Site icon Blog Scenashik

Masyarakat adat Epe harus pulang dan membangun perguruan tinggi Islam – imam kepala

Masyarakat adat Epe harus pulang dan membangun perguruan tinggi Islam – imam kepala

Imam Besar Masjid Pusat Epe di Negara Bagian Lagos, Alhaji AbdulRahaman Sadalah Abiola Aileru, khawatir bahwa Epe, yang banyak dipuji sebagai kota Muslim yang kuat, tidak memiliki Perguruan Tinggi Islam standar. Wakil Ketua Liga Imam dan Alfas (Divisi Epe) mengenang usahanya sejauh ini dalam wawancara dengan TUNDE BUSARI. Kutipan:

Agama ISLAM dan Epe identik di Yorubaland sehingga Epe dijuluki kota Al-Koran. Bisakah Anda menjelaskan hubungan ini?

Epe dan Islam, seperti yang telah Anda catat dengan benar, saling terkait atas karunia Allah SWT yang menjadikannya demikian. Sejarah keduanya adalah perbuatan Tuhan, karena di luar kuasa manusia.

Apakah Islam bertemu Epe atau sebaliknya?

Sejarahnya, ketika mendiang Raja Kosoko meninggalkan Lagos dan tiba di Epe, dia datang bersama banyak orang untuk bermukim di sini. Di antara orang-orang yang mengikutinya ke Epe adalah beberapa ulama, para alfa, yang sangat dekat dengan Kosoko di Lagos sebelum situasi mengharuskannya pindah ke Epe. Alfa itu ada di sini bersamanya mempraktikkan Islam. Namun ketika tiba waktunya Kosoko kembali ke Lagos, dia meninggalkan Epe namun beberapa Alfa tersebut tetap tinggal. Yang dimaksud dengan Islam adalah prokreasi; penyebaran agama kepada non-Muslim. Itulah yang dilakukan para Alpha di sini dan mereka menikmatinya karena itu adalah panggilan mereka.

Apakah Anda ingat nama Alfa itu?

Alfa tersebut adalah Audu, Awesu, Aileru. Mereka bukan hanya Alfa, tapi Imam. Mereka berasal dari penarikan Nigeria Utara dari Sokoto dan Katsina. Aileru adalah leluhurku. Audu adalah Imam pertama dan memegang Tafsir pertama. Dia melakukan Tafsir selama bulan suci Ramadhan di Epe di Oke Balogun. Dia menggunakan penerjemah lokal untuk menghubungi jemaatnya karena dia tidak mahir berbahasa Yoruba. Setelah meninggal dunia, Awesu menggantikannya dan Aileru pun menggantikan Awesu.

Dengan kata lain, ketiga keluarga Imam yang meninggal saling bergiliran kedudukannya. Apakah ini benar?

Ya. Seperti yang saya katakan sebelumnya, saya adalah keturunan Aileru. Pengaturan tersebut ada sampai saat ini tanpa ada kerugian. Tidak ada isu atau kontroversi mengenai hal ini.

Di manakah lokasi masjid pusat pertama di Epe?

Masjid pusat pertama di Epe terletak di Oke-Balogun. Ini adalah masjid pertama di seluruh divisi Epe. Tempat kami melakukan wawancara ini disebut Badosale. Ini adalah masjid tempat kami mengadakan Tafsir setiap bulan Ramadhan. Masjid ini direnovasi pada tahun 1920. Lihat apa yang Anda lihat di masjid indah ini, percayakah Anda masjid ini direnovasi pada tahun itu? Kita berbicara tentang hampir seratus tahun. Kita berbicara tentang 97 tahun tepatnya. Pendirian masjid ini seharusnya memberi tahu Anda bahwa kakek kita memiliki pandangan jauh ke depan untuk menghasilkan struktur kokoh yang masih memenuhi standar saat ini 97 tahun kemudian.

Kapan Anda muncul sebagai Imam Utama. Bagaimana hal itu terjadi?

Saya menjadi imam utama pada tahun 2009. Upacara sorban dilaksanakan pada tanggal 9 Mei 2009. Saya pernah menjabat sebagai Eketa setelah itu saya diangkat menjadi Naib hingga mendiang Imam Besar, Syekh Muhammad Taofeek Olorunosebi. Ini adalah tradisinya. Naib secara alami turun tangan setelah kematian imam kepala.

Bisakah kami mengatakan bahwa posisi Anda sebelumnya telah mempersiapkan Anda dengan baik?

Imam Besar bukanlah gelar biasa. Ini adalah posisi terhormat bagi pemimpin seluruh umat Islam di suatu komunitas. Saya panjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah mempertemukan saya dengan jabatan tersebut, karena tidak otomatis saya bisa menduduki jabatan tersebut. Hanya Tuhan yang mampu mengampuni nyawa seseorang untuk sampai ke sana. Apa yang ingin saya katakan adalah bahwa tidak semua Naib hidup untuk menjadi Imam Besar pada akhirnya.

