Ditangkap tersangka merencanakan perampokan dengan anggota —Oyo CP •Tidak, saya diundang untuk bergabung dengan kelompok kultus Eiye —Tersangka

Ditangkap tersangka merencanakan perampokan dengan anggota —Oyo CP •Tidak, saya diundang untuk bergabung dengan kelompok kultus Eiye —Tersangka


Ditangkap tersangka merencanakan perampokan dengan anggota —Oyo CP •Tidak, saya diundang untuk bergabung dengan kelompok kultus Eiye —Tersangka

Seorang pria berusia 30 tahun, Jimoh Taoreed, yang menghilang hampir 24 jam setelah dia dipekerjakan, dengan sebuah van yang digunakan untuk mengantarkan air sachet yang disuplai oleh majikannya, Keuskupan Anglikan, di daerah Bodija di Ibadan, negara bagian Oyo. diproduksi, untuk mendistribusikan, ditangkap. oleh Komando Polisi Negara Bagian Oyo.

Mengungkap penangkapan tersangka kepada Crime Reports pada konferensi pers Senin lalu, Komisaris Polisi Negara Bagian Oyo, Leye Oyebade, mengatakan bahwa penyelidikan mengungkapkan bahwa tersangka memiliki motif tersembunyi ketika dia melamar posisi manajer seperti yang dia berikan. namanya sebagai Saheed Popoola dan mengatakan dia adalah penduduk asli kota Eruwa di wilayah Ibarapa di negara bagian itu.

Namun, diketahui bahwa nama aslinya adalah Jimoh Taoreed dan dia berasal dari Irawo Owode di Daerah Pemerintah Daerah Atisbo yang berada di poros negara bagian Oke Ogun.

Menurut komisaris polisi, Taoreed dan asistennya, seorang pengendara motor, pergi untuk membagikan kantong air kepada pembeli pada tanggal 30 Juni, tetapi setelah menyelesaikan tugas tersebut, dia menipu asistennya dengan mengatakan kepadanya bahwa dia ingin menarik uang dari bank di lokasi lain di area Bodija yang sama.

Setelah memarkir kendaraan, kondektur yang tidak menaruh curiga juga turun untuk melakukan bisnis di bank lain, tetapi sebelum kembali, Taoreed mengemudikan kendaraan tersebut ke lokasi yang tidak diketahui dan tidak terlihat lagi sebelum penangkapannya, tambah Oyebade.

Dia menambahkan, setelah laporan masuk ke Divisi Pasar Bodija, detektif yang ditugaskan di stasiun tersebut memulai penyelidikan yang mengarah pada penangkapan tersangka dan pengembalian kendaraan di Irawo Owode.

Setelah mengembalikan kendaraan tersebut, komisaris polisi mengatakan tersangka melepas prasasti yang semula ada di atasnya dan menggantinya dengan Oga Nla (Bos Besar).

Tersangka, yang mengaku melakukan kejahatan tersebut, mengatakan kepada Crime Reports: “Sekitar tiga minggu yang lalu, ketika saya sedang membagikan kantong air kepada pelanggan, sebuah roh mendorong saya untuk mengusir kendaraan itu. Pikiran itu dimentahkan oleh roh lain yang menyuruh saya untuk tidak melakukannya. Namun pada akhirnya saya menuruti orang pertama yang mendesak saya untuk mencuri kendaraan tersebut.

“Saya meninggalkan orang yang membagikan kantong air dan membawa van ke desa saya. Saya pergi dan membayar stiker gemuk bertuliskan ‘Oga Nla’ (Bos Besar) dan meletakkannya di van. Sayangnya bagi saya, saya dilacak ke desa saya dan ditangkap. Saya dicurigai oleh kerabat saya telah mencuri kendaraan. Saya yakin merekalah yang memberi tahu polisi. Saya akui bahwa perbuatan saya adalah setan dan saya berjanji tidak akan melakukannya lagi.”

Pengeluaran SGP hari Ini