Djokovic menghancurkan Murray dalam 4 set untuk memenangkan gelar Prancis Terbuka

Djokovic menghancurkan Murray dalam 4 set untuk memenangkan gelar Prancis Terbuka

Andy Murray menggoda bahwa dia bisa memenangkan gelar Prancis Terbuka yang tidak mungkin tetapi akhirnya terpesona ketika Novak Djokovic membuat sejarah di Roland Garros.

Petenis nomor satu dunia itu menahan pembukaan brilian dari petenis Skotlandia berusia 29 tahun untuk memenangkan final 3-6 6-1 6-2 6-4 dan memperkuat klaimnya sebagai salah satu pemain terhebat yang pernah ada.

Dengan merebut Grand Slam kedua belas, petenis Serbia itu menjadi orang ketiga yang pernah memegang keempat gelar Major pada saat yang sama, melengkapi rumah penuh dengan penampilan menakjubkan yang tidak bisa ditandingi oleh Murray.

Djokovic menghancurkan Murray dalam 4 set untuk memenangkan gelar Prancis Terbuka
Novak Djokovic mencium trofi. FOTO: REUTERS.

Dia sekarang telah melakukan sesuatu yang tidak bisa dilakukan oleh orang-orang seperti Roger Federer dan Rafael Nadal – untuk menyelesaikan Grand Slam non-kalender seperti yang dilakukan Rod Laver dan Donald Budge sebelumnya. Novak Slam terus hidup dan bisa menjadi kuartet kalender lainnya.

Murray melemparkan semua yang dia miliki ke set pertama untuk mengejutkan lawannya, tetapi tidak bisa mempertahankan tingkat komitmen ultra itu di hadapan Djokovic yang menantang dan kerumunan partisan.

Setiap indikator kunci berubah setelah itu – servis pertama, servis kedua, pengembalian, dan pemenang dihitung tepat untuk mendukung petenis nomor 1 dunia. Murray, dipaksa mundur ke belakang baseline, mencoba untuk tetap tenang, mencoba untuk marah – terutama dengan kamera overhead – tetapi mengungguli dirinya sendiri secara ekstensif.

Dia harus mengutuk fakta bahwa dia lahir hanya berselang seminggu dari atlet luar biasa ini, yang menunjukkan bahwa ada air biru jernih antara dia dan yang terbaik dari yang lain, yang telah dibuktikan Murray lagi di musim lapangan tanah liat ini.

Setidaknya petenis Skotlandia itu mengajukan pertanyaan pada akhirnya dengan gelombang akhir yang berani dan mematahkan servis menjadi 4-5 dari 2-5 pada set keempat. Djokovic menyemangati penonton saat dia berusaha mencapai garis finis, dan akhirnya merebutnya, setelah melakukan kesalahan ganda dan kesalahan backhand pada dua match point pertamanya.

Murray mencapai set ketiga dengan backhand dan memanjat net untuk memberi selamat sebelum Djokovic menarik hati ke lapangan dan berbaring di tengahnya.

Djokovic keluar diiringi sorakan yang lebih keras dari penonton, dengan bendera Serbia berkibar di semua sudut Lapangan Philippe Chatrier. Murray mencoba memecahkan rekornya yang tidak pernah menang pada penampilan pertamanya di final Grand Slam tertentu, dan jelas dia akan menemukan lebih sedikit dorongan pada hari yang kelabu dan berat lainnya.

Petenis Serbia itu memainkan permainan pengembalian yang sempurna seperti yang bisa dibayangkan di awal dan putus cinta. Namun, respon Murray luar biasa, mematahkan punggungnya dengan pukulan backhand lob yang cekatan.

Setelah pegangan yang mudah, ia melakukan break untuk menjadi 3-1 ketika Djokovic melepaskan pukulan forehand yang panjang, meskipun masalahnya adalah memukul terlalu banyak pukulan ke net. Dia benar-benar tampak terkejut dengan kualitas yang datang padanya dari ujung sana.

Satu-satunya gangguan Murray adalah pembawa acara TV Prancis Nelson Monfort dikeluarkan dari tim pendukung dayungnya, tetapi dia bertahan untuk mengubah skor menjadi 5-3.

Dia mendapat sedikit keberuntungan pada kedudukan 15-0 ketika wasit Damien Dumusois membatalkan line call pada servis kedua dan, dengan berani tapi salah, memberi Murray poin saat pengembalian berjalan lama. Peluit memekakkan telinga, tetapi Murray kembali mempertahankan ketenangannya dan merebut set tersebut pada set point ketiga ketika pukulan backhand Djokovic.

Murray belum pernah mengalahkan Djokovic sebelumnya setelah kalah pada set pertama, jadi kepentingannya tidak bisa dilebih-lebihkan.
Tapi itu akan selalu menjadi perjuangan untuk mempertahankan tingkat intensitas dan agresi Murray dan persentase servis pertama turun saat Djokovic memangkas jumlah kesalahan sendiri untuk mengubah momentum.

Petenis Skotlandia itu melihat catatannya pada transisi tetapi tidak ada yang bisa menghidupkannya kembali dan servis pertamanya tersendat saat Djokovic mendaratkan tiga dari empat pukulan di ujung lainnya.

Murray belum pernah mengalahkan Djokovic sebelumnya setelah kalah pada set pertama, jadi pentingnya hal itu tidak bisa dilebih-lebihkan.

Situs Judi Casino Online