Inilah batas kecepatannya

Inilah batas kecepatannya

Ketika Korps Keselamatan Jalan Federal (FRSC) memulai upaya penegakan penerapan wajib perangkat pembatas kecepatan, dimulai dengan kendaraan komersial, CLEMENT IDOKO dan OLALEKAN OLABULO menulis bahwa banyak pemilik kendaraan komersial yang belum memasang perangkat tersebut.

KEMARIN, 1 Oktober 2016, Korps Keselamatan Jalan Federal (FRSC) memulai apa yang disebutnya “Penegakan Penasihat” berupa pemasangan wajib perangkat pembatas kecepatan pada kendaraan komersial di seluruh negeri. Itu terjadi setelah penundaan beberapa bulan.

Kampanye penegakan hukum tahap pertama ini, yang diperkirakan akan berlangsung selama tiga bulan, yaitu mulai sekarang hingga 31 Desember 2016, masih merupakan bagian dari program sensitisasi yang sedang berlangsung oleh FRSC, untuk memastikan bahwa semua pemilik kendaraan komersial di negara sepenuhnya dan wajib mematuhi arahan tersebut.

Korps Marsekal dan Chief Executive Officer FRSC, Dr. Boboye Oyeyemi menegaskan, penindakan tersebut sejalan dengan persetujuan Presiden Muhammadu Buhari, sebagai bagian dari upaya strategis pemerintah untuk menekan tingginya angka kecelakaan dan kematian di jalan raya.

Pembatas kecepatan, atau disingkat speed limiter, adalah suatu alat yang digunakan untuk membatasi kecepatan tertinggi suatu kendaraan dengan tidak membiarkannya melaju melebihi batas kecepatan yang telah ditentukan. Telah diketahui bahwa penyimpangan kecepatan yang lebih rendah dapat dikaitkan dengan lebih sedikit kecelakaan dan kepatuhan terhadap batas kecepatan mengurangi kemungkinan kendaraan terlibat dalam frekuensi kecelakaan dan tingkat keparahan cedera tubuh.

Oleh karena itu, penerapan pembatas kecepatan menjadi sebuah keharusan, karena kecepatan telah diidentifikasi sebagai faktor risiko utama dalam kecelakaan lalu lintas dan kematian, yang berdampak pada risiko kecelakaan lalu lintas serta tingkat keparahan cedera yang diakibatkannya.

Oyeyemi baru-baru ini menjelaskan bahwa rencana implementasi dan penegakan peraturan kecepatan mengalami empat penundaan sejak tanggal peluncuran awal 1 Juni 2015, sebelum mendapat persetujuan akhir dari Kepresidenan. Dia mencatat bahwa “urutan akhir dari kepresidenan sudah jelas; tanggal pemberlakuan perangkat batas kecepatan tersebut adalah pada 1 Oktober dan kami telah mengadakan serangkaian pertemuan pemangku kepentingan.

“Kami sudah memiliki portal yang akan kami gunakan untuk memantaunya. Kita tidak perlu mengejar kendaraan apa pun. Kami hanya akan menghentikan Anda saat kami memverifikasi lisensi kami. Di tablet kami akan memeriksa apakah kendaraan Anda dipasang dengan perangkat tersebut, jika tidak kami akan menyita kendaraan tersebut dan kami akan memastikan Anda melakukan hal yang benar.

“Kami tidak sedang membicarakan denda sekarang; itu untuk menyelamatkan nyawa, jadi kami akan menyita kendaraannya, kemudian pemilik kendaraan akan disuruh memasang perangkat tersebut sebelum perjalanan dilanjutkan,” katanya, seraya menambahkan bahwa korps akan melakukannya selama tiga bulan ke depan untuk mencapai penegakan hukum. dan kepatuhan. untuk memaksa kendaraan komersial memasang perangkat tersebut,” tambahnya.

Terungkap bahwa sekitar 68 persen dari lebih dari 12.077 kecelakaan lalu lintas yang tercatat pada tahun 2015, yang menyebabkan 5.400 orang kehilangan nyawa, dapat ditelusuri akibat kecepatan tinggi. Selain itu, para pemangku kepentingan sepakat bahwa selain berkendara dengan aman, manfaat utama penggunaan perangkat elektronik adalah mengurangi konsumsi bahan bakar karena kecepatan yang lebih rendah. Kecepatan yang diatur pada gilirannya mengurangi biaya pemeliharaan, sehingga menghasilkan umur kendaraan yang lebih lama.

