Konvoi kematian dan teror

Konvoi kematian dan teror

PERJALANAN jalan kita biasanya bukan pengalaman yang sangat menyenangkan. Salah satu dari berbagai kejahatan dapat terjadi – kemacetan yang membuat frustrasi, kelumpuhan tubuh sementara disertai mual karena terlempar masuk dan keluar dari lubang, tergeletak di jalan raya, perampokan, ledakan kapal tanker bahan bakar atau akhirnya kematian. Setelah kenyataan yang membatu ini, jalan kita dijuluki “jebakan maut”.

Sayangnya, bagaimanapun, rata-rata orang Nigeria tidak punya pilihan selain berjalan di lembah bayang-bayang kematian dari fajar hingga senja. Betapapun mengerikannya kenyataan ini, tragedi rakyat jelata bercabang ke jalur lain seperti bulevar tradisional. Saya ingin membaptis trek ini: “hati di trek mulut Anda.”

Tanpa menceritakan kisah-kisah aneh, izinkan saya untuk menjelaskan dengan narasi singkat. Ini adalah laporan pengalaman saya akhir pekan lalu di jalan tol Ife-Ibadan. Bunyi decitan ban mobil yang kududuki dengan lesu membuat jantungku berdegup kencang. Secara impulsif, tangan kanan saya mengangkat tulang rusuk kiri saya, seolah-olah gerakan itu dapat mencegah serangan jantung. Lucu bukan? Aku menoleh ke belakang, kesal.

Kemacetan awal telah hilang dan telah digantikan dengan kekacauan. Mobil-mobil di jalur ekspres area keluar jalan tol berbelok tajam ke kanan seperti kawanan gila yang menderita penyakit sapi gila. Area bening mulai muncul di jalan raya yang awalnya berjejer dan seperti pekikan bayi yang baru lahir, area itu memenuhi atmosfer entropik. Suara sirene memang mengganggu, tetapi perilaku pengemudi dan penumpang kursi depan sangat meresahkan.

Konvoi kematian dan terorBerpakaian kamuflase, seorang tentara muda, mungkin seorang prajurit, menjulurkan kepalanya ke luar jendela, menghujani pengguna jalan lain dengan kata-kata kotor. Yang dia pedulikan hanyalah menjadi Musa untuk konvoi tujuh hewan hitam pemerintah. Orang biasa bisa binasa di dasar Laut Merah seperti kereta Firaun!

Memilukan adalah pemandangan warga sipil yang bergegas keluar dari jalan raya seperti tikus selokan yang sakit, tidak peduli jika mereka memutar roda kendaraan mereka ke Hades! Seperti seorang pasien dengan serangan Parkinson, tangan saya mulai gemetar. Bukan karena gentar, tapi karena jijik. Perutku mual, karena marah. Kemarahan besar menguasai saya saat saya dengan kejam meludahkan “omong kosong, tiran!”

Sayangnya, intimidasi kasar dan terorisme yang mengancam semacam ini telah tersedot ke dalam aliran darah bangsa. Pengabaian total terhadap kemanusiaan, menghancurkan orang biasa di bawah kaki nasional adalah norma yang tidak dihadapi siapa pun di Nigeria saat ini. Apakah kita melarikan diri ke tungku api setiap kali orang yang memilih kita menggunakan jalan nasional kita? Apakah hidup kita sebagai warga negara begitu tidak penting sehingga bisa menjadi begitu konyol?

Festus Iyayi, mantan presiden ASUU terbuang dengan cara paling brutal sekitar tiga tahun lalu di jalan tol Abuja-Lokoja. Temuan lima halaman FRSC mendakwa konvoi mantan gubernur Negara Bagian Kogi, Idris Wada.

Menurut Penasihat Hukum Korps, Wole Olaniran, Asisten Korps Marshal, pengemudi pikap Toyota Hilux, Danladi Baba, yang sedang melaju dengan kecepatan tinggi namun tetap, sengaja membelok ke selatan dari jalan di jalurnya macet!

Konvoi Gubernur Negara Bagian Gombe, Ibrahim Dankwambo dan mantan Wakil Gubernur Negara Bagian Niger, Ahmed Musa Ibeto, secara terpisah terlibat dalam kecelakaan di jalan raya pada tanggal 18 dan 20 Januari 2013 karena praktik mengemudi sembrono yang sama di jalan raya yang mengakibatkan kecelakaan tersebut. kematian yang menyebabkan satu orang dan meninggalkan enam orang lainnya luka berat.

Koran Pilot memiliki mr. James Umoh pada September 2012 hilang. Dia dirobohkan di persimpangan NNPC, Maitama Abuja saat kembali dari kerja oleh konvoi mantan Menteri Sumber Daya Perminyakan, Ny. Diezani Alison-Madueke. Menghancurkan, bukan?

Saya harap Anda ingat konvoi Adams Oshiomol dari Negara Bagian Edo yang terlibat dalam kecelakaan mobil yang mengerikan pada 28 April 2012. Hal ini mengakibatkan kematian tiga wartawan, melukai serius empat lainnya. Bisakah kita melupakan kecelakaan konvoi Tanko Al-Makura Negara Bagian Nasarawa; Abdul Aziz Yari dari Negara Bagian Zamfara dan mendiang Patrick Yakowa dari Negara Bagian Kaduna, semuanya merenggut nyawa dalam prosesnya?

Yang paling menyedihkan adalah saat seluruh keluarga tewas kecuali satu. Ketua Persatuan Jurnalis Nigeria, Bab NTA, Negara Bagian Ondo, istri, putrinya, dan satu anggota keluarga lainnya, disingkirkan secara brutal dari muka bumi oleh konvoi Alhaji Ali Olanusi, Wakil Gubernur Negara Bagian Ondo yang kemudian . diadili. Itu terjadi dua tahun lalu di bulan cinta.

Mungkin pejabat pemerintah dan pejabat politik ini bersekongkol dengan setan Yunani yang telah punah yang disebut “Siren”. Sirene adalah wanita bersayap yang nyanyiannya memaksa kapal ke pantai berbatu atau menyebabkan pria terpesona jatuh dari tebing dan gunung yang tinggi. Menjatuhkan kematian yang mengerikan pada manusia, baik dengan menenggelamkan atau memakannya, adalah keahlian mereka.

Yang menakutkan, beberapa keturunan mereka tampaknya menempati rumah pemerintah kita, hanya saja mereka telah berubah menjadi monster tak bersayap dan mengendarai mobil canggih dengan sirene yang menggelegar!

daftar sbobet