Ojude Oba 2016: Ketika warisan bertemu glamor

Ojude Oba 2016: Ketika warisan bertemu glamor


Ojude Oba 2016: Ketika warisan bertemu glamor

Ojude Oba edisi 2016, disponsori oleh Globacom, diadakan di tengah kemegahan dan arak-arakan di Ijebu Ode, Negara Bagian Ogun minggu lalu. Dan seperti tahun-tahun sebelumnya, festival ini dihadiri oleh ratusan kelompok yang tampil dengan busana warna-warni dalam berbagai desain, menjadikan acara tidak hanya cantik tetapi juga parade warna. Laporan YEJIDE GBENGA-OGUNDARE.

Setiap tahun, Ojude Oba diadakan dua hari setelah perayaan Idul Kabir di Ijebu Ode, Negara Bagian Ogun adalah acara yang tidak dapat dilewatkan atau diabaikan oleh putra-putra termasyhur Negara Bagian Ogun dan pejabat dari semua lapisan masyarakat, dari seluruh penjuru negeri khususnya enam negara bagian Barat Daya.

Festival yang dihadiri jutaan orang setiap tahun ini konon sudah dimulai sejak 100 tahun lalu dan sudah menjadi tradisi yang tidak bisa diberantas. Bagi banyak orang, baik pribumi maupun orang luar, Ojude Oba adalah festival yang akan menjadi dan merupakan puncak perayaan Idul Fitri.

Hal ini tidak mengherankan dengan keragaman musisi yang biasanya berparade dan kelompok pribumi yang tampil dengan pakaian warna-warni untuk memeriahkan acara tersebut. Ojude Oba adalah titik pertemuan yang layak bagi orang-orang yang sudah bertahun-tahun tidak bertemu dan tempat reuni tahunan untuk keluarga dan teman.

Edisi 2016 bertema Ojude Oba: Budaya Kita, Kebanggaan Kita, tak ubahnya berlangsung dengan panache menentang situasi ekonomi yang berlaku di tanah air. Memang, banyak yang melupakan kesedihan mereka dalam perayaan Ojude Oba dan memiliki waktu pertunjukan yang spektakuler ketika kelompok-kelompok dengan seragam berbeda muncul untuk berterima kasih kepada Tuhan karena telah menyaksikan edisi festival lainnya dan juga menegaskan bahwa meskipun banyak putra negara meninggalkan rumah. , mereka tidak melupakan akarnya.

Gladiator politik, industrialis, dan gubernur negara bagian juga hadir sebagai pertunjukan solidaritas dan niat baik mereka. Hadir dalam perayaan untuk mendukung tuan rumah, Gubernur Ibikunle Amosun adalah Gubernur Negara Bagian Kaduna, Nasir el-Rufai dan Gubernur Negara Bagian Bayelsa, Seriake Dickson.

Gubernur pada acara tersebut menilai Ojude Oba sebagai festival budaya dan sejarah kelas dunia yang harus masuk dalam kalender pariwisata global karena telah menjadi titik kumpul tidak hanya putra dan putri Ijebuland tetapi juga negara secara keseluruhan.

Mereka mendesak warga untuk melihat keragaman negara sebagai sumber kekuatan untuk kebesarannya dan bukan untuk perselisihan dan menasihati bahwa keragaman harus dimanfaatkan secara harmonis untuk kesejahteraan dan kemajuan Nigeria.

Berbicara pada acara tersebut, Gubernur Amosun memuji penguasa tertinggi dan Awujale dari Ijebuland, Oba Sikiru Adetona, karena mempertahankan festival tersebut, menggambarkannya sebagai perkawinan antara budaya dan tradisi. Dia menegaskan kembali komitmen pemerintahannya untuk memastikan bahwa festival tersebut terdaftar di platform pariwisata global.

