Site icon Blog Scenashik

Lulusan Hukum NOUN mengajukan petisi kepada senat atas pengecualian dari Fakultas Hukum

Lulusan Hukum NOUN mengajukan petisi kepada senat atas pengecualian dari Fakultas Hukum

Lulusan HUKUM dari Universitas Terbuka Nasional Nigeria (NOUN) telah mengirimkan petisi berisi 20 poin ke Senat atas pengecualian mereka dari program Sekolah Hukum Nigeria.

Tn. Carl Umegboro, ketua “Forum Lulusan Hukum” mengungkapkan hal tersebut dalam pernyataannya di Abuja, Rabu.

Ia mengatakan surat itu telah disampaikan kepada Ketua Komite Etik dan Hak Istimewa Senat, Senator Samuel Anyanwu.

Umegboro mengatakan forum tersebut mengangkat beberapa permasalahan terkait anggotanya dalam surat tertanggal 23 April.

Ketua mengatakan masalah ini akan membantu Senat selama dengar pendapat publik mengenai krisis Universitas Terbuka Nasional Nigeria dan sekolah hukum Nigeria yang komite bertekad untuk menyelesaikannya.

Dikatakannya, Dewan Pendidikan Hukum telah mengeluarkan Pemberitahuan Publiknya pada tahun 2015 melalui berbagai surat kabar terhadap Fakultas Hukum Universitas Terbuka yang menerima angkatan pertamanya pada tahun 2004 dan lulus pada tahun 2013.

“Saat ini, universitas telah meluluskan empat set gelar LL.B yang dibiarkan menganggur dan berkeliaran di jalanan, karena gelar sarjana hukum tidak bisa dengan mudah masuk ke bidang lain.

‎”Buku pegangan mahasiswa universitas menyatakan bahwa setelah berhasil mendapatkan gelar Sarjana Hukum, mahasiswa akan diterima di sekolah hukum Nigeria untuk mendapatkan izin masuk ke bar untuk praktik.”

Umegboro mengatakan brosur Pendidikan Tersier Matrikulasi Terpadu/JAMB yang dikukuhkan oleh Kementerian Pendidikan dengan jelas menunjukkan bahwa universitas tersebut berwenang dan terakreditasi untuk menawarkan gelar Sarjana Hukum.

Ia mengatakan dalam dua kesempatan, mantan Ketua Hakim Nigeria, Hakim Mahmud Mohammed, didampingi hakim Pengadilan Tinggi lainnya, menghadiri program pekan hukum dan pidato pengukuhan yang diselenggarakan oleh Fakultas Hukum universitas tersebut.

“Para juri ini meyakinkan para mahasiswa tentang keaslian Program Hukum yang dijalankan universitas.”

Umegboro menambahkan bahwa materi kuliah universitas dikembangkan atau diedit oleh para pemikir terbaik dalam profesi hukum, termasuk Prof Itse Sagay, yang mengedit konstitusi 1 dan 2.

“Tegasnya, mahasiswa hukum Universitas Terbuka diajar oleh para profesional hukum berpengalaman yang menjadi dosen di universitas konvensional,” ujarnya.

Menurutnya, tindakan dewan pendidikan hukum yang bekerja sama dengan lembaga peradilan merupakan ancaman terhadap keamanan nasional, demokrasi, dan supremasi hukum di Nigeria.

“Penundaan taktis dan trauma yang kami alami tanpa hambatan hukum apa pun bukan hanya tindakan jahat, namun juga penyimpangan dan ejekan terhadap sistem hukum.

“Kami menuntut penerimaan tanpa syarat ke sekolah hukum Nigeria untuk pelatihan profesional.”

Ia menjelaskan, forum tersebut juga meminta kepada Ketua Mahkamah Agung Nigeria pada Februari 2017.

Hal ini terjadi setelah pengadilan di Port-Harcourt gagal memberikan keputusan atas kasus yang ditetapkan pada 27 Januari 2017 sesuai jadwal setelah mendengarkan kasus tersebut pada 7 Desember 2016. ‎

uni togel

Exit mobile version