lagi tahun 2015 dan 2016. Jika kita menambahkan jumlah yang jatuh tempo untuk kuartal pertama 2017, itu menunjukkan jumlah total dana Intervensi Penilaian Kebutuhan sekitar N715 miliar, ”katanya.

Togel Hongkong Hari Ini

Exit mobile version