Anda juga harus sudah siap dengan faktor lain seperti pendidikan yang memadai. Apakah saya benar

Ya, Anda benar sekali. Kita harus menekankan melalui media ini bahwa posisi Islam tidak diperuntukkan bagi mereka yang buta huruf. Anda mungkin seorang profesor di bidang Anda, jika Anda tidak memiliki pelatihan Islam, menurut saya Anda buta huruf. Penggunaan kata ‘buta huruf’ tidak boleh dibatasi atau dimonopoli oleh produk pendidikan Barat. Maksud saya adalah bahwa seorang imam kepala harus memiliki pengetahuan yang cukup untuk memegang jabatan tersebut. Beliau berkedudukan sebagai pengajar, pembimbing, dan pemimpin. Oleh karena itu, tanpa pelatihan yang memadai, ia tidak dapat memenuhi standar tersebut.

Lalu seberapa berpendidikan Anda?

Alhamdulillah saya telah berusaha semaksimal mungkin untuk mendapatkan pendidikan Islam yang berkualitas dari para ulama besar. Aku berdoa kepada Allah SWT untuk mengistirahatkan jiwa Alfaasku yang telah tiada. Saya menghadiri Ibadan Al-Marqas. Ayah saya adalah mendiang Imam Besar Masjid Arisekola di Ibadan. Ia juga menjabat sebagai Imam Besar Masjid Ansar-Ar-Ud-Deen, Ekotedo, Ibadan. Saya bersekolah di Sekolah Bahasa Arab mendiang Sheik Liadi Ajisafe Akilapa juga di Ibadan. Saya juga bersekolah di Arashi Memorial Arab Secondary School, Oke-Oluokun, Ilupeju, Ibadan setelah itu saya pindah ke Al Marqas di Agege pada tahun 1991. Inilah sekolah-sekolah Islam yang saya ikuti dan pengaruhnya masih terasa dalam diri saya.

Bagi saya, Anda tampak seperti seorang Imam muda yang memimpin sebuah masjid pusat yang besar. Seberapa benar pengamatan saya?

Anda mengamati dengan benar. Dalam sejarah kota ini, saya adalah imam kepala termuda. Saya bersorban di awal usia 40-an.

Lalu bagaimana pengalaman tersebut menuntun kakek dan ibu Anda dalam doa?

Pengalamannya rumit. Di mana saya mulai berbagi pengalaman dengan Anda? Namun yang menurut saya tidak boleh lupa saya sampaikan adalah bahwa posisinya seperti kepala gajah yang tidak dapat dibawa oleh anak di bawah umur. Imam Besar bukanlah sebutan untuk seorang anak kecil. Saya tahu apa yang saya bicarakan. Tapi saya dapat memberitahu Anda bahwa saya menerima rahmat Allah SWT secara konsisten.

Ada kota lain di Yorubaland seperti Ilorin dan Iwo yang juga diasosiasikan dengan Islam. Apakah Epe tidak terancam oleh popularitas kota-kota ini?

Bagaimana kita bisa merasa terancam? Kami tidak terancam sama sekali karena kami diakui memiliki tujuan yang sama yaitu menyebarkan Islam.

Apakah Anda mengatakan bahwa Islam masih seperti di Epe?

Ini adalah kebenarannya. Kami masih mempertahankan nama kami di sini sebagai kota Islam terkemuka. Lakukan penelitian Anda di setiap keluarga dan lihat apa yang saya maksud. Tuhan memberkati kota ini untuk menghasilkan warga negara terkemuka yang menduduki posisi lebih tinggi di negara ini. Al-Quran benar-benar alat kami untuk mencari wajah Tuhan agar umat kami dapat mencapai tempat yang baik di masyarakat. Sayangnya, orang-orang ini tidak memberikan kembali kepada Islam. Sedih. Saya tidak senang Anda bahkan mengingatkan saya tentang kegagalan rakyat kita ini. Bukankah konyol kalau kita tidak punya perguruan tinggi Islam berstandar di kota ini yang bisa melengkapi nama Epe? Namun orang-orang ini nyaman dengan bangga mengatakan bahwa kampung halamannya adalah rumah Al-Quran?

Upaya apa yang Anda lakukan untuk membuat orang-orang ini memenuhi keinginan Anda?

Saya melakukan beberapa upaya tetapi tampaknya mereka sudah mengambil keputusan. Namun saya tidak akan menyerah sesuai tuntutan posisi saya. Saya harus terus mengimbau mereka untuk datang dan mendirikan setidaknya sekolah Islam yang berstandar di sini. Kami sudah mempunyai putra-putra kami yang bersekolah di sekolah-sekolah Islam besar yang berkeliaran karena mereka tidak punya pekerjaan untuk mengurus ijazah mereka. Seharusnya tidak demikian, namun itulah kenyataannya di sini. Saya tidak dapat menghitung berapa kali saya katakan di masjid-masjid bahwa masjid memerlukan generator yang besar. Orang-orang ini kaya dan cukup nyaman untuk berdonasi ke masjid, tapi mereka lebih memilih menutup jalan untuk pesta dan hal-hal remeh lainnya. Saya akan terus memanggil mereka.

Keluaran SDY

Exit mobile version