Naira dalam pemulihan 3 hari saat kebijakan valas baru dimulai hari ini •Operator BDC mencari lisensi FXPD CBN

Naira dalam pemulihan 3 hari saat kebijakan valas baru dimulai hari ini •Operator BDC mencari lisensi FXPD CBN

Naira dalam pemulihan 3 hari saat kebijakan valas baru dimulai hari ini •Operator BDC mencari lisensi FXPD CBNNaira Nigeria yang dibuka pada N370.00 terhadap satu dolar AS di pasar paralel awal pekan lalu naik ke N355.00/US$1.00 antara Rabu dan Jumat.

Pemulihan mendadak ini mengikuti pengumuman pedoman kebijakan valuta asing fleksibel (FX) yang telah lama ditunggu-tunggu, yang perdagangannya akan dimulai hari ini 20 Juni 2016.

Bank Sentral Nigeria (CBN) mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya akan memulai perdagangan naira yang digerakkan oleh pasar hari ini untuk mengurangi kekurangan valuta asing yang kronis, tetapi memberikan sedikit rincian tentang caranya.

Pedagang mengatakan meskipun mata uang lokal melayang di sekitar N340 hingga N350 di segmen Bureau De Change di beberapa pasar hingga Jumat, kurs pasar untuk unit lokal diperkirakan akan ditentukan minggu ini karena kerangka kebijakan FX baru mulai berlaku.

Sementara itu, sumber perbankan mengatakan selama akhir pekan bahwa bank komersial Nigeria telah meminta pelanggan untuk mengajukan penawaran valas sebelum dimulainya perdagangan baru.

Sumber mencatat bahwa bank yang meminta klien untuk mengajukan penawaran adalah tanda bahwa platform perdagangan valas baru akan didorong oleh kekuatan pasar dan tidak didominasi oleh perdagangan internal bank.

Setelah pertemuan dengan pejabat CBN dan kepala bank Jumat malam, bank meminta pelanggan mereka untuk mengirimi mereka letter of credit (LC) yang tertunda sehingga mereka dapat mengajukan kembali dan mengutip kurs yang mereka inginkan untuk membeli dolar, kata sumber itu.

Meskipun tingkat rata-rata di mana pasar menghapus permintaan akan menjadi nilai tukar baru, pengisi mengatakan klien sejauh ini menawar antara N210 dan N290 terhadap dolar, lebih baik dari N270-N300/$ yang diproyeksikan oleh bendahara bank pada hari Jumat.

Ini juga mirip dengan hasil jajak pendapat Reuters yang menemukan bahwa analis memperkirakan bahwa ketika naira mengambang hari ini akan diperdagangkan di antara N275 dan N300 terhadap dolar.

“Saya mendapat memo dari bank saya kemarin meminta kami untuk menghubungi semua pelanggan kami dengan LC yang tertunda untuk mengirimkan kembali LC mereka dan mengatakan pada tingkat berapa mereka ingin membeli dolar,” kata sumber bank.

CBN telah mematok naira pada N197 terhadap dolar selama 16 bulan terakhir setelah penurunan pendapatan minyak merusak keuangan publik dan cadangan devisanya. Tapi mata uang diperdagangkan sekitar N355 di pasar paralel.

Sumber mengatakan CBN telah mengakui ada simpanan permintaan $4 miliar di pasar yang bisa memakan waktu tiga hingga empat minggu untuk diselesaikan.

Pedagang di perbankan investasi dan perusahaan sekuritas Afrinvest mengatakan tingkat pasar antar bank diperkirakan akan naik sementara tingkat pasar paralel kemungkinan akan menyatu menuju tingkat antar bank karena meningkatnya pasokan dolar.

“Secara keseluruhan, kami sependapat dengan penutup gubernur CBN bahwa pelaku pasar harus ‘Tenang, tidak perlu khawatir, semuanya baik-baik saja,’” katanya.

CBN akhirnya merilis pedoman kebijakan FX fleksibel yang telah lama ditunggu minggu lalu, melampaui ekspektasi konsensus. Kebijakan baru tersebut mencakup penerapan struktur pasar FX tunggal melalui pasar antar bank sementara CBN berpartisipasi melalui intervensi.

Dealer Utama Valuta Asing (FXPD) akan dilibatkan oleh CBN untuk transaksi besar, sementara operator lain seperti Non-FXPD, perusahaan minyak, perusahaan layanan minyak, eksportir, dan pengguna akhir akan berfungsi sebagai pelaku pasar.

Selain memiliki kapasitas perdagangan FX yang kuat, FXPD akan ditunjuk sesuai dengan setidaknya dua dari tiga kriteria yang meliputi: dana pemegang saham tanpa kerugian sebesar N200,0 miliar; minimum N400,0 miliar dalam total aset valuta asing dan rasio likuiditas minimum 40,0 persen. Sumber mengatakan pada hari Jumat bahwa semua bank diizinkan untuk berdagang sebagai FXPD.

Kebijakan FX baru yang dimulai hari ini juga mencakup pengenalan produk derivatif, yang dilakukan dalam kemitraan dengan Financial Markets Dealers Quotes (FMDQ) sebagai alat manajemen risiko.

