Site icon Blog Scenashik

Ogiyan dari Eyigbo: Sebuah ramalan terpenuhi

Ogiyan dari Eyigbo: Sebuah ramalan terpenuhi

Bahasa Yoruba yang kaya memiliki ekspresi yang mendukung pandangan bahwa pencapaian posisi raja atau pemimpin yang sejati dan sejati tidak datang melalui kekuatan manusia tetapi melalui campur tangan ilahi yang juga dapat berarti takdir. Mungkin aklamasi dari kepercayaan inilah yang menyebabkan munculnya ungkapan Yoruba: “Ori ti o dade, koni salai dade” (kepala bermahkota manik yang ditakdirkan tidak akan kehilangan mahkota) dan “Ati dade kinnihun , ko seyin eledumare ” (pengenaan mahkota oleh singa ditetapkan oleh Tuhan). Adalah untuk kemuliaan Tuhan bahwa kebenaran kata-kata para tetua kita ini, yang merupakan kata-kata bijak, dimainkan dengan cara ilahi dalam kehidupan penguasa Ogiyan dari Ejigboland, HRM, Oba Omowonuola Oyeyode Oyesosin II yang saat ini berusia 81 tahun, dan bertahta 43 tahun. Sebagai informasi, Ejigbo, sebuah kota kuno di tanah Yoruba, merupakan markas Pemerintah Daerah Ejigbo di Negara Bagian Osun.

Kisah kenaikan Oba Oyeyode Oyesosin ke singgasana leluhurnya sebagai Ogiyan ke-29 pada tanggal 25 Januari 1974 adalah komentar menyenangkan tentang keputusan surgawi yang diterjemahkan ke dalam sebuah penglihatan dan sebagai ramalan yang tidak diminta oleh seorang nabi kepada Abeje Oyeyode, Ibikoyo, adalah terkirim. Wanita, yang pada saat nubuatan adalah ibu dari enam anak dari pernikahan dengan seorang pria yang bukan raja atau pangeran, berpikir bahwa dia sudah selesai dengan konsepsi dan rasa sakit saat melahirkan.

Seaneh ramalan itu terdengar, Nyonya Abeje menjawab dengan iman yang mirip dengan Perawan Maria, ibu Yesus, ketika malaikat Jibril mengatakan kepadanya bahwa dia akan mengandung dan melahirkan seorang anak, bahkan tanpa “tahu” tentang seorang pun. pria. Catatan telah menunjukkan bahwa nubuat yang benar memiliki cara yang berbeda untuk digenapi. Dalam kasus Nyonya Ibikoyo Abeje, takdir mengembangkan hubungan antara dia dan seorang pangeran populer dari keluarga Oyesosin dari Rumah Penguasa Ondoye Ejigbo setelah kematian suaminya. Hubungan dengan Pangeran Salawu Oyeyode tersebut menyebabkan Nyonya Abeje hamil dan akhirnya melahirkan seorang anak laki-laki, yang merupakan anak ketujuh tetapi dia hanya dari Pangeran Salawu Oyeyode. Anak itu diberi nama Omowonuola yang artinya: anak itu merayap menjadi kekayaan. Itu adalah cerminan dari gabungan keadaan dan peristiwa seputar insiden ini yang mengatur nada untuk pemenuhan ramalan bertahun-tahun sebelumnya bahwa Nyonya Ibikoyo Abeje akan menjadi ibu raja.

Pangeran Omowonuola sejak lahir menunjukkan karakteristik pangeran dalam karakter, tindakan, ucapan, dan keramahan. Latar belakang aristokrat ini bersinar. Harus disebutkan bahwa tanggal pasti kelahiran Pangeran Omowonuola tidak dapat dipastikan. Terlepas dari bangsawan orang tuanya, mereka buta huruf. Namun, beberapa perhitungan ditentukan oleh peristiwa dan keadaan tertentu menginformasikan pilihan 25 Januari 1936 sebagai hari ulang tahun resmi Pangeran Omowonuola.