Kepala, Media dan Strategi FRSC, Bapak Bisi Kazeem, menjelaskan bahwa semua Komando Sektor korps telah memulai penegakan imbauan mengenai pemasangan wajib pembatas kecepatan pada kendaraan komersial, dengan memperhatikan bahwa penerapan imbauan dirancang untuk lebih menyadarkan pemilik kendaraan niaga terhadap perlunya memasang perangkat ini di kendaraan mereka sebelum penerapan skala penuh pada bulan Januari 2017.

Dia membenarkan posisi Korps Marhsall bahwa tidak ada denda yang akan dipungut selama permohonan tahap pertama yang berakhir pada 31 Desember 2016.

Kazeem, lebih lanjut menjelaskan bahwa buku tiket gratis telah disediakan untuk semua Komando Sektor di seluruh Federasi untuk pemesanan yang mangkir, meskipun itu tidak akan mengenakan denda apa pun, tetapi untuk memaksa pengendara untuk kembali dan memastikan bahwa hal yang benar telah dilakukan.

Inilah batas kecepatannya
Boboye Oyeyemi, Korps Marshall, kiri dan Yasin, presiden nasional NURTW

Namun, investigasi Sunday Tribune mencatat bahwa meskipun beberapa operator armada besar telah memastikan kepatuhan, tidak banyak operator kendaraan komersial yang mematuhi meskipun tanggal penegakan hukum dimulai kemarin.

Pejabat Hubungan Masyarakat Perusahaan Transportasi Massal Perdamaian, Abuja, Bapak Jude Ngwu, mengatakan organisasinya memastikan kepatuhan terhadap arahan FRSC pada armada mereka. Ia menambahkan, manajemen perusahaan sudah bijaksana memasang pembatas kecepatan pada kendaraannya untuk membantu mengurangi kecelakaan di jalan raya akibat pengemudi ngebut.

Menurut dia, perusahaan transportasi tersebut memperkenalkan pemasangan “pengendali kecepatan” di kendaraannya sekitar enam tahun lalu. Oleh karena itu, ia mengatakan penegakan hukum yang dilakukan FRSC tidak menimbulkan masalah bagi perusahaan.

Ia mengungkapkan bahwa berdasarkan pengalaman, penerapan perangkat batas kecepatan tidak hanya membantu mengurangi tingkat kecelakaan di jalan raya yang melibatkan kendaraan perusahaan, namun biaya mengemudi juga telah berkurang secara signifikan. Dia mengungkapkan bahwa pengontrol kecepatan telah dipasang di lebih dari 3.000 bus perusahaannya yang melintasi jalan raya Nigeria.

Ngwu, menuturkan, jika ada kendaraan yang mengalami kecelakaan, maka kerugian tidak hanya ditanggung penumpang, tetapi juga ditanggung perusahaan baik biaya perbaikan kendaraan, kerugian personel bahkan integritas perusahaan. dari segi keselamatan, di mata masyarakat.

Direktur Pelaksana Perusahaan, Bapak Samuel Maduka Onjishi, juga menggambarkan kewajiban penggunaan limiter sebagai hal terbaik yang dapat terjadi pada transportasi di negara tersebut.

Namun, seorang pejabat perusahaan transportasi massal di Mararaba di Negara Bagian Nsarawa, sebuah kota yang berbatasan dengan Wilayah Ibu Kota Federal (FCT), yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan bahwa organisasinya belum menerapkan pembatasan kecepatan di sebagian besar kendaraan. tidak dipasang meski menurutnya perangkat tersebut merupakan inisiatif yang baik dalam upaya mengurangi tingginya angka kecelakaan lalu lintas di Nigeria.

Dia mengatakan manajemen perusahaan telah memastikan bahwa perangkat tersebut dipasang di beberapa kendaraan barunya, dan menambahkan bahwa telah ada pengaturan untuk memasang perangkat tersebut di semua kendaraan.

