Site icon Blog Scenashik

Nigeria berada di peringkat ke-17 dalam survei daya tarik Afrika tahun 2016

Nigeria berada di peringkat ke-17 dalam survei daya tarik Afrika tahun 2016

Survei Daya Tarik Afrika terbaru, yang memberikan analisis investasi asing langsung (FDI) di benua ini, menempatkan Nigeria sebagai tujuan FDI ke-17 di Afrika.
Laporan tersebut, yang dirilis pada hari Rabu oleh EY Africa, sebuah perusahaan jasa penasihat keuangan yang melakukan survei, menunjukkan bahwa Afrika Selatan masih menjadi pusat FDI terbesar di Afrika.
Maroko dikatakan sebagai penerima FDI terbesar kedua di Afrika, diikuti oleh Mesir.
“Di Afrika Barat, resesi di Nigeria mengakibatkan proyek FDI menurun sebesar 3,8 persen dibandingkan tahun 2015.
“Dengan turunnya harga minyak mentah, eksportir minyak terbesar di Afrika ini terkena dampak kekurangan devisa, sehingga berdampak pada dunia usaha yang sudah bergulat dengan masalah-masalah termasuk kurangnya pasokan listrik dan kerumitan dalam membayar pajak.
“Di sisi positifnya, besarnya pasar Nigeria dan inisiatif diversifikasinya telah menyebabkan perubahan signifikan dalam sifat FDI ke negara tersebut.
“Jika kemajuan dicapai dalam berbagai dimensi, terutama peralatan bisnis, tata kelola dan pembangunan manusia, Nigeria akan tetap berada pada posisi yang tepat untuk menjadi pasar FDI terbesar di Afrika pada dekade berikutnya,” katanya.
Menurut laporan tersebut, Tiongkok adalah investor terbesar di Afrika, dengan investasi yang terdiversifikasi di berbagai sektor seperti pertambangan dan logam, jasa, farmasi, teknologi, infrastruktur, dan manufaktur.
Pada tahun 2016, menurut laporan tersebut, FDI Tiongkok menciptakan lapangan kerja, tiga kali lipat jumlah lapangan kerja yang diciptakan oleh investor terbesar berikutnya yaitu AS.
“Selain perdagangan dan penanaman modal asing, perusahaan Tiongkok dan entitas terkait negara telah mendanai dan membangun banyak proyek infrastruktur di seluruh benua.
“Meliputi pelabuhan, jalan raya, rel kereta api, bendungan, jaringan telekomunikasi, pembangkit listrik, dan bandara.
“Salah satu contoh penting adalah peluncuran kereta api buatan Tiongkok yang menghubungkan Addis Ababa di Ethiopia dengan pelabuhan Djibouti pada bulan Oktober 2016, yang melibatkan investasi lebih dari 4 miliar dolar,” katanya.
Mengenai investasi AS di Afrika, laporan tersebut mengatakan bahwa spekulasi bahwa kebijakan luar negeri Presiden Donald Trump mungkin tidak menguntungkan Afrika menciptakan ketidakpastian mengenai masa depan hubungan AS dengan Afrika.
Brexit dikatakan berdampak negatif terhadap investasi Eropa Barat di Afrika, dengan penurunan FDI dari 10 persen pada tahun 2015 menjadi 6,1 persen pada tahun 2016.
Lapangan kerja yang diciptakan oleh investor Eropa Barat juga turun sebesar 81 persen.
Laporan tersebut menyarankan bahwa “pemerintahan di seluruh benua perlu mendefinisikan kembali hubungan perdagangan dan investasi mereka dengan Inggris pasca-Brexit”.
Menurut laporan tersebut, hambatan terbesar dalam mencapai pertumbuhan inklusif di Afrika juga disebabkan oleh globalisasi, demografi, dan teknologi.
“Lembaga seperti Bank Pembangunan Afrika dan Uni Afrika harus memimpin dalam investasi infrastruktur lintas batas, seperti menghubungkan sistem listrik regional, jaringan kereta api, transportasi udara dan laut.
“Tata kelola harus diperkuat untuk membantu Afrika bersaing secara global untuk mendapatkan modal yang dibutuhkan untuk mendukung pembangunan infrastruktur.
“Pemerintah harus berinvestasi dalam program pendidikan dan pelatihan kejuruan, mengadopsi kebijakan pasar tenaga kerja yang lebih fleksibel dan memperbaiki lingkungan peraturan bagi dunia usaha untuk memfasilitasi pertumbuhan UKM,” kata laporan itu.

lagutogel

Exit mobile version