Site icon Blog Scenashik

Importir vaksin hewan memerlukan lisensi yang tepat—Ex Registrar Vet

Importir vaksin hewan memerlukan lisensi yang tepat—Ex Registrar Vet

Mantan Panitera, Dewan Veteriner Nigeria, VCN, Dr Markus Avong, telah meminta Pemerintah Federal untuk melisensikan importir vaksin hewan atas kemungkinan masuknya produk yang tercemar dan tercemar ke dalam industri peternakan.

Avong mengatakan, industri peternakan tetap strategis untuk mendiversifikasi ekonomi. Menurutnya, ada kemungkinan oknum yang terlibat membawa vaksin hewan palsu ke dalam negeri tanpa melalui proses hukum.

Dia juga mengakui upaya Badan Pengawasan dan Pengawasan Obat dan Makanan Nasional, NAFDAC, yang Departemen Obat-obatan dan Produk Sekutunya, Ibadan, mengunjungi institusi kedokteran hewan untuk memastikan bahwa input, vaksin, dan obat apa pun yang telah mereka gunakan, memenuhi persyaratan departemen sebelumnya. itu mengeluarkan nomor registrasi mereka.

Juga dalam klaimnya, produk vaksin hewan bisa terlihat palsu, karena tidak diawetkan dengan baik dan ditangani dengan buruk, yang membutuhkan kondisi dingin.

Dia juga menolak vaksin oleh beberapa orang di bawah sinar matahari yang intens yang menghancurkan organisme vital di dalam vaksin, dan paparan seperti itu membuat vaksin menjadi impoten, termasuk aktivitas penyelundup membuat vaksin kehilangan efektivitasnya.

“Vaksin hewan seperti halnya obat lain ada kecenderungan untuk dipalsukan, apalagi ada oknum yang membawa barang tersebut tanpa melalui proses yang semestinya.

“Karena proses melalui Undang-Undang Pengendalian Hewan Keputusan 10 tahun 1988, Departemen Peternakan Federal seharusnya melisensikan mereka yang seharusnya mengimpor vaksin, dan tentu saja Badan Pengawasan dan Pengawasan Obat dan Makanan Nasional, NAFDAC datang, juga untuk menilai kualitas vaksin.

“Saya menyadari bahwa cukup banyak vaksin, termasuk vaksin yang dilarang untuk digunakan di Nigeria seperti vaksin flu burung, terkadang masuk ke negara tersebut dan beberapa vaksin ini berasal dari negara tetangga kita. Jadi ada kecenderungan vaksin palsu sama seperti input dokter hewan lainnya masuk ke negara ini, ”katanya.

Sementara itu, ia mengatakan produk vaksin hewan palsu dapat diidentifikasi dengan dua cara.

“Ada dua cara; secara klinis Anda akan tahu ada produk palsu ketika vaksin gagal melindungi hewan yang divaksinasi. Pertanyaannya adalah seberapa sering Anda kembali mengakses untuk mengetahui kegagalan vaksin untuk melindungi hewan karena produk palsu yang digunakan?

“Kedua, dari waktu ke waktu beberapa barang ini seharusnya diuji kekuatannya untuk memastikan apa yang tertulis di selebaran cocok dengan yang ada di produk. Jika orang mengikuti proses yang benar untuk mengimpor barang-barang ini, kecenderungan untuk memiliki produk palsu akan minimal.

“Sebagai seorang profesional Anda harus dapat mengetahui apakah vaksin tersebut telah disetujui untuk diimpor oleh otoritas yang sesuai, dan saya yakin sebagai praktisi yang serius Anda dapat kembali ke otoritas jika ragu”, katanya.

judi bola online

Exit mobile version