Naira mengutip N253 per dolar saat pasar antar bank baru dibuka

Naira mengutip N253 per dolar saat pasar antar bank baru dibuka


Naira mengutip N253 per dolar saat pasar antar bank baru dibuka

Setelah dibuka sekitar N253 terhadap dolar pada hari Senin, kekuatan penawaran dan permintaan mendorong Naira ke N260 terhadap dolar di pasar antar bank sebelum menetap di N285/$.

Namun, para pedagang mengatakan bank sentral campur tangan dan menjual $530 juta pada N280 per dolar pada lelang khusus dan kemudian menjual lebih lanjut $86,5 juta langsung di pasar antar bank di N281 ke N285.

Ini, kata beberapa pedagang, dapat dianggap sebagai nilai tukar yang berlaku untuk mata uang lokal.

Naira diperdagangkan hanya dua kali pada tengah hari, sebelum bank sentral mengadakan lelang khusus untuk menyelesaikan tumpukan pesanan mata uang keras. Kurang dari $1 juta berpindah tangan, mendorong perpanjangan hari perdagangan hingga pukul 5 sore.

Ini bahkan ketika para pedagang mata uang pasar paralel (pasar gelap) mengutip Naira pada N325 hingga N345 terhadap dolar, hingga 10 persen lebih kuat dari hari Jumat, dengan harapan bahwa likuiditas mata uang yang lebih keras di pasar antar bank akan mengurangi permintaan di jalanan.

Reuters mengutip analis Citi Bank yang mengatakan dalam sebuah catatan: “Kami menduga bahwa cara terbaik untuk berbicara tentang rezim nilai tukar yang baru masih sebagai penggerak yang dikelola, tetapi penggerak yang dikelola yang merespons kekuatan pasar. Struktur baru memang menyediakan platform agar CBN dengan mudah melangkah lebih jauh dari pasar.”

Demikian pula, non-deliverable forward – kontrak yang digunakan untuk bertaruh pada pergerakan nilai tukar di masa depan – memberi harga Naira pada N302 per dolar dalam satu bulan.

Ayo Teriba, Chief Executive Officer (CEO) Economic Associates, dikutip mengatakan bahwa “Ini adalah kabar baik bagi mayoritas orang Nigeria. Keuntungan terbesar adalah pada apresiasi pasar paralel karena devaluasi pasar paralel telah menghancurkan aktivitas domestik, dengan melonjaknya harga barang-barang lokal. Barang-barang impor juga harganya dua kali lipat dan tiga kali lipat.”

Menurut Bloomberg, Naira pindah ke N264 terhadap dolar sekitar pukul 11:02 pada hari Senin, dengan para pedagang menyatakan sangat berhati-hati dalam melanjutkan transaksi.

Beberapa menit kemudian, Naira mencapai N260, yang merupakan perkiraan posisi awal di mana pedoman OTC Bank Sentral Nigeria (CBN)-FMDQ direncanakan untuk beroperasi.

CBN sebelumnya mengatakan bahwa dealer utama valas (bank) diharapkan untuk bertransaksi pada N260 terhadap dolar dengan kisaran N260 hingga N270, sementara bank menyatakan optimisme bahwa mata uang tersebut pada akhirnya akan ditetapkan pada 250 terhadap dolar akan terbentuk.

Pada pukul 14:00, Naira diperdagangkan pada N260,50 per satu dolar di pasar antar bank, sementara rata-rata harian bertahan pada N247.

Sementara itu, CBN telah mengumumkan rencana untuk menghapus semua tunggakan permintaan valuta asing yang diperkirakan mencapai $4 miliar.

Penjabat Direktur Komunikasi CBN, Bapak Isaac Okorafor, yang mengungkapkan hal ini kepada wartawan pada hari Senin, menambahkan bahwa langkah tersebut untuk memastikan kelangsungan perdagangan valas antar bank di bawah pedoman valas baru, yang mulai berlaku pada hari Senin. 20 Juni.

Okorafor mengatakan bahwa semua permintaan devisa yang sah untuk impor, biaya sekolah dan kesehatan, antara lain, akan dipenuhi.

Dia berkata: “Untuk menanamkan kepercayaan, memastikan pembentukan harga yang kredibel dan menjaga integritas pasar valas antar bank Nigeria, CBN telah memutuskan untuk menghapus semua simpanan permintaan valas di negara tersebut. Hal ini akan dilakukan melalui penyelesaian spot dan forward .”

Naira Nigeria turun menjadi 280 terhadap dolar di pasar antar bank pada Senin malam karena Bank Sentral Nigeria (CBN) menjual mata uang asing ke 21 bank penawar untuk menghapus simpanan valas dan menyelesaikan masalah likuiditas.

Tingkat pasar paralel turun menjadi antara 315 dan 330 terhadap dolar pada hari Senin.

“Ini adalah kabar baik bagi mayoritas orang Nigeria,” Ayo Teriba, CEO konsultan Economic Associates, mengatakan tentang devaluasi, menambahkan bahwa “Keuntungan terbesar adalah pada apresiasi pasar paralel karena devaluasi pasar paralel telah menghancurkan aktivitas domestik. dengan harga barang-barang lokal melonjak.”

Para ahli mengatakan bahwa kebijakan mata uang baru harus menghentikan spekulasi oleh beberapa penerima manfaat yang memiliki akses ke dolar “murah”.

“Kami optimis bahwa hari-hari di mana mayoritas warga Nigeria menderita demi keuntungan segelintir orang akibat kebijakan moneter akan segera berakhir,” kata STC Intelligence.

Sementara itu, ekonom Dr Aminu Usman mengatakan kebijakan baru valuta asing (FX) yang baru-baru ini diperkenalkan oleh Bank Sentral Nigeria (CBN) akan mendorong investor portofolio untuk kembali ke perekonomian.

Usman, dosen Departemen Ekonomi, Kaduna State University, Kaduna mengatakan hal itu dalam wawancara dengan News Agency of Nigeria (NAN) di Abuja, Senin.

Dia mengatakan pengembalian investor portofolio selalu dapat meningkatkan pasokan FX ke pasar dan meningkatkan likuiditas.

Usman mengatakan bahwa kebijakan FX adalah perkembangan yang disambut baik, jika hanya untuk mempersempit kesenjangan antara dua pasar yang memicu korupsi dan pelanggaran lainnya.

Dia mengatakan akan ada peningkatan likuiditas yang dapat mendorong suku bunga mendukung naira.

Don, bagaimanapun, mengatakan bahwa pemerintah federal secara teknis telah mendevaluasi Naira dengan diperkenalkannya kebijakan tersebut, yang menurutnya telah ditentang oleh pemerintah selama ini.

“Penyesuaian suku bunga mungkin tidak menyebabkan tekanan inflasi seperti yang diharapkan, hanya karena pasar telah menyesuaikan.

“Orang biasa di jalanan sudah sadar bahwa kurs dolar naik dan harga komoditas naik.

“Pengumuman ini tidak akan mengubah pandangan itu secara material. Namun, saat implementasi dimulai, kami akan melihat fokus pasar dan memproyeksikan kemungkinan skenario ke depan,” kata Usman.

slot online gratis