Site icon Blog Scenashik

MRS memperkenalkan dermaga terbesar di Afrika • Menambah penghematan tahunan sebesar $200 juta terhadap pendapatan pemerintah

MRS memperkenalkan dermaga terbesar di Afrika • Menambah penghematan tahunan sebesar 0 juta terhadap pendapatan pemerintah

MRS Oil Nigeria Plc telah meresmikan dermaga terbesar di Afrika. Fasilitas tersebut, dengan kapasitas untuk menampung kapal berbobot 60.000 ton, merupakan yang pertama di negara ini dengan kapasitas terpasang untuk menampung 120.000 metrik ton produk minyak bumi.

Berbicara pada peresmian infrastruktur canggih yang berlokasi di Pelabuhan Pulau Tin-Can, Lagos, Managing Director MRS, Sayyu Dantata, menggambarkan proyek ini sebagai proyek yang sangat strategis untuk keseluruhan pengembangan dan pertumbuhan rantai hilir. sektor minyak dan gas negara tersebut.

Menurutnya, “pemanfaatan penuh infrastruktur akan menghemat negara sekitar $200 juta per tahun.”

Ia menjelaskan, proyek tersebut dirancang untuk mengurangi secara drastis pengeluaran devisa untuk demurrage dan transshipment produk dari kapal induk yang membawa produk ke dalam negeri namun harus berlabuh di negara tetangga.

Sebelum perluasan, dermaga tersebut hanya dapat menampung 10.000 metrik ton produk minyak bumi dan tidak cukup dalam untuk menampung kapal-kapal besar.

“Prestasi kami di sini adalah kami telah menempatkan Terminal Tin Can di Nigeria di kancah pelayaran internasional pelabuhan kapal 80,000 metrik ton hingga 120,000 metrik ton di Afrika.

“Dengan kemampuan kami untuk menangkap kapal-kapal sebesar ini, kami dapat dengan mudah menghemat negara minimal sekitar $2 juta per pelayaran dan itu bisa berarti sebanyak $200 juta per tahun yang saat ini terbuang karena operasi kapal-ke-kapal, kapal-kapal dangkal. rancangan dan penundaan,” ujarnya.

Dia menjelaskan bagaimana dia melakukan hal ini dalam hal mengembangkan kapasitas dalam negeri, menciptakan lapangan kerja dan menciptakan nilai dalam industri. Dia mengatakan dengan dimulainya proyek ini, negara ini semakin dekat untuk mewujudkan cita-citanya mengekspor produk-produk putih ke pasar sub-regional.

“Fasilitas tersebut sekarang sudah beroperasi dan menerima kapal-kapal besar untuk produk impor dan dapat kembali melayani tujuan membantu ekspor yang sebelumnya tidak mungkin dilakukan,” katanya.

Dalam sambutannya, Menteri Negara Sumber Daya Perminyakan Ibe Kachikwu mengatakan MRS telah terbukti menjadi operator terdepan di sektor hilir industri minyak.

Kachikwu menekankan bahwa akuisisi perusahaan terhadap operasi hilir Chevron Texaco merupakan pencapaian besar yang semakin memperluas operasinya di sub-wilayah Afrika Barat.

Menteri mengatakan MRS telah membuka peluang bagi dirinya sendiri sebagai investor utama yang strategis dalam industri ini, dan menambahkan bahwa dengan perluasan dermaga, perusahaan telah membuka batas baru yang akan menghemat devisa negara dalam jumlah besar dan kehilangan waktu dalam transfer. produk.simpan. .

Kachikwu mengatakan fasilitas tersebut akan menarik lebih banyak investasi dan menambah nilai operasi pemilik kapal pribumi.

Beliau secara khusus memuji perusahaan atas investasinya di bidang Teknologi Informasi sebagai bagian dari komponen utama fasilitas tersebut.

“Saya pribadi senang karena fasilitas ini sesuai dengan IT, pasti akan menghasilkan efisiensi operasional dan pengiriman produk secara real-time,” tambahnya.

Direktur Jenderal Badan Administrasi dan Keselamatan Maritim Nigeria (NIMASA), Dakuku Peter-side, juga angkat bicara sebagai ‘Aset Maritim Terbesar’ di Afrika dalam beberapa waktu terakhir. Peter-side mengatakan penyelesaian proyek tersebut merupakan pencapaian langka yang memiliki kapasitas untuk meletakkan kapal-kapal besar.

“Kami memiliki banyak potensi di negara ini dan sebagai pemerintah kami akan terus mendorong investasi seperti ini. Hal ini juga menunjukkan bahwa undang-undang cabotage kita berhasil.

Saya jamin dengan investasi seperti ini yang terlihat saat ini, dalam satu tahun ke depan rating kita sebagai sebuah negara akan tumbuh signifikan,” ujarnya.

Ketua DPR Yakubu Dogara mengatakan proyek ini akan memberikan multiplier effect terhadap perekonomian dan perluasannya akan membantu pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) negara.

Dogara lebih lanjut memuji perusahaan tersebut, dengan mengatakan bahwa proyek tersebut akan membantu Nigeria mencapai tujuannya untuk menciptakan lebih banyak lapangan kerja bagi para pengangguran.

Menteri Tenaga, Pekerjaan dan Perumahan, Babantunde Raji Fashola, telah meyakinkan bahwa pemerintah akan terus mendukung investor pribumi dengan menekankan bahwa pelaksanaan proyek tersebut adalah tepat karena sejalan dengan strategi ekonomi Pemerintah Federal yang diumumkan selama minggu ini.

Fashola mengatakan proyek ini akan lebih memfasilitasi upaya yang sedang berlangsung untuk menyelesaikan krisis energi di negara tersebut.

Menteri mengatakan pemerintah sedang mempercepat proses penyelesaian rehabilitasi jalan besar, khususnya jalan Lagos-Ibadan, Tegina, Ogbomosho yang merupakan arteri utama yang dilalui produk minyak bumi.

MRS Oil Nigeria Plc adalah perusahaan yang berbasis di Nigeria yang bergerak dalam perdagangan, pengiriman, penyimpanan, distribusi dan ritel minyak dan juga terlibat dalam pemasaran dan distribusi produk minyak bumi olahan, pencampuran pelumas dan pembuatan minyak. Perusahaan beroperasi melalui tiga segmen, Ritel/Komersial dan Industri, Dirgantara dan Pelumas.

Live HK

Exit mobile version