Site icon Blog Scenashik

Kontes kecantikan, katalis untuk mempromosikan pariwisata, sektor kreatif — Lai Mohammed

Kontes kecantikan, katalis untuk mempromosikan pariwisata, sektor kreatif — Lai Mohammed

Menteri Penerangan dan Kebudayaan, Alhaji Lai Mohammed, menggambarkan kontes kecantikan sebagai katalis yang akan menumbuhkan sektor kreatif, oleh karena itu perlunya mendukung industri kreatif untuk menarik wisatawan demi keuntungan ekonomi.

Menteri mengatakan hal ini di Abuja pada hari Jumat ketika Ketua Surat Kabar Daily Times, Mr Fidelis Anosike, secara resmi memperkenalkan Miss Nigeria ke-40, Chioma Obiadi kepadanya.

“Saya melihat kontes kecantikan sebagai bagian integral dari industri kreatif karena ketika Anda menyelenggarakan kontes seperti Miss Nigeria, seluruh industri kreatiflah yang Anda rangsang dan hidupkan kembali, mulai dari penata rias hingga penata rambut, musik, film. industri dan Anda dapat membayangkan jenis kegiatan ekonomi yang diciptakan di sekitar Kontes Miss Nigeria.

“Saya tidak melihat Miss Nigeria hanya dari sudut pandang wanita cantik yang tampil di atas catwalk dan mengatakan siapa yang lebih cantik. Tapi menurut saya, ini lebih dari itu. Ini merupakan katalis bagi industri kreatif, oleh karena itu patut didorong,” ujarnya.

Alhaji Mohammed juga mengatakan kontes kecantikan adalah platform sejati untuk pariwisata serta menampilkan warisan dan citra negara.

“Kontes kecantikan tertua menurut saya adalah Miss America, yang sebenarnya dimulai pada tahun 1921 dan alasan utamanya adalah seorang pengusaha ingin menarik wisatawan ke kotanya, New Jersey. Terlihat keterkaitan antara kontes kecantikan dan pariwisata yang merupakan salah satu portofolio kementerian ini,” ujarnya.

Menteri mencatat bahwa meskipun kontes kecantikan pada awalnya agak tidak populer karena kekhawatiran tentang kesopanan, para pemenang kontes telah membuat perbedaan besar selama bertahun-tahun dengan menjadi panutan dan personifikasi dari apa yang baik di negara mereka.

Dia berjanji akan menggunakan platform Otoritas Televisi Nigeria (NTA) untuk lebih mempopulerkan kompetisi tersebut.

Dalam sambutannya Bpk. Anosike mengatakan organisasinya telah bekerja keras untuk menghidupkan kembali Kontes Miss Nigeria, yang dimulai pada tahun 1957, untuk menyediakan platform bagi pemberdayaan perempuan muda.

“Datang ke sini hari ini adalah untuk dapat menghidupkan kembali tradisi dan aliansi yang telah berabad-abad lamanya antara Daily Times dan platform budaya dan warisan, apalagi sekarang Kementerian Informasi dan Kebudayaan telah selaras dengan baik di bawah kepemimpinan Alhaji Lai Mohammed yang memiliki pemahaman strategis . komunikasi,” katanya.

Anosike menyatakan kesediaannya untuk bekerja sama dengan kementerian dalam menggunakan platform Miss Nigeria untuk mempromosikan kampanye “Perubahan Dimulai dari Saya” dari Pemerintah Federal.

Nona Nigeria ke-40, Chioma Obiadi, juga mengungkapkan kecintaannya yang mendalam terhadap Nigeria karena kekayaan warisan budaya dan nilai-nilai negara tersebut dan berjanji untuk mempromosikannya selama masa pemerintahannya.

Keluaran Sidney

Exit mobile version