Menurut gubernur, Ojude Oba dapat membantu perekonomian negara dengan menghasilkan miliaran naira dari pariwisata, jika akhirnya masuk dalam peta pariwisata global. Dia mengimbau politisi untuk selalu mengutamakan rakyat dalam segala hal yang mereka lakukan. “Tidak peduli partai A atau partai B yang ada di pemerintahan, yang penting kesejahteraan rakyat,” katanya.

Amosun memuji Oba Adetona atas kemampuannya menggunakan budaya, tradisi, dan agama untuk menjalin persatuan yang patut ditiru dan langgeng di antara rakyatnya, menambahkan bahwa para pemimpin negara harus meniru gaya kepemimpinannya dan menjalin persatuan yang lebih besar di antara orang Nigeria.

Dia juga memuji orang-orang Ijebu karena menjadikan Negara Bagian Ogun unik dengan festival Ojude Oba dan menggunakannya untuk meluncurkan negara ke dalam kesadaran global. “Seseorang melihat cinta, ketekunan, dan tekad masyarakat Ijebu untuk menampilkan warisan budaya dan tradisi mereka yang kaya. Di Negara Bagian Ogun, kami membuat template untuk diikuti orang lain. Di Nigeria kita harus melayani dengan rajin. Bukan dari mana seseorang berasal atau agama yang diperhitungkan, tetapi pelayanan rajin Anda. Kita harus mencontoh kemampuan kabiyesi untuk menjalin persatuan di antara umatnya meskipun berbeda agama. Kita harus hidup dalam kebersamaan, cinta dan harmoni tidak hanya di Negara Bagian Ogun tetapi juga di Nigeria,” kata Amosun.

Gubernur Dickson, yang merupakan tamu kehormatan khusus, menggambarkan Ojude Oba sebagai festival budaya dan sejarah yang komprehensif yang dapat diekspor ke dunia. “Ojude Oba bukan hanya untuk Ijebuland atau masyarakat Negara Bagian Ogun; kita harus memamerkannya ke seluruh dunia,” kata Dickson.

Gubernur, yang menghubungkan nenek dari pihak ibu dengan keluarga Adebukunola Fidipote, seorang putri dari salah satu rumah penguasa kursi Awujale di Ijebu-Ode, menyimpulkan bahwa festival tersebut menunjukkan bahwa ada persatuan dan kekuatan dalam keragaman, menegaskan kembali bahwa Nigeria harus manfaatkan pelangi keragamannya untuk bekerja menuju kebesaran dan bukan perpecahan.

Gubernur El-Rufai, yang mengaku menghadiri festival sebagai ‘putra’ Awujale, juga berbicara, menggambarkan raja sebagai orang yang sangat bijaksana, keberanian dan integritas yang tak tertandingi, menambahkan bahwa festival tersebut akan penuh warna dan sangat menghibur. .

Menurutnya, Awujale patut diacungi jempol atas keberanian dan kemampuan kepemimpinannya dalam memimpin rakyatnya untuk menyelenggarakan Ojude Oba tahunan yang disebutnya sebagai “acara luar biasa”.

“Saya tidak datang ke sini sebagai gubernur, bukan sebagai tamu Gubernur Amosun atau sebagai anggota Kongres Semua Progresif (APC), tetapi saya di sini karena Awujale adalah ayah saya, seorang pria yang sangat bijaksana, berani, dan berintegritas. Selama pelayanan publik dan pengasingan saya, dia adalah ayah sejati bagi saya. Dia memberi saya nasihat dan bahkan mendukung saya secara finansial. Saya tahu impian Negara Bagian Ijebu dekat dengan hati Anda dan saya berdoa untuk umur panjang Anda agar Negara Bagian Ijebu menjadi kenyataan,” kata El-Rufai.

Acara tersebut menyaksikan pawai dari berbagai tingkatan usia yang biasa disebut reggberegbe dan para penunggang kuda (Balogun), yang tiba dengan pakaian warna-warni untuk memberi penghormatan kepada Awujale satu demi satu.

