Bagaimana kami menghadapi kompetisi pria — Pengendara keke wanita

Bagaimana kami menghadapi kompetisi pria — Pengendara keke wanita

Ungkapan bahwa “Apa yang dapat dilakukan pria, wanita dapat melakukannya lebih baik” ditemukan di jalan-jalan Ibadan di mana sejumlah wanita mulai mengendarai becak untuk tujuan komersial. PAUL OMOROGBE menceritakan kisah mereka.

Pada awalnya, mereka tampak seperti keanehan di kota kuno Ibadan yang terkenal dengan konservatismenya. Namun hari ini, mereka dengan cepat mendapatkan pengakuan dalam sistem transportasi di Ibadan. Dalam upaya memenuhi kebutuhan di tengah kesulitan ekonomi, para wanita yang rajin ini bekerja keras sebagai pengendara sepeda roda tiga di rute tersibuk kota.

Melihat mereka di jalan jarang terjadi, karena mereka tetap minoritas. Tetapi Anda pasti akan melihatnya setelah beberapa saat.

Ibu Fikayo Esther Ogunmokun, seorang ibu dari lima anak, mengalami masalah selama beberapa waktu sebelum dia mulai mengendarai becak komersial lebih dari setahun yang lalu. Dia adalah salah satu pedagang yang terkena dampak yang tokonya di kawasan Orita-Challenge di Ibadan dihancurkan untuk membuka jalan bagi perluasan jalan di kawasan tersebut.

“Saya sangat terlilit utang ketika itu terjadi. Jadi saya harus menerima pekerjaan sebagai pembantu rumah tangga. Saya dibayar N1.500 ketika saya bisa mendapatkan pakaian untuk dicuci atau dibersihkan di rumah seseorang. Saya sering ditinggal membawa N500 untuk dibawa pulang setelah mencicil hutang saya setiap hari. Itu hampir tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan keluarga saya.

“Saya mulai memikirkan apa yang harus dilakukan. Saya terinspirasi oleh seorang wanita tua yang kami sebut ‘Nenek’ yang pernah saya lihat mengendarai sepeda roda tiga. Suatu hari saya berada di Orita dan saya naik satu ‘maruwa’ dalam perjalanan ke Gerbang. Saya tidak ada hubungannya di sana. Saya hanya ingin berbicara dengan pengemudi tentang bagaimana dia bisa mengajari saya mengendarai sepeda roda tiga. Dia menertawakanku ketika aku mengatakan itu. Tapi saya bersikeras bahwa saya serius. Dia akhirnya setuju, dan dia membawa saya ke suatu tempat di kota tempat dia mengajari saya selama satu hari. Saya membayarnya N3000 hari itu untuk pelatihan. Hari kedua kami keluar lagi dan saya harus membayarnya lagi.

Nyonya Ogunmokun kemudian bertanya kepada orang-orang di sekitarnya untuk mendapatkan sepeda roda tiga darinya. Dia akhirnya menemukan seseorang yang setuju untuk memberinya satu untuk dikendarai dan begitulah cara dia memulai.

“Saat saya mulai di awal 2015, hanya ada kami bertiga perempuan di bisnis ini,” tambahnya.

“Saya keluar jam 7:00 pagi dan tutup sekitar jam 8:30 malam setiap hari. Suami saya skeptis tentang saya melakukan hal semacam ini, tetapi dia akhirnya setuju.”

Bagaimana kami menghadapi kompetisi pria — Pengendara keke wanita
Yang mulia

Nyonya Ogunmokun mengatakan bahwa dengan penghasilan harian yang terjamin, dia telah mampu melunasi hutangnya dan menghidupi keluarga yang sudah memiliki satu mahasiswa sarjana di politeknik di Negara Bagian Ogun. “Saya menghasilkan antara N4000 dan N5000 setiap hari sebelum kenaikan bahan bakar. Tetapi dengan kenaikan, setelah saya membeli bahan bakar dan mengirimkannya ke pemilik becak, saya menghasilkan rata-rata N2.500.”

