Keajaiban ASI

Keajaiban ASI


Keajaiban ASI

Tentu diharapkan tidak akan ada kontroversi mengenai manfaat ASI, namun resesi ekonomi dapat mempengaruhi kepatuhan ibu menyusui terhadap pemberian ASI eksklusif pada bayinya dalam enam bulan pertama kehidupannya. Saya mendengarkan sebuah program radio yang berpendapat bahwa dibutuhkan ibu yang bergizi baik untuk menyusui secara eksklusif selama enam bulan yang tidak lagi memungkinkan. Meskipun gizi ibu yang cukup sangat penting dan sulit dicapai dalam keadaan ekonomi saat ini, saya ingin mengatakan bahwa diet seimbang memerlukan komponen makanan sederhana yang terencana dengan baik dan tidak harus mahal. Tidak ada alternatif selain ASI eksklusif. Manfaatnya sangat besar!

Payudara adalah bagian tubuh yang luar biasa dan mempesona, bukan karena penampilannya, tetapi karena apa yang mereka hasilkan dan proses menyusui yang terlibat di dalamnya! ASI adalah air kehidupan dan memiliki manfaat yang luar biasa bagi ibu dan bayinya. Minggu ini mari kita lihat manfaat kardiovaskular dari ASI

Bagaimana menyusui membantu ibu?

Selama kehamilan, seorang wanita menyimpan lemak yang dia harapkan akan dilepaskan selama menyusui, yang menumpuk di dalam tubuh sebagai lemak ekstra jika ibu tidak menyusui bayinya. Kelebihan lemak harus dilepaskan, jika tidak, beban ada pada tubuh dengan pengendapan lemak pada lapisan arteri yang mensuplai jantung dan otak (aterosklerosis).

“Lemak awalnya dianggap bahan inert, tapi sangat bioaktif,” kata McNeal. “Ini menghasilkan banyak hormon buruk dan penanda inflamasi yang memengaruhi tekanan darah, lipid, dan risiko diabetes.” Maka lebih baik mendorong kebiasaan apa pun yang akan membuang lemak dari sistem tubuh. Menyusui adalah kebiasaan penting yang membantu membuang lemak dari sistem tubuh. Sangat penting untuk mencoba menyusui. “Jika Anda bisa menyusui selama tiga bulan setelah setiap kehamilan, pembuluh darah Anda mungkin akan berada dalam kondisi yang lebih baik.”

Semakin lama Anda melanjutkan menyusui, semakin baik. Jika Anda menyusui selama satu bulan atau lebih, Anda cenderung tidak menderita diabetes, hipertensi, atau kolesterol tinggi. Lebih baik lagi, jika Anda bisa bertahan selama lebih dari enam bulan, Anda cenderung tidak terkena serangan jantung atau stroke. Semakin banyak kehamilan yang Anda miliki, semakin besar risiko penyakit jantung. Tetapi jika Anda menyusui lebih lama di setiap kehamilan, Anda menjadi lebih sehat.

Dengan menyusui yang memadai, obesitas perut yang terjadi selama kehamilan berkurang, sehingga mengurangi morbiditas dan mortalitas kardiovaskular.

Bagaimana menyusui membantu bayi?

Segera setelah melahirkan, tantangan selanjutnya adalah menyusui. Sementara beberapa ibu tidak dapat menyusui karena alasan medis, yang lain, karena jadwal kerja yang padat, mungkin merasa hampir tidak mungkin untuk menyusui dan ini dapat menyebabkan susu formula. ASI dibandingkan susu formula memiliki banyak keunggulan, antara lain meningkatkan daya tahan tubuh melalui produksi ASI pertama (kolostrum), protein dan lemak yang mudah dicerna, vitamin dan mineral yang membuat bayi ASI lebih kuat dan sehat dengan indera pendengaran dan penglihatan yang baik. Bayi yang disusui juga lebih cerdas daripada bayi yang diberi susu formula.

Terlepas dari semua ini, ada efek spesifik ASI pada jantung bayi. Framingham Heart Study mengungkapkan bahwa bayi yang disusui lebih mungkin dibandingkan orang dewasa untuk memiliki faktor risiko kardiovaskular yang lebih sedikit. Indeks massa tubuh (BMI) yang lebih rendah, ukuran obesitas, dan kadar HDL (atau kolesterol “baik”) yang lebih tinggi pada orang dewasa dikaitkan dengan menyusui saat bayi.

Tidak lagi modis untuk memuliakan susu formula bayi seperti yang ditemukan di awal tahun 60-an. Dengan munculnya inisiatif ramah bayi, kita dapat melihat bahwa daripada memiliki bayi yang gemuk, kita memiliki bayi yang sehat dengan kondisi kardiovaskular yang lebih baik di masa depan. Berat badan saat lahir dan masa kanak-kanak merupakan indikator penting dari risiko kardiovaskular di masa depan. Meskipun berat badan lahir rendah dikaitkan dengan perkembangan hipertensi dan diabetes di masa depan, penambahan berat badan berlebih di sekitar masa bayi tidak lebih baik.

High Density Lipoprotein (HDL), kolesterol baik, melindungi terhadap penyakit kardiovaskular tertentu, seperti stroke dan serangan jantung. Semakin tinggi di dalam darah, semakin baik perlindungannya. Dibandingkan dengan bayi yang diberi susu formula, bayi yang diberi ASI mengalami peningkatan HDL. Di arena penyakit kardiovaskular, status kita saat ini adalah produk dari masa kecil kita. Kandungan lemak pada ASI mudah dicerna dan mencegah overfeeding yang dapat menyebabkan obesitas pada bayi. Bayi yang disusui cenderung tidak mengalami hipertensi atau diabetes di kemudian hari.

Dari hal tersebut di atas, pentingnya ASI sangat besar. Seharusnya tidak sulit meyakinkan seorang ibu Afrika untuk menyusui bayinya. Lain kali Anda hamil, rencanakan dengan baik untuk menyusui bayi Anda secara eksklusif selama enam bulan dan tidak menyapihnya sebelum 18 sampai 24 bulan. Anda dapat melakukan ini dengan pertolongan Tuhan dan nutrisi ibu yang baik dengan rencana diet sederhana. Nikmati jantung yang sehat.

link sbobet