Festival ini menampilkan sederetan orang yang dipenuhi dengan kemewahan dan kegembiraan saat ribuan putra, putri, teman, dan simpatisan Ijebu berpartisipasi dalam acara tersebut, di mana lebih dari 35 kelas usia – Regberegbes – memberi penghormatan kepada Awujale, Oba Sikiru Adetona, sering disebut sebagai Orisa Ijebu (dewa orang Ijebu).

Dalam acara tersebut, sponsor sekaligus ketua Globacom, dr. Mike Adenuga, menekankan perlunya orang tua menanamkan nilai-nilai budaya bangsa etnis Nigeria ke lingkungan mereka untuk melestarikan tradisi persatuan dan kohesi sosial yang diajarkan melalui acara budaya. Festival Ojude Oba.

Adenuga berpendapat bahwa kecuali orang tua mengambil sendiri untuk menyebarkan nilai-nilai di balik acara budaya, generasi berikutnya dapat menganggap fetish festival dan meninggalkannya, menambahkan bahwa tema perayaan tahun ini adalah relevansi sosial festival sebagai sumber. kebanggaan. dan kehormatan bagi orang Ijebu.

Adenuga yang pada acara tersebut diwakili oleh Koordinator Komersial, Bisnis, Bpk. Folu Aderibigbe, berkata: “Ojude Oba tidak hanya tetap menjadi titik kristalisasi dan desain ulang sosial selama bertahun-tahun; itu juga merupakan jalan untuk mengumpulkan gagasan dan prakarsa yang ditujukan untuk merangsang pertumbuhan masyarakat dan kesejahteraan rakyatnya.”

Dia lebih lanjut menjelaskan bahwa kecuali generasi berikutnya memahami esensi dari festival tersebut, festival tersebut akan segera menjadi fana, terutama dalam kasus meningkatnya kegemaran terhadap budaya barat oleh pemuda Nigeria. Menurutnya, Ojude Oba juga merupakan ajang pameran untuk menampilkan kekayaan budaya masyarakat dan nilai-nilai yang mempersatukan mereka.

Oba Adetona dalam pidatonya memberikan penghormatan kepada Globacom atas komitmennya untuk mempromosikan budaya dan tradisi di Nigeria melalui Heritage Series, setelah mensponsori acara tersebut selama 10 tahun.

Oba Adetona yang mengatakan bahwa festival tersebut mendapatkan lebih banyak perhatian lokal dan global dari tahun ke tahun, memuji Gubernur Amosun dan badan-badan perusahaan atas dukungan mereka yang berkelanjutan untuk festival tersebut.

Globacom, pada bagiannya, memastikan bahwa nilai festival tidak turun tahun ini karena dirayakan dengan gaya megah dengan parade musisi dan hiburan. Bank Monumen Kota Pertama (FCMB) juga memesona selama acara tersebut saat penduduk asli dan tamu menantang hujan lebat untuk menjadi bagian dari hiburan yang mencakup menunggang kuda, tembakan senjata, dan pemberkatan kerajaan.

Wakil Gubernur Negara Bagian Ogun, Putri Yetunde Onanuga, mantan Gubernur Militer Negara Bagian Old Rivers dan Penguasa Adat Alfred Diette-Spiff, Omoba Subomi Balogun; Ketua DPR Negara Bagian Ogun Suraj Adekunbi; ketua Itele-Ijebu, Ketua Ayo Adebanjo; Komisaris Perdagangan dan Industri, Kepala Bimbo Ashiru; Acara tersebut dihadiri oleh Komisioner Kebudayaan dan Pariwisata, Basorun Muyiwa Oladipo.

Ini benar-benar waktu bagi orang-orang untuk berterima kasih kepada Tuhan atas berkah dan perlindungannya selama setahun terakhir dengan warna yang indah.

daftar sbobet