Pada setiap kesempatan ketika situasi membutuhkannya, terutama ketika Pangeran muda memiliki alasan untuk berunding dengan orang lain atau berbeda pendapat, ibunya, yang tampaknya terinspirasi oleh ramalan itu, akan mengingatkannya dengan pernyataan khusus: “Eegun no oh O o moyi ara re” yang berarti “kamu adalah penyamar, kamu tidak tahu nilaimu.” Seiring perkembangan Pangeran Oyeyode, terutama di tahun 1960-an, ketika dia menjadi pemuda yang utuh, ibunya mengubah pernyataan peringatan menjadi “Oju Ejigbo ma nwo ooo” yang artinya “Orang-orang Ejigbo memperhatikanmu”.

Perjalanan Pangeran Omowonuola Oyeyode menuju tahta Ogiyan sebenarnya dimulai dengan kematian Oba Oyetunde Mogbesola, Ogiyan ke-28 dari Ejigboland, pada tanggal 16 November 1971. Kematian Kabiyesi diperkirakan akan membawa kontes suksesi terbuka untuk tahta. Dengan segala perhitungan, Pangeran Omowonuola Oyeyode sangat memenuhi syarat untuk bersaing dengan Pangeran lainnya.

Saat ini, popularitas Pangeran Oyeyode, yang merupakan guru pascasarjana di Sekolah Tata Bahasa Fiditi, Fiditi, sedang meningkat di Ejigbo. Dia sebelumnya muncul sebagai lulusan geografi dari Universitas Ibadan, sebuah perkembangan yang memberinya keuntungan tambahan dibandingkan kontestan lain yang memiliki kedudukan akademis yang lebih rendah. Dorongan lain untuk peluang sukses Pangeran Oyeyode dalam kompetisi adalah fakta bahwa dia adalah satu-satunya kandidat yang diajukan oleh keluarga kerajaannya.

Mungkin harus disebutkan di sini bahwa pertempuran memperebutkan kursi Ogiyan selama periode tertentu itu sengit dan tidak perlu berlarut-larut lebih dari biasanya. Misalnya, meskipun tanah Alake of Egba saat itu, Oba Gbadebo yang kedua dan kemudian Ogiyan dari Ejigboland, Oba Oyetunde Mogbesola meninggal hampir pada waktu yang bersamaan, Egbas membutuhkan waktu beberapa minggu untuk mengisi kursi kosong mereka sementara Ejigbos kira-kira menghabiskan waktu tiga minggu. tahun untuk memasang raja baru.

Saat pertempuran berkecamuk, Pangeran Omowonuola Oyeyode tidak menganggap enteng. Nyatanya, dia menjadi spiritual selama periode dua setengah tahun. Dia berpuasa dan berdoa tanpa henti. Keputusannya untuk berperang secara spiritual diperkuat oleh visi yang diberitahukan kepadanya sejak tahun 1966 bahwa dia tidak boleh menggunakan cara “hitam” apa pun untuk mencapai apa pun dalam hidup.

Sejarah akhirnya dibuat pada tanggal 25 Januari 1974 ketika Pangeran Omowonuola Oyeyode secara resmi dilantik sebagai Ogiyan ke-29 dari tanah Ejigbo, yang kemudian dikenal sebagai HRM, Oba Omowonuola Oyeyode Oyeyode II. Hari itu juga bertepatan dengan hari ulang tahunnya. Namun, dia dibunuh pada 25 Mei 1974 oleh pemerintah militer Negara Bagian Oyo lama, yang dipimpin oleh Rtd. Kolonel Oluwole Rotimi.