Menurut FMDQ, kontrak berjangka FX over-the-counter (OTC) yang diusulkan Naira adalah “non-deliverable forwards”. Hal ini diharapkan dapat membantu investor asing melakukan lindung nilai terhadap eksposur FX mereka di pasar valuta asing Nigeria.

Pedagang percaya ini seharusnya menandakan pembalikan arus keluar modal asing di puncak krisis FX.

“Kekhawatiran utama kami terkait dengan 41 item yang menurut CBN akan tetap tidak dapat diterima untuk transaksi valuta asing di pasar antar bank, sehingga menciptakan alasan untuk berkembangnya pasar paralel, terutama karena operator Bureau De Change tidak diizinkan memasuki antar bank. pasar,” kata para pedagang.

Samir Gadio, kepala strategi Afrika di Standard Chartered Bank, London, juga mengatakan dalam pesan email, “investor asing perlu diyakinkan bahwa rezim FX baru ini berkelanjutan dalam jangka menengah dan kemungkinan juga akan membutuhkan imbal hasil yang lebih tinggi sebelum diterapkan. dilanjutkan. pembelian utang lokal.”

Sementara itu, Association of Bureau De Change Operators of Nigeria (ABCON) meminta Bank Sentral Nigeria (CBN) untuk memberikannya salah satu lisensi Dealer Utama Forex (FXPD) yang akan dikeluarkan oleh regulator.

Presiden ABCON, Alhaji Aminu Gwadabe, yang mengungkapkan posisi grup pada hari Minggu, mengatakan sebagai pemangku kepentingan utama dan kritis dalam bisnis forex, akan bertentangan dengan praktik bisnis standar untuk mengecualikan operator burox de change (BDC) dari pengoperasian CBN yang baru. kebijakan valas.

Dia mengatakan lisensi semacam itu akan memberi operator burox de change (BDC) akses ke pengiriman uang diaspora yang diperkirakan mencapai $21 miliar per tahun dan dengan perluasan memperdalam likuiditas dolar dalam sistem.

ABCON juga meminta CBN untuk memberikan status pengaturan mandiri yang akan memungkinkannya memantau dan mengawasi kepatuhan anggotanya terhadap persyaratan peraturan yang ada untuk rezim valas yang baru.

Gwadabe mengatakan ada sekitar 3.000 BDC di bawah payung ABCON, dan pemberian salah satu dari sekitar 10 lisensi FXPD kepada grup akan menjadi kepentingan sistem keuangan dan ekonomi.

Pemberi pinjaman FXPD yang memenuhi syarat adalah dealer resmi terdaftar yang ditunjuk untuk berurusan dengan CBN pada ukuran perdagangan besar berdasarkan kuotasi dua arah.

Mereka akan berperan sebagai pedagang massal yang berhubungan langsung dengan CBN dalam masalah forex. Gwadabe menyalahkan persyaratan ketat untuk kualifikasi sebagai FXPD, dengan mengatakan itu akan membentuk kartel baru di industri perbankan dan hanya menempatkan beberapa bank pada posisi yang menguntungkan. Berdasarkan hasil keuangan bank tahun 2015 dan Maret 2016, hanya bank yang penting secara sistemik (SIB) atau bank tingkat 1 yang akan memenuhi syarat.

Penunjukan bank-bank ini sebagai FXPD mungkin menyiratkan bahwa mereka mengendalikan proporsi volume pasar valas yang relatif lebih besar.

Bos ABCON mengatakan peran pedagang utama harus mendorong masuknya dolar asing ke dalam ekonomi daripada membeli dolar terbatas dari CBN.

“Saya melihat kebijakan FXPD sebagai formalisasi operasi pasar gelap, kecuali lebih banyak operator yang memiliki izin untuk menjalankannya. Kebijakan tersebut telah menciptakan kartel dan monopoli untuk memilih beberapa orang di pasar keuangan,” katanya.

Dalam pedoman baru, bank apex mengatakan bahwa pasar akan mengoperasikan struktur pasar tunggal melalui pasar valuta asing antar bank “dengan CBN berpartisipasi di pasar valas melalui intervensi langsung di pasar antar bank atau melalui mekanisme intervensi pasar sekunder yang dinamis”.

Di bawah struktur ini, “Dana Antar Bank TIDAK akan dijual ke Bureaux-de-Change.”

Dalam sebuah pernyataan yang diberikan kepada wartawan pada hari Minggu, Aminu Gwadabe mengatakan bahwa kriteria tersebut terlalu ketat.

Pedoman lebih lanjut menyatakan bahwa peserta dalam pasar valas antar bank termasuk dealer resmi, pembeli resmi, perusahaan minyak, perusahaan layanan minyak, eksportir, pengguna akhir, dan entitas lain yang dapat ditunjuk oleh CBN dari waktu ke waktu.

Menurut Gwadabe, situasi likuiditas dolar saat ini dalam perekonomian tidak dapat mendukung struktur pedagang utama.

“Peran pedagang utama harus mendatangkan dolar dari luar negeri, bukan membeli dolar yang tersedia terbatas dari CBN dan beredar dalam perekonomian. Kebijakan itu meresmikan operasi operasi pasar gelap,” keluhnya.

situs judi bola