Kecemasan karena semakin banyak perusahaan mem-PHK staf, mengurangi produksi

Kecemasan karena semakin banyak perusahaan mem-PHK staf, mengurangi produksi

Banjir PHK yang melanda Nigeria terus berlanjut selama akhir pekan karena lebih banyak perusahaan memberhentikan staf mereka.

Sunday Tribune mengetahui pada akhir pekan bahwa Dansa Foods, salah satu perusahaan di grup Dangote, tidak hanya mengurangi operasinya dan memberhentikan staf, tetapi juga berutang kepada karyawannya hingga enam bulan gaji.

Menurut laporan PM News pada hari Sabtu, perusahaan terpaksa membatasi kegiatan produksinya hanya untuk air kemasan Mowa sementara menghentikan produksi barang-barang lainnya karena tingginya biaya produksi yang disebabkan oleh tingginya nilai tukar naira terhadap dolar. .

Sunday Tribune juga menyimpulkan bahwa perusahaan manufaktur makanan yang berbasis di Ibadan telah secara signifikan mengurangi kekuatan stafnya serta tingkat produksinya, karena ketidakmampuannya untuk mendapatkan bahan mentah.

Seorang karyawan perusahaan mengungkapkan kepada Sunday Tribune bahwa sejak pelarangan gandum, perusahaan menghadapi tantangan serius karena sulit mengakses tepung, bahan baku utamanya, situasi yang memaksanya harus membatalkan multi-shift-nya. operasi.

Menurut karyawan yang enggan disebutkan namanya itu, ‚ÄúSudah lebih dari enam bulan ini, kami belum dapat memenuhi target produksi kami karena ketidakmampuan kami mendapatkan bahan baku yang kritis. Akibatnya, produksi kami menurun. Kami tidak lagi bekerja pada akhir pekan dan hal ini mengakibatkan banyak staf kami diberhentikan. Setiap anggota staf yang tersisa prihatin dengan tren ini karena kami tidak yakin siapa yang akan selamat jika tren ini berlanjut.”

Meski karyawan tersebut mengatakan bahwa perusahaan masih membayar gaji, ia menyayangkan semua tunjangan lainnya telah dibatalkan.

Perkembangan tersebut menggarisbawahi fakta bahwa industri makanan dan minuman sangat terpukul oleh cuaca ekonomi yang buruk yang membuat banyak perusahaan di tanah air koma.

Awal tahun ini, Asosiasi Staf Senior Makanan, Minuman, dan Tembakau (FOBTOB) menyesalkan bahwa sekitar tiga juta pekerja di sektor ini dapat kehilangan pekerjaan karena perusahaan besar di sektor tersebut mengumumkan rencana untuk memberhentikan sejumlah besar staf karena ketidakmampuan mereka untuk bekerja. akses forex dan bahan mentah.

Menurut Quadri Olaleye, Presiden FOBTOB, tak kurang dari 3.405 pekerja telah kehilangan pekerjaan di subsektor tersebut.

Namun perkembangannya tidak terbatas pada sektor makanan dan minuman saja, bahkan perbankan pun telah merumahkan karyawannya.

Di awal tahun, Diamond Bank Plc memberhentikan sekitar 200 anggota tenaga kerjanya. Pihak bank menjelaskan alasan pengembangan tersebut, dengan mengatakan bahwa ukurannya tepat. Dikatakan penyesuaian hak adalah latihan strategis inti sejalan dengan tujuan pertumbuhan bank “dan keinginan untuk melanjutkan dorongan untuk mengoptimalkan biaya dan meningkatkan nilai pemegang saham pada akhir tahun bisnis.”

Ecobank Nigeria juga memberhentikan lebih dari 1.000 karyawannya. Sementara mengkonfirmasikan perkembangan, bank mengatakan daftar awal dari mereka yang akan diberhentikan memiliki lebih dari 1.400 pekerja, namun ini kemudian dikurangi menjadi “sedikit di atas 1.000”. Ia menambahkan bahwa pengangkatan sekitar 200 staf lepas diatur karena mereka sepenuhnya terserap ke dalam bank.

Bank lain juga harus memberhentikan beberapa staf mereka sepanjang tahun. Ini termasuk First Bank, FCMB dan Unity Bank, antara lain.

Penarikan pegawai bank, Menteri Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan, dr. Chris Ngige marah, yang mengeluarkan pernyataan yang memerintahkan pemberi pinjaman untuk berhenti melepaskan staf mereka.

Ini menghentikan tren di industri setidaknya untuk saat ini.

Sektor penerbangan juga merasakan pil pahit dari pengurangan massal karena cukup banyak karyawan di industri ini yang telah diberhentikan setelah pindah ke luar negeri oleh beberapa operator karena masalah yang mereka hadapi. akuisisi bahan bakar penerbangan dan repatriasi penjualan mereka ke kantor pusat mereka. Iberia dan United Airlines adalah beberapa operator penerbangan yang berhenti terbang ke Nigeria.

Industri media juga tidak luput karena cukup banyak perusahaan surat kabar yang harus mem-PHK stafnya.

Dua media lain yang berbasis di Lagos juga dilaporkan hampir memecat ratusan staf mereka dalam beberapa hari dan minggu mendatang karena mereka tidak dapat menangani pembayaran gaji.

Tantangan utama perusahaan surat kabar di dalam negeri adalah mendapatkan input produksi utama mereka seperti kertas koran, film dan tinta, yang semuanya diimpor. Nilai tukar naira terhadap dolar membuat harga barang-barang ini menjadi sangat mahal.

Salah satu perusahaan di industri yang baru-baru ini mem-PHK tenaga kerjanya menyebutkan biaya produksi yang tinggi “yang membuat kami tidak mungkin mempertahankan tagihan upah saat ini.”

Keluaran SGP Hari Ini