Lagu, tarian saat OOU memperkenalkan siswa seni pertunjukan

Lagu, tarian saat OOU memperkenalkan siswa seni pertunjukan

Ini adalah hari tari, nyanyian dan drama ketika Departemen Seni Pertunjukan Universitas Olabisi Onabanjo (OOU), Ago Iwoye, Negara Bagian Ogun, melantik mahasiswa barunya ke dalam profesi teater minggu lalu.

Karena ini adalah praktik di departemen teater di berbagai institusi di seluruh negeri, mahasiswa teater baru harus ‘dibaptis’ sebelum mereka dapat mulai tampil di panggung, dan menurut Kepala Departemen (HOD) Seni Pertunjukan di institusi tersebut, Profesor Bode Sowande, “ Ide keseluruhan dari induksi siswa tahun pertama adalah untuk memperkenalkan siswa pada apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan dalam profesi teater.

“Singkatnya, pelantikan adalah upacara yang didramatisasi untuk menyambut mahasiswa baru, dan melalui ini mereka akan dibiasakan dengan kode etik yang memandu profesinya, namun pertunjukannya terutama berpusat pada pameran budaya.

“Ini juga merupakan proses yang pertama-tama akan membuka mata siswa tentang bagaimana rasanya tampil di hadapan penonton di atas panggung; Pelantikan ini jelas merupakan pertama kalinya mereka tampil di depan penonton di atas panggung, dan ini merupakan pengalaman yang benar-benar baru bagi mereka.

“Seharusnya kita melakukan induksi ini lebih awal, namun karena beberapa keadaan kita baru mengadakannya sekarang, tapi pastinya akan memaparkan siswa tentang cara kerja teater,” kata Profesor Sowande, yang juga seorang dramawan dan penulis drama.

Begitu panggung dibuka, para mahasiswa senior jurusan yang semuanya berpakaian putih memasuki panggung untuk memanjatkan doa pembuka. Seperti adegan ketika umat Ifa mendoakan Orunmila, para santri mendoakan suksesnya acara tersebut dan juga untuk para pendatang baru yang dilantik ke dalam profesi teater.

Usai doa pembuka, para kontestan baru memasuki panggung, dan selama tiga jam berikutnya mereka mengajak penonton dalam perjalanan nyanyian, tari dan drama.

Sebagian besar lagu-lagu tersebut merupakan lagu-lagu pribumi dari berbagai wilayah di negara ini, dan sebagian besar dari lagu-lagu tersebut memberitakan perlunya masyarakat Nigeria untuk bersatu. Mereka juga menyanyikan kecintaan mereka terhadap profesi teater.
Lagu, tarian saat OOU memperkenalkan siswa seni pertunjukanPuncak pertunjukan adalah ketika seniman teater profesional, Ketua Jimoh Aliu dan Ibu Ronke Odukanmi, maju untuk mengucapkan sumpah jabatan kepada para siswa.

Mengatakan bahwa penonton terpikat oleh penampilan tersebut adalah pernyataan yang meremehkan karena orang yang dilantik dengan mudah berpindah dari satu lagu dan menari ke lagu berikutnya. Mereka pasti menghabiskan banyak waktu di atas panggung untuk melatih seluruh gerak tari dan membicarakan hal tersebut, staf penasihat Persatuan Seni Pertunjukan (PASA), Ibu Oluwakemi Odule, mengakui bahwa hal itu membutuhkan usaha dari para dosen. untuk mencapai prestasi luar biasa yang telah dihasilkan siswa tahun ini.

“Induksi merupakan program tahunan departemen untuk menyambut mahasiswa baru dalam profesi teater; hal ini juga terjadi di institusi lain yang memiliki departemen teater.

“Oleh karena itu, inti utama dari induksi ini adalah untuk memperkenalkan siswa pada dunia teater; induksi dulunya disebut inisiasi, namun karena arti negatif yang dibaca orang terhadap kata ‘inisiasi’, kami mengubahnya menjadi induksi.

“Apa yang kami lakukan pada dasarnya adalah mengajari mereka etika dan norma profesi teater, dan ini akan menjadikan mereka sebagai duta teater dan budaya di komunitas universitas.

Ketua Panitia Induksi Seni Pertunjukan 2016, Wuraola Ijegbai, mengakui bahwa “sebenarnya kami membutuhkan waktu yang cukup lama untuk menyusun pertunjukan, namun penampilan yang luar biasa menunjukkan betapa banyak kerja keras yang kami lakukan dalam pengorganisasian dalam melakukan induksi.

“Semua orang memberikan yang terbaik, dan kita bisa melihat reaksi penonton terhadap pertunjukan tersebut; Saya senang kami berhasil memperkenalkan dunia teater kepada siswa melalui induksi mereka,” kata Ijegbai.

Untuk menunjukkan solidaritas, terdapat kelompok budaya dari Departemen Seni Teater, Universitas Ibadan, serta dari Departemen Seni Drama Universitas Obafemi Awolowo, Ile-Ife dan Departemen Teater dan Musik Universitas Negeri Lagos, semuanya di kehadiran.

Namun, tidak semua pertunjukan budaya, ada juga pertunjukan hip-hop, pertunjukan komedi, pertunjukan drum, dan lain-lain.

akun slot demo