Oba Oyeyode Oyesosin tidak akan terburu-buru melupakan peran suportif yang dimainkan oleh individu-individu tertentu yang menjadi temannya sejak hari-harinya sebagai guru di Fiditi Grammer School, Fiditi. Harus disebutkan secara khusus tentang Kepala Akanni Aluko yang merupakan pemegang beasiswa Sekolah, serta dua pengusaha yang sangat sukses, almarhum Kepala Adeseun Ogundoyin dan almarhum Alhaji Arisekola Alao. Ketiganya, yang memiliki kedudukan keuangan yang baik, menempatkan sumber daya dan pengaruh mereka untuk Oba Oyeyode selama perebutan tahta.

Di usia muda 38 tahun, Oba Oyeyode muncul sebagai raja. Dia adalah seorang sosialita kelas satu dan bisa menyusup ke hati bahkan musuh-musuhnya. Dalam tiga bulan pertama di singgasana, Kabiyesi, melalui hubungan baik yang ia bangun dengan sesama kontestan di sekitar singgasana, berhasil membuat mereka melupakan rasa sakit akibat kalah dalam “pertempuran”.

Pada usia 81 tahun dan 43 tahun bertahta hari ini, Oba Omowonuola Oyeyode Oyesosin II memiliki banyak alasan untuk memuliakan Tuhan atas pemerintahan yang damai yang dijiwai dengan berbagai perkembangan di Ejigbo di bidang fasilitas sosial, pendidikan, kesehatan, dan industri. Sejarah Ejigbo di bawah Oba Omowonuola Oyeyode Oyesosin tentu tidak akan terlupakan di antara prestasinya, kegigihannya mendapatkan kursi Ogiyan dari Ejigbo ditingkatkan dari keanggotaan bergilir Dewan Negara Oyo lama di Obas menjadi permanen pada tahun 1977. Menjadikan Ejigbo sebagai kota universitas berkat Kampus Ejigbo Universitas Negeri Osun (UNIOSUN) memang merupakan pencapaian penting lainnya dari pemerintahan Oba Oyeyode Oyesosin.

Saya merasa bermanfaat untuk menyimpulkan cerita ini dengan beberapa kontribusi dari mantan gubernur Negara Bagian Osun, Pangeran Olagunsoye Oyinlola, untuk sebuah buku tentang Oba Oyeyode Oyesosin, “Seorang orator yang hebat, seorang penulis yang kuat dan ‘ seorang filsuf yang hebat. Kabiyesi menggabungkan sifat-sifat ini dengan rasa takut akan Tuhan dan kepribadian yang menyenangkan.Ayah yang cinta damai, Kabiyesi Ogiyan adalah ayah kerajaan yang rendah hati yang dengan mudah mengidentifikasi dengan aspirasi dan inisiatif terpuji dari semua terlepas dari perbedaan sosial, politik, ekonomi, agama atau bahkan etnis.

Patut dicatat bahwa selama tahap penting dalam perjuangan untuk pembentukan Negara Osun, Oba Oyesosin bergabung dengan penguasa tradisional lainnya untuk mengejar tujuan memobilisasi rakyatnya untuk proses tersebut, terutama di bidang hak melakukan kontak dan menyumbangkan sumber daya yang dibutuhkan untuk agitasi.

“Saat ini, fakta bahwa Ejigbo dapat berdiri di antara rekan-rekannya dalam semua aspek pembangunan dikaitkan dengan upaya ayah kerajaannya yang berpendidikan tinggi, yang menggunakan semua anugerah yang Tuhan berikan kepadanya untuk kemajuan Ejigbo dan rakyatnya. “

Selamat, HRM Oba Omowonuola Oyeyode Oyesosin II, Ogiyan dari Ejigboland pada acara ulang tahun ke-81 Yang Mulia dan peringatan penobatan ke-43. Anda memang pendiri dan bapak Ejigbo modern.

Kayode Adedire, mantan DG, Recility Radiovision Service (RRS) Iwo, menulis dari Osogbo.

Pengeluaran SGP hari Ini

Exit mobile version