Forum Penulis Abuja: Bunga rampai Kata-kata yang Menyenangkan

Forum Penulis Abuja: Bunga rampai Kata-kata yang Menyenangkan

Kata-kata, diucapkan, dinyanyikan, dan ditulis, benar-benar merupakan taman kreativitas yang telah dipupuk, dipelihara, dan dirayakan oleh penyelenggara sesi Penulis Tamu bulanan dengan segala kejayaannya yang subur dan beragam selama delapan tahun terakhir.

Kunjungan malam tanggal 29 Oktober melalui taman itu membawa kami pada aroma manis yang tajam dari bunga pertama seorang penulis, melalui suara pemikiran yang mendalam, musik rakyat modern yang menggetarkan jiwa, dan ke kaktus berduri puisi kelahiran gurun.

Membaca dari “The Crippled Eagle”, debutnya, Doris Malgwi memperingatkan tekadnya untuk menguasai kelopak m├ętier pilihannya yang menarik dan sering kali berwarna merah tua, film thriller kriminal yang juga dikenal sebagai fiksi pulp. Sebuah genre dengan sedikit atau tanpa klaim status elitis, film thriller kriminal biasanya bertempo cepat, ‘aksi’ beradrenalin tinggi yang berkhotbah tentang kejahatan dan korupsi di tingkat tinggi dan rendah dan banyak lagi. Malgwi dan pahlawannya, seorang gadis Baju bernama Kaingchat, berhasil di semua lini.

Bukan tempat penulis untuk memberikan uraian singkat tentang “The Crippled Eagle”, tetapi penerbit Omojojolo Emotion Press telah mengemas karyanya dengan cukup elegan dan Ny. Malgwi telah memberikan kemilau pada benang kecerobohan dan bahaya yang menandainya sebagai nama yang harus diwaspadai. . Akan sangat disayangkan jika kita tidak menyebutkan bahwa novel ini mempunyai ciri-ciri yang kurang sesuai dengan genre fiksi pulp, kurang dari pengoreksian dan penyuntingan yang sempurna. Ini tidak terlalu buruk untuk menghancurkan pengalaman yang mengasyikkan, tetapi seekor pudel yang muncul di halaman pertama tempat genangan air dimaksudkan adalah pengalih perhatian. Jenis yang tidak akan muncul, semoga kami telah menantikan tindak lanjut dari debutnya yang menggemparkan.

Tidak ada taman yang layak disebut tanpa nyanyian dan dalam perjalanan ini adalah penyanyi, komposer, penulis lagu dan pembuat roti, Ashida yang merangkai keajaiban lagu-lagu daerah yang penuh gairah dan komentar sosial ke dalam atmosfer. Ashida Dele yang bariton dan berpikiran mendalam mengenang subversi penuh harapan dari era hippie dengan cara yang muda dan segar dan kekinian.

Sama seperti lagu pionir Noble Laureate, hadiah untuk industri musik di Negara Bagian Ondo ini menempatkan fokus pengembangan uniknya pada perpaduan kehidupan kelas atas dan apa yang paling disebut sebagai soft rock Midband. Memang benar, alunan musik dataran tinggi tempat ia menghabiskan sebagian besar masa mudanya terlihat jelas dalam permainan gitarnya, dan irama vokalnya.

Ashida, penyanyi sejati pada masanya, menanyakan pertanyaan yang lebih dalam kepada kita. Dalam versi single terbarunya “Africans”, dia meminta kita untuk mempertimbangkan kembali arah suram yang tampaknya kita tuju dan kecepatan gila yang tidak kita tuju kemana-mana.

Lalu datanglah bunga gurun yang mekar. Puisi Musa Idris Okpanachi yang berapi-api membawa penonton dari kontemplasi atas kesalahan-kesalahan yang kita lakukan sebagai masyarakat, hingga dengan muram menatap konsekuensi menyakitkan karena tidak belajar dari banyak kesalahan yang kita lakukan.

Persembahannya dari kumpulan puisinya yang berjudul “Music of the Dead” merupakan gambaran nyata dari kepedihan dan kemenangan sebagai orang tua serta ketekunan di Boko Haram yang porak poranda di timur laut.

Lagu cinta “Shareef” dihiasi dengan kosakata yang kaya dari seorang doktor dalam bahasa Inggris dan berbicara dengan nada yang sangat pribadi yang bersifat universal yang menjadi dasar kemanusiaan. Rasa cinta orang tua terhadap anak laki-lakinya, dan harapan satu generasi terhadap keberlangsungan garis keturunan.

Intensitas pencitraannya menyesatkan sebagian penonton untuk mendengar erotika dalam gairah, untuk memperkenalkan sensual ke dalam kebapakan. Mengingat konteks puisi yang Dr. Opkanachi berbagi selama sesi tanya jawab, kegenitan yang paling mereka kaitkan dengan puisi itu menyakitkan sekaligus menginspirasi.

Togel Singapura