“Anda tahu bahwa keadaan di negara ini secara umum sulit saat ini dan saya pikir orang-orang di bidang Keselamatan Jalan sadar akan hal itu. Secara bertahap kita akan sampai di sana.”

Direktur Pelaksana ABC Transport Plc, Frank Nneji, baru-baru ini berbicara di salah satu pertemuan pemangku kepentingan mengenai penerapan pembatas kecepatan dan mengecam mereka yang mengeluh tentang biaya pemasangan perangkat tersebut di kendaraan mereka, dan menegaskan bahwa manfaatnya jauh lebih besar daripada pertimbangan lainnya. .

Sunday Tribune mengenang bahwa FRSC telah mengintensifkan kampanye sensitisasi untuk menyoroti manfaat perangkat batas kecepatan bagi pengendara dan Nigeria secara umum.

Di Negara Bagian Lagos, para komuter, terutama operator kendaraan komersial, dengan cemas menunggu penerapan perangkat batas kecepatan, hal ini sama seperti FRSC sektor negara bagian yang menyatakan optimismenya bahwa akan lebih banyak operator kendaraan komersial yang mematuhinya sebelum tanggal jatuh tempo.

Namun beberapa manajer yang berbicara kepada Sunday Tribune menggambarkan perintah FRSC sebagai upaya lain untuk memeras uang dari mereka dan hal ini mungkin menjadi penyebab rendahnya tingkat kepatuhan di antara mereka karena lebih dari 90 persen dari mereka masih harus mematuhi perintah tersebut. arahan.

Seorang pengemudi kendaraan komersial, yang hanya ingin disebut sebagai Tunde dan antar-jemput antara wilayah negara bagian Ikeja dan Agege, berkata: “Saya mendengarnya (pembatas kecepatan). Ini hanya bisa berlaku untuk kendaraan pribadi dan pribadi, bukan untuk pengemudi bus komersial kami.”

Dia melanjutkan: “Mereka bilang akan mulai pada hari Sabtu (kemarin). Kami sedang menunggu mereka. Pemerintah Negara Bagian Lagos telah datang lagi. Apakah mereka akan memasangnya di bus BRT mereka? Saya tahu mereka tidak akan memasangnya di bus.”

Ketika Sunday Tribune menunjukkan bahwa skema tersebut bukanlah inisiatif Pemerintah Negara Bagian Lagos tetapi inisiatif FRSC, Tunde berkata: “Tidakkah mereka ingin kendaraan kita beroperasi lagi? Atau mereka ingin kendaraan kita merangkak di jalan? Semuanya adalah tentang menghasilkan uang dari kami.”

Pengemudi lainnya, Taiwo, juga berkata: “Faktanya saya menyadarinya, tetapi banyak pengemudi kami yang tidak menyadarinya. Saya tidak yakin ada pengemudi di seluruh taman di sini yang memasangnya di kendaraannya.”

Taiye, begitu ia biasa disapa, juga mengatakan bahwa “kami mendengar bahwa kasus ini sudah dibawa ke pengadilan dan serikat pekerja kami memohon perpanjangan waktu. Kami terkejut mereka masih ingin melanjutkan penerapannya.”

Namun, katanya, “apapun yang terjadi pada hari Sabtu (kemarin) dan setelahnya akan menentukan tingkat kepatuhan. Pertama-tama saya akan menunggu dan melihat apa yang akan dilakukan petugas keselamatan jalan raya, sebelum saya memutuskan apa yang harus dilakukan.”

Komandan FRSC Sektor Lagos, Michael Olapade, saat berbicara dengan Sunday Tribune, menyatakan optimisme bahwa para pengemudi akan mematuhinya, dan menambahkan bahwa beberapa pengemudi telah menyetujui skema tersebut.

“Kami optimis mereka akan mematuhinya. Kami tidak berharap semuanya akan mematuhinya pada hari Sabtu ((kemarin)). Beberapa dari mereka sudah memasangnya di kendaraan mereka.”

“Para penjual sedang melakukan pemasaran dan kami berharap lebih banyak orang yang memasangnya di kendaraan mereka,” katanya.

slot online gratis