BREAKING: Fayose menggagalkan upaya DSS untuk menangkap pengkhotbah, Rasul Suleiman, di Ekiti

BREAKING: Fayose menggagalkan upaya DSS untuk menangkap pengkhotbah, Rasul Suleiman, di Ekiti

Gubernur Ayodele Fayose dari Negara Bagian Ekiti dan Ketua Forum Gubernur Partai Rakyat Demokratik (PDP), Ayodele Fayose, pada Rabu pagi menggagalkan dugaan upaya agen Departemen Pelayanan Negara (DSS) untuk menangkap Rasul Johnson Suleiman dari negara bagian Ekiti. Omega Fire Ministries Worldwide, yang berada di Ado Ekiti untuk melakukan perang salib.

Para agen DSS dikatakan telah mengepung hotel pengkhotbah dan menunggunya tiba dari acara hari itu, yang dihadiri oleh Fayose.

Sulaiman dikatakan telah berkhotbah menentang dugaan rencana Islamisasi Nigeria dan mengatakan kepada anggota gerejanya di Auchi, Negara Bagian Edo untuk melawan jika mereka diserang oleh para penggembala, yang menurutnya menargetkan umat Kristen untuk dihancurkan.

Dia diduga menyuruh para pengikutnya untuk melawan jika mereka tetap tidak terlindungi dari para penjarah dan membunuh mereka jika mereka memasuki gereja mereka.

Pendeta tersebut berada di Ado Ekiti untuk menghadiri KKR selama dua hari dan diduga diburu setelah ia melakukan kunjungan kehormatan kepada gubernur di Gedung Pemerintah.

Agen negara dikatakan telah berusaha untuk mengambil paksa pengkhotbah dari kamar hotelnya di kawasan Adebayo ibu kota negara bagian, tetapi ditentang oleh petugas keamanan di hotel tersebut, yang bersikeras mengetahui misi mereka.

Pendeta tersebut diperingatkan dan dia memohon kepada Gubernur Fayose yang secara pribadi memimpin misi penyelamatan untuk mencegah agen DSS membawa pergi pendeta tersebut.

Fayose membawa pendeta itu bersamanya dari hotel demi keamanan dan dikatakan telah melibatkan agen keamanan dalam pertengkaran verbal mengenai kelayakan misi mereka.

Menceritakan cobaan beratnya setelah diselamatkan pada hari Rabu pukul 02.00, Rasul Sulaiman berkata: “Saya datang ke Ado Ekiti untuk melakukan perang salib. Namun saya mendapat firasat bahwa saya sedang dikejar setelah saya berkhotbah bahwa orang-orang Kristen harus membalas setiap serangan atau pembunuhan yang dilakukan oleh para penggembala Fulani. Para pemimpin suku Fulani ini telah mengubah banyak orang Kristen menjadi yatim piatu dan duda, namun kini saatnya untuk melindungi diri kita sendiri.

“Saya menerima beberapa panggilan dari nomor tersembunyi yang mencoba melacak keberadaan saya dan saya memperingatkan petugas keamanan saya untuk tidak mengizinkan pria Fulani mendekati saya. Jadi ketika orang-orang DSS datang di tengah malam, saya tahu misi mereka dan saya harus menelepon gubernur karena jika mereka menangkap saya, mereka akan membakar negara ini.”

BREAKING: Fayose menggagalkan upaya DSS untuk menangkap pengkhotbah, Rasul Suleiman, di Ekiti
Rasul Johnson Suleiman dari The Omega Fire Ministries Worldwide, setelah penangkapannya digagalkan oleh Gubernur Ayodele Fayose.

Gubernur Fayose, yang mengungkapkan keterkejutan dan kekecewaannya atas perkembangan tersebut, mengatakan bahwa dia memperkirakan petugas keamanan akan mengundangnya “jika mereka memiliki masalah dengan dia daripada menangkapnya di tengah malam setelah perang salib yang penuh semangat dan penuh semangat di negara bagian saya.

Gubernur berkata: “Saya secara pribadi menghadiri perang salibnya dan menurut saya adalah salah jika seorang hamba Tuhan tidak memiliki senjata dan dapat diundang jika mereka mempunyai masalah apapun terhadapnya sebelum menangkapnya. Apakah umat Kristen dan Muslim berada dalam dispensasi supremasi hukum yang berbeda? Itu sebabnya saya pergi ke sana untuk menyelamatkannya. Biarkan mereka membunuh kita berdua bersama-sama. Namun ketika mereka melihat kendaraan saya dan kerumunan orang, mereka melarikan diri.

“Tetapi kami mendapat informasi bahwa ada instruksi dari DSS di Abuja bahwa pendeta harus ditangkap. Kita tidak berada di negara fasis, pemerintah federal harus belajar menghormati hak-hak warga Nigeria dan kebebasan berekspresi.”

Gubernur Fayose mencatat bahwa tidak pantas bagi Pemerintah Federal untuk melecehkan para pendeta di negara tersebut karena Pengawas Umum Gereja Tuhan Kristen yang Ditebus (RCCG), Pendeta Enoch Adeboye, dilecehkan dan dipaksa mengundurkan diri tak lama setelah mengunjunginya di Ado Ekiti. .

Dia berkata: “Ini tidak dapat diterima, kita berada dalam negara demokrasi dan rakyat Nigeria harus memperingatkan Presiden untuk membakar negara ini karena agama adalah hal yang emosional.”

Gubernur juga memperingatkan aparat keamanan agar tidak melakukan intimidasi dan penangkapan hamba Tuhan demi kepentingan perdamaian dan kerukunan beragama di negara tersebut. Konstitusi menjamin kebebasan beribadah.”

judi bola terpercaya