Site icon Blog Scenashik

Kami tidak membeli kendaraan apa pun di N298m, harga yang benar adalah N62.5m —Senat

Kami tidak membeli kendaraan apa pun di N298m, harga yang benar adalah N62.5m —Senat

Senat pada hari Selasa tidak setuju dengan jumlah yang dikutip untuk kendaraan yang diduga dibeli oleh Senat.

Kendaraan itu dilaporkan dimaksudkan untuk menjadi bagian dari konvoi Presiden Senat, tetapi kemudian ditinggalkan ketika disita oleh Bea Cukai karena kontroversi seputar pembayaran bea masuk.

Namun, Senat mengungkapkan bahwa bertentangan dengan jumlah yang dikutip di media sebagai N298 juta, “harga kendaraan itu adalah N62,5 juta.”

Senat menjelaskan bahwa “harga kendaraan saat diimpor pada tahun 2015 adalah $298.000 yang pada kurs berlaku N165 per dolar adalah sekitar N49.170. Senat membayar N62,5 juta untuk kendaraan tersebut pada November 2015. Ini bertentangan dengan kenakalan mereka yang memutuskan untuk mengubah $298.000 menjadi N298 juta. Untuk menghindari keraguan, harga kendaraan itu adalah N62,5 juta dan bukan N298 juta.”

Juru bicara Senat, Dr. Sabi Abdulahi, mengungkapkan dalam sebuah pernyataan bahwa Senat “akan menghargai jika semua laporan yang berkaitan dengan badan legislatif, terutama mengenai masalah kendaraan ini, dilaporkan dengan akurat dan semua fakta disajikan dalam perspektif yang tepat. Kami mengimbau wartawan untuk menghindari sensasionalisme.

“Senat adalah lembaga yang bertanggung jawab dan mereka yang percaya bahwa ketika mereka memiliki masalah untuk dijelaskan sebelumnya, hal berikutnya yang harus dilakukan adalah menggunakan kepalsuan, pemerasan, sampah, dan pengumpatan, harus tahu bahwa mereka hanyalah negara yang terlalu panas dan melemahkan kita. . lembaga demokrasi.”

Senat, bagaimanapun, menegaskan kembali komitmen totalnya untuk menegakkan supremasi hukum dan bekerja untuk Nigeria, sesuai dengan konstitusi kami.

Dalam perkembangan terkait, terganggu oleh kontroversi yang disebabkan oleh kebijakan pembayaran bea cukai yang sekarang ditangguhkan yang diperkenalkan oleh Layanan Bea Cukai Nigeria (NCS), anggota Asosiasi Dealer Motor Nigeria (AMDON) berencana untuk bertemu dengan Majelis Nasional untuk membahasnya. dengan keuntungan dalam polis.

Bea Cukai awalnya mengumumkan periode jendela 13 Maret dan 12 April untuk dealer mobil dan individu dengan kendaraan yang bea cukai belum dibayar untuk melakukannya.

Kebijakan tersebut memicu kegemparan di beberapa kalangan, mendorong Senat untuk memanggil Pengawas Jenderal Bea Cukai, Kolonel Hameed Ali (Purn), untuk tampil di hadapannya dengan seragam pabean untuk menjelaskan alasan di balik kebijakan tersebut.

Saat berpidato pada konferensi pers di Abuja pada hari Selasa, Presiden Nasional AMDON, Mr Ajibola Adedoyin, mengungkapkan bahwa badan tersebut akan berhubungan dengan Majelis Nasional untuk membahas pentingnya kebijakan tersebut, yang menurutnya diminta oleh anggota asosiasi Bea Cukai.

Menurut Adedoyin, pertemuan yang diusulkan dengan Majelis Nasional akan memungkinkan para dealer mobil untuk menjelaskan masalah mereka dari sisi mereka, dengan maksud untuk memberi tahu anggota parlemen negara itu apa yang bisa diuntungkan oleh Nigeria.

Dia mengatakan bahwa dia adalah pihak penerima setiap kali kendaraan yang mereka jual ditangkap oleh Bea Cukai dengan konsekuensi negatif bagi anggotanya, asosiasi tersebut mendekati Bea Cukai pada bulan Januari untuk memohon masa tenggang dan sedikit diskon.

Adedoyin lebih lanjut mengungkapkan bahwa ketika asosiasi bertemu dengan Majelis Nasional, akan membahas perlunya penangguhan segera dan peninjauan Kebijakan Otomasi Nasional, yang menurutnya merupakan akar penyebab kesulitan saat ini di sektor transportasi negara.

keluaran sgp hari ini

Exit mobile version