Site icon Blog Scenashik

Hindari undangan: Majelis Ekiti menjatuhkan denda N1 juta pada Fayemi

Hindari undangan: Majelis Ekiti menjatuhkan denda N1 juta pada Fayemi

Dewan Majelis Negara Bagian Ekiti telah mendenda mantan gubernur Negara Bagian Ekiti, Dr Kayode Fayemi, dengan denda sebesar N1 juta, dengan mengatakan bahwa denda tersebut untuk menutupi biaya yang dikeluarkan Majelis dalam menjalankan tuntutannya selama satu tahun terakhir.

Majelis mengatakan dalam konferensi pers pada hari Selasa bahwa Dr Fayemi, yang saat ini menjabat sebagai Menteri Pertambangan dan Pengembangan Mineral Padat, “telah secara resmi dinyatakan sebagai pelanggar hukum oleh Dewan Majelis Negara Bagian Ekiti dan terdapat konsekuensi jika melanggar hukum.”

Ketua Komite Penerangan DPR, Dr. Samuel Omotosho, yang berbicara kepada wartawan atas nama DPR, mengatakan keputusan tersebut diambil dalam rapat paripurna Selasa, 11 April 2017.

Dr Omotosho berkata: “Setelah sidang pleno Dewan Majelis Negara Bagian Ekiti yang kelima pada hari Selasa, 11 April 2017, dewan ini mengeluarkan resolusi berikut:

“Satu: Bahwa surat peringatan ditulis oleh Inspektur Jenderal Polisi (IGP) kepada Kepolisian Nigeria untuk melaksanakan surat perintah yang dikeluarkan oleh rumah terhormat ini dan menangkap Dr Kayode Fayemi dengan segera.

“Kedua: Bahwa sejumlah N1 juta, yang merupakan biaya yang dikeluarkan oleh rumah ini selama kegiatan seputar undangannya ke Dr. Kayode Fayemi, didenda, untuk mencegah elemen jahat dan pengganggu demokrasi di masa depan. “

Menurut Majelis, DPR mengundang Dr Fayemi tiga kali berturut-turut dalam kurun waktu satu tahun dengan mengatakan “undangan pertama dikirimkan pada 10 Maret 2016; undangan kedua dikirimkan pada 29 November 2016. Undangan ketiga dikirimkan pada 2 Februari 2017.”

Para anggota parlemen berpendapat bahwa “daripada mengindahkan undangan EKHA sebagaimana diberdayakan oleh pasal 129, 1c, konstitusi Republik Federal Nigeria dan datang ke Majelis untuk menjelaskan tuduhan korupsi dan penyalahgunaan jabatan terhadapnya oleh badan eksekutif pemerintahan, Dr Fayemi lebih suka bermain di galeri.

“Dia telah menutupi dirinya sendiri dengan menentang hukum negara kita, sehingga menimbulkan penghinaan besar dan ancaman terhadap kelangsungan demokrasi di Nigeria.”

Menjelaskan undangan yang gagal tersebut, dia mengatakan DPR diberi wewenang oleh Pasal 129, 1c, konstitusi Nigeria, dan mengatakan bahwa DPR “memberi kami wewenang yang jelas untuk mengundang siapa pun untuk mendapatkan informasi dan penjelasan, terutama dalam hal bukti.”

Dia berkata: “Konstitusi yang sama, dengan mempertimbangkan beberapa elemen yang tidak patuh dan pengganggu demokrasi, juga memberikan wewenang kepada DPR berdasarkan pasal 129, 1d, untuk mengeluarkan surat perintah untuk memaksa kehadiran pelanggar hukum tersebut.

“Hal ini kami lakukan dan Dr Fayemi secara resmi dinyatakan sebagai orang yang dicari pada tanggal 7 Februari 2017 dan polisi telah mendapat komunikasi yang memadai dari IGP untuk segera melakukan penangkapan.

“Sampai saat ini, polisi gagal menjalankan tugas konstitusionalnya sebagaimana diamanatkan oleh konstitusi Republik Federal Nigeria tahun 1999.”

Dia mengatakan “pelanggaran terhadap hukum negara ini merupakan tindakan yang terlalu banyak dilakukan oleh Dr John Kayode Fayemi dan dikutuk oleh dewan ini dan semua pecinta demokrasi dan supremasi hukum.

“Berdasarkan hal di atas, dewan ini hari ini secara resmi menyatakan Menteri Mineral Padat, Dr Kayode Fayemi sebagai pelanggar dan dalam menjalankan kekuasaan kami berdasarkan pasal 129, 1d, Konstitusi Nigeria tahun 1999 dengan ini mengenakan denda sebesar N1m terhadap Dr. .Fayemi. dan dibayarkan ke Dewan Majelis Negara Bagian Ekiti.”

HK Hari Ini

Exit mobile version