Bagaimana rekan pria bereaksi terhadap wanita ini memasuki wilayah mereka? Menurut Ny. Ogunmokun, itu adalah campuran antara baik dan buruk. “Ada suatu hari ketika saya mengalami ban kempes. Seorang pengemudi ‘keke’ laki-laki dari arah berlawanan berhenti untuk datang dan membantu saya mengangkat becak untuk mengganti ban. Beberapa anak laki-laki NURTW yang menjual tiket adalah warga sipil, dan polisi tidak mengganggu kami. Tapi ada beberapa pengemudi laki-laki yang bereaksi marah saat melihat kami; mungkin mereka merasa kita menggali dunia mereka, atau mengambil pekerjaan mereka.”

Reaksi penumpang juga lalu lintas dua arah: “Ada beberapa penumpang yang mengatakan hanya karena saya perempuan mereka akan masuk. Mereka mengagumi seorang wanita yang mengambil langkah ini untuk menyelesaikannya. Beberapa akan membayar dan meminta saya untuk menyimpan kembaliannya, dan ada juga yang menolak untuk masuk karena mereka tidak yakin wanita dapat mengendarainya dengan aman.”

Nyonya Ajoke Oluwaseun, seorang pengendara sepeda roda tiga wanita berkata bahwa dia memulai dengan ‘okada’. “Suatu malam saya bermimpi bahwa saya mengendarai sepeda roda tiga yang dimainkan anak-anak. Saya dulu bekerja sebagai pengumpul sampah di salah satu truk sampah Otoritas Pengelolaan Sampah Negara Bagian Oyo. Saya menabung uang dan membeli ‘okada’ yang akan saya kendarai sendiri untuk bekerja, membawa beberapa penumpang dalam perjalanan pulang.

Setelah beberapa saat dia berpikir bahwa dia juga bisa naik sepeda roda tiga. Dia menemukan seseorang memberikan becak untuk pembelian sewa dan mengambil satu. “Tidak ada yang mengajari saya cara mengendarai sepeda roda tiga. Saya memutuskan untuk melakukannya karena itu cara yang jauh lebih menguntungkan untuk bertahan hidup.” Nyonya Oluwaseun mengatakan bahwa yang dia temukan sebagai tantangan adalah berurusan dengan penjual tiket serikat pekerja; kalau tidak, dia menikmati mengendarai sepeda roda tiga. Ia berharap suatu saat bisa membayar target pembayaran N720.000 dan sepeda roda tiga itu menjadi miliknya.

Apa yang membuat fenomena roda tiga perempuan-dalam-komersial menjadi lebih menarik adalah kenyataan bahwa baik tua maupun muda terlibat di dalamnya. Aanu Bakare adalah seorang wanita lajang berusia awal dua puluhan yang menempuh rute Molete-Hek. Dia baru memulai bisnisnya tahun ini. “Saya dilatih sebagai perancang busana. Saya melakukan ini karena saya harus mengumpulkan uang untuk ‘kebebasan’ saya.”

Meskipun Aanu mengendarai sepeda roda tiga dengan gesit dan mengatakan dia tidak memiliki masalah dengan pria yang ditemuinya saat bertugas, dia menambahkan bahwa kecintaannya pada desain busana akan membawanya keluar dari jalanan begitu targetnya tercapai. “Saya tidak akan melakukannya lama karena saya ingin kembali ke perdagangan lama saya. Saya punya rekan yang juga mengendarai sepeda roda tiga ini untuk bisnis; dia adalah seorang mahasiswa HND.”

Namun, tidak semuanya mulus bagi operator transportasi unik di Ibadan ini. Nyonya Ogunmokun menceritakan sebuah pengalaman yang membuatnya absen selama lebih dari tiga bulan. “Setelah roda tiga pertama saya, saya mendapat yang baru dari satu bank keuangan mikro. Sayangnya saya mengalami kecelakaan. Saya melukai kaki saya. Butuh waktu tiga bulan untuk pulih. Bank mengambil becak, dan beberapa simpatisan, termasuk ibu saya, mengatakan bahwa mereka memberi tahu saya bahwa mengendarai becak bukan untuk wanita.” Tidak gentar dengan kejadian itu, dia turun ke jalan lagi dan berkata: “Tidak ada bisnis tanpa risiko. Bagi saya itu jauh lebih baik daripada memiliki toko dengan barang senilai N1 juta karena penjualannya tidak pasti setiap hari tetapi dengan ini saya yakin bahwa saya akan memiliki sesuatu untuk diambil di penghujung hari, terlepas dari jumlah penumpang yang saya bawa. ke tujuan mereka.”

Result SGP