Site icon Blog Scenashik

FG memuji investor yang menjadi ujung tombak produksi gula lokal

FG memuji investor yang menjadi ujung tombak produksi gula lokal

Pemerintah Federal memuji manajemen BUA Group, investor yang mengakuisisi Perusahaan Gula Lafiagi di FG, atas upaya ekstensif yang dilakukan sejauh ini di perkebunan gulanya dan menjadi ujung tombak pengembangan gula di negara tersebut.

Menteri Negara Perindustrian, Perdagangan dan Investasi, Hajia Aisha Abubakar, menyampaikan pujian tersebut pada hari Rabu di Lafiagi di dewan pemerintah daerah Edu Negara Bagian Kwara saat melakukan tur fasilitas Perusahaan Gula Lafiagi (LASUCO) milik BUA Group.

LASUCO adalah situs integrasi ke belakang untuk anak perusahaan gula BUA Group, yang berlokasi di Lafiaji di dewan pemerintah daerah Edu di Negara Bagian Kwara.

Menteri, yang memuji investasi dan kemajuan yang dicapai di perkebunan, memuji manajemen BUA atas kemajuannya dalam produksi gula lokal di dalam negeri.

“Kami sangat senang dengan tingkat kerja dan komitmen yang ditunjukkan BUA pada perkebunan gulanya saat ini.

“Kami berharap perusahaan gula lainnya akan meniru langkah proaktif yang diambil BUA untuk mencapai swasembada produksi gula, yang pada akhirnya akan menghasilkan keuntungan positif dalam upaya Nigeria untuk menjadi negara produsen gula”.

Sekretaris Eksekutif Pengembangan Gula Nasional, Bapak Latif Busari, juga berbicara pada acara tersebut dan memuji BUA, yang mengoperasikan kilang gula terbesar kedua di Afrika sub-Sahara, atas komitmennya yang teguh untuk mencapai swasembada gula melalui investasinya di bidang gula. perusahaan gula yang pernah sekarat.

Ia juga mendesak perusahaan untuk tidak menyerah dalam upayanya tetapi terus mempertahankan strateginya untuk menggerakkan negara menuju swasembada gula sesegera mungkin.

Dalam jawabannya, Managing Director BUA Sugar, Ibrahim Yaro mengatakan bahwa ketertarikan BUA terhadap produksi gula mentah lokal mengarah pada akuisisi LASUCO yang menurutnya memiliki lebih dari 20.000 hektar lahan subur, cocok untuk perkebunan tebu dan berlokasi strategis. untuk melayani pasar Utara dan Selatan negara itu.

Menurutnya, “500ha yang dialokasikan untuk pengembangan pembibitan kami pada tahun 2016 telah dikembangkan. Begitu pula yang sedang dilakukan adalah pembukaan lahan dan persiapan pengembangan tambahan 5.000 hektar yang akan kami tempuh hingga tahun 2018.”

Dia lebih lanjut mengatakan bahwa dalam upayanya untuk mempertahankan proyek yang terpuji ini, perusahaan tidak hanya berencana untuk menginvestasikan $300 juta di perkebunan tetapi juga telah mengakuisisi lebih dari 50 alat berat modern untuk mempercepat – pengembangan jalur perkebunan dan tujuannya untuk memproduksi 1.2 juta ton per tahun ketika dikembangkan sepenuhnya.

“Kami fokus, bertekad, dan bergerak maju dengan penuh semangat untuk mencapai target yang telah kami tetapkan bersama Dewan Gula. LASUCO menargetkan produksi 2 juta ton tebu setiap tahunnya dan segmen ini saja dapat menciptakan lebih dari 4.000 lapangan kerja, sementara ribuan lapangan kerja akan dihasilkan di tingkat pabrik dan tidak langsung. BUA serius dan selalu siap memberikan kejutan kepada Nigeria dan masyarakat Nigeria dalam upayanya saat ini untuk menjadi produsen gula lokal besar dan eksportir gula pertama di negara tersebut,” tambahnya.

BUA Group, menurut Yaro, tetap berkomitmen untuk bekerja sama dengan pemerintah untuk memastikan keberhasilan kebijakan integrasi ke belakang industri gula serta upayanya untuk menghidupkan kembali dan mengembangkan bidang lain di sektor pertanian Nigeria.

lagu togel

Exit mobile version