Kembalikan obrolan media kepresidenan

Kembalikan obrolan media kepresidenan

SEJAK kembalinya pemerintahan sipil pada tahun 1999, para presiden Nigeria biasanya mengadakan pembicaraan rutin di mana media tertentu diberi kesempatan untuk mengajukan pertanyaan-pertanyaan kritis dan menyelidik tentang bagaimana negara ini dijalankan. Meskipun interaksi seperti ini belum pernah terjadi sebelumnya, setidaknya hal ini telah menjembatani kesenjangan komunikasi antara presiden dan rakyat. Jika mantan Presiden Olusegun Obasanjo melakukan apa yang dianggap berlebihan oleh sebagian orang dengan melakukan ritual bulanan yang biasanya bersifat agresif dengan media, penerusnya, mendiang Umaru Yar’Adua dan Dr. Goodluck Jonathan, mengadakan interaksi yang lebih terukur setiap triwulan. Bisa dibilang, perundingan presiden merupakan sebuah kesempatan bagi masyarakat untuk mengetahui secara langsung kekuatan dan kelemahan pemimpin mereka.
Tidak diragukan lagi, obrolan kepresidenan mempunyai kelebihan. Struktur atau dispensasi demokrasi liberal mana pun dapat melakukan komunikasi yang bebas dan tanpa hambatan di semua lapisan masyarakat sehingga pemahaman antar kelompok yang berbeda di suatu negara dapat terjamin. Hal ini antara lain karena aliran komunikasi yang bebas akan selalu mengurangi gesekan dalam hubungan antarmanusia, termasuk antara masyarakat dengan pemimpinnya, dan juga karena hal ini memungkinkan pihak-pihak yang terlibat untuk menghargai tantangan masing-masing dalam menjalankan tugas.
Sayangnya, dengan pergantian tongkat estafet pada tahun 2015 ketika Kongres Semua Progresif (APC) mengambil alih tampuk kekuasaan dari Partai Rakyat Demokratik (PDP), perundingan presiden hampir terhenti terlepas dari apa yang diberikan oleh Presiden Muhammadu Buhari ‚Äč‚Äčadalah pada tahun 2015. Desember 2015. Sejak itu, ibu menjadi pemberitaan dan masyarakat harus puas dengan siaran pers singkat yang dikeluarkan oleh penasihat media presiden. Hal ini kemudian menimbulkan pertanyaan apakah Presiden Buhari terlalu asyik dengan kegiatan ekonomi negaranya sehingga tidak meluangkan waktu untuk berinteraksi dengan media demi kepentingan masyarakat yang semakin tidak bahagia.
Menurut kami, di masa-masa sulit seperti saat ini, obrolan presiden dapat menjadi alat yang berguna untuk meredakan ketegangan di negara dengan kata-kata harapan dan keberanian. Misalnya, persoalan resesi ekonomi, kegagalan infrastruktur, dan pengangguran kaum muda yang merupakan realitas yang mengkhawatirkan bagi masyarakat seharusnya bisa diatasi sepenuhnya jika presiden yang komunikatif. Namun sikap diam yang tidak dilakukan oleh pihak kepresidenan telah menambah kecemasan dan kebingungan masyarakat Nigeria.
Meskipun obrolan tersebut hanyalah sebuah konvensi yang tidak boleh dipatuhi oleh presiden mana pun, manfaatnya terhadap budaya demokrasi sejak tahun 1999 tidak dapat diabaikan begitu saja. Mereka mungkin telah memupuk suatu bentuk saling pengertian antara rakyat dan presiden-presiden berikutnya, hanya dengan menciptakan suasana kepemimpinan yang bertanggung jawab yang menganggap perlu untuk melaporkan kembali kepada orang-orang yang memberikan mandat tersebut. Jadi, satu pertanyaan kunci di negara bagian ini adalah bagaimana menempatkan ketidakamanan yang dirasakan Presiden Buhari. Mungkinkah ini merupakan perkembangan dari kepribadiannya atau mungkin karena penjelasan presiden mengenai isu-isu utama di negara bagian ini tidak tersedia? Apa pun masalahnya, suasana sindiran dan spekulasi yang semakin kental tidak dapat dianggap sehat baik bagi demokrasi maupun bagi kesejahteraan rakyat.
Beberapa pihak yang sinis berpendapat bahwa obrolan kepresidenan terlalu penting karena tidak mungkin mengetahui ketulusan presiden saat berhubungan dengan rakyat. Namun, karena alasan yang jelas, presiden yang tidak tulus namun komunikatif sebaiknya diutamakan daripada presiden yang pendiam atau pendiam. Tentu saja jauh lebih mudah untuk meminta pertanggungjawaban pemimpin seperti itu.
Sebenarnya sulit untuk dipahami, apalagi dijelaskan, tidak berbicara dengan masyarakat dalam bentuk apapun selama setahun penuh tanpa membuat masyarakat merasa diabaikan atau dianggap remeh. Kami pikir Presiden Buhari tidak boleh membiarkan perasaan diabaikan atau diremehkan menular ke para pemilih yang berharga. Oleh karena itu, ia harus mengatur agar obrolan kepresidenan dapat dikembalikan tanpa penundaan.

Keluaran SDY