Ondo 2016: Angin puyuh atas persaingan pemerintah

Ondo 2016: Angin puyuh atas persaingan pemerintah

Banyak orang menggambarkan pemilihan gubernur mendatang di Negara Bagian Ondo sebagai perlombaan dua pihak. Hal ini karena gambaran besar yang tampak dari Partai Rakyat Demokratik (PDP) yang berkuasa di negara bagian tersebut dan oposisi utama Kongres Semua Progresif (APC). Namun cukup banyak pengamat yang mengakui naiknya status partai politik lain belakangan ini karena profil dan silsilah calonnya. Oleh karena itu, hal ini meningkatkan persaingan untuk memperebutkan kursi gubernur yang akan dikosongkan oleh petahana Dr Olusegun Mimiko pada akhir masa jabatannya yang masing-masing berdurasi empat tahun.

Sejauh ini, total ada 12 kandidat yang melakukan pemanasan untuk pemilu tanggal 26 November, meskipun kontroversi tampaknya masih mengikuti proses yang mencalonkan kandidat dari PDP dan APC. Krisis PDP di tingkat nasional berdampak pada negara dengan dua kandidat: Pengacara Eyitayo Jegede dari faksi Markarfi dan Pengacara Jimoh Ibrahim dari faksi Ali Modu Sherif. Masing-masing fraksi mengklaim telah menghasilkan calon asli partainya. Demikian pula, anggota APC negara bagian telah terlibat dalam kontroversi yang timbul dari pemilihan pendahuluan partai yang menghasilkan Rotimi Akeredolu, sebagai kandidat dari partai tersebut.

Di PDP, Jegede tampaknya tidak terpengaruh dengan perkembangan yang terjadi di partai saat ia dan prajuritnya memulai mobilisasi akar rumput yang agresif, untuk menciptakan kesadaran bagi PDP. Para pengamat mencatat bahwa ia mulai bekerja tampaknya karena ia memiliki struktur yang ada di seluruh negara bagian. Perlu diingat bahwa para pejabat Komisi Pemilihan Umum Nasional Independen (INEC) memantau pemilihan pendahuluan yang menjadikannya sebagai pengusung standar. Hal itu, menurut beberapa ahli, mungkin menjelaskan jeda yang tampak di faksi sheriff.

Namun, Direktur Publisitas dan Komunikasi Kelompok Kampanye Jimoh Ibrahim, Sola Akinuli, mengatakan kamp tersebut berada di puncak dalam hal persaingan. Kata-katanya: “Kami hanya bersikap strategis dan tidak diam, terutama ketika hukum berpihak pada kami, dan saya dapat meyakinkan Anda bahwa dengan perlahan dan pasti, kami akan memenangkan perlombaan.” Ia mengatakan, pemilu bukan untuk membuat gaduh, melainkan berbicara dengan orang yang tepat yang mampu memenangkan pemilu calonnya, seraya menegaskan bahwa calon dari fraksi tetap menjadi calon yang harus dikalahkan.

Ondo 2016: Angin puyuh atas persaingan pemerintahNamun, Ibrahim baru-baru ini mengatakan kepada sebuah majalah lokal di negara bagian tersebut bahwa ia tidak perlu bersusah payah berkampanye atau mengumpulkan suara pada pemilu mendatang, dengan mengatakan bahwa gubernur negara bagian tersebut, Olusegun Mimiko dan Jegede akan melakukan kampanye untuknya sementara pengadilan akan memutuskan. calon yang sah setelah pemilu. Masalah ini mendapat reaksi dari sejumlah pihak, terutama Jegede, yang mengatakan: “Sebagai seorang profesional dan pengacara senior, saya berpandangan bahwa perselisihan antar partai sebaiknya diserahkan kepada pimpinan untuk diselesaikan. Saya juga memegang posisi tersebut. bahwa dalam perselisihan antar partai, pengadilan pada umumnya tidak memiliki yurisdiksi. Dengan kata lain, pengadilan tidak boleh ikut campur, kecuali tentu saja jika Anda memiliki ketentuan khusus dalam undang-undang yang menjadikannya sebagai pelanggaran terhadap pemberian pengadilan untuk menyelesaikan perselisihan tersebut.”

PDP tidak dibiarkan sendirian dalam krisis pengajuan calon ganda, karena krisis APC mengenai pilihan calon tunggal telah memecah-belah partai tersebut di negara bagian tersebut. Serangkaian pertemuan yang dilakukan pimpinan partai untuk mencapai mufakat mengenai hasil pemilihan pendahuluan tidak membuahkan hasil yang positif. Tiga calon, yang berpartisipasi dalam latihan pada tanggal 3 September, mengajukan petisi kepada Komite Banding Pemilu APC, menantang kemenangan Akeredolu. Para calon: Segun Abraham, Olusola Oke dan Senator Ajayi Boroffice menuduh pemilu tersebut diwarnai dengan penyimpangan.

Sementara itu, ada kebingungan di APC mengenai laporan komite banding, yang memerintahkan pemilihan pendahuluan ulang partai tersebut. Ada dugaan adanya laporan minoritas dari panitia yang diduga mengesahkan hasil pemilu. Namun, para anggota partai di negara bagian tersebut dengan cemas menunggu kisah nyata seputar laporan Panitia Kerja Nasional partai tersebut mengenai masalah tersebut.

Kubu Akeredolu sebagian besar bungkam sejak kontroversi ini dimulai, meskipun para pendukungnya menyerukan para pembuat petisi yang dirugikan untuk mengangkat pedang mereka demi kepentingan partai.

Terdapat sindiran bahwa, bagaimanapun permohonan banding tersebut diajukan, partai tersebut mungkin masih harus lulus ujian, mengingat kemarahan yang membara di antara para kontestan dan pendukung mereka yang merasa dirugikan. Ada kekhawatiran bahwa mereka akan merugikan partai tersebut kecuali para pemangku kepentingan utama APC dapat mencapai kompromi.

Demikian pula, beberapa orang khawatir bahwa partai tersebut akan berada dalam kesulitan jika APC memutuskan untuk memilih pengulangan pemilu. Sudah ada spekulasi bahwa salah satu calon, Oke, mungkin akan meninggalkan APC untuk mengikuti platform lain jika keputusan partai tidak menguntungkannya. Ada sindiran dari beberapa kalangan bahwa ia sengaja menempatkan Yinka Orokoto di Action Alliance, yang akhirnya muncul sebagai kandidat AA. Menurut seorang sumber, jika keputusan partai tidak menguntungkan, Oke bisa membelot ke AA yang akan menggantikan namanya sebagai calon partai. Meskipun Oke telah berulang kali membantah bahwa ia mempunyai rencana untuk mencampakkannya, orang-orang terdekatnya mengatakan bahwa tindakan dan keputusannya akan ditentukan oleh para pendukungnya setelah laporan dari komite banding dan keputusan partai diumumkan ke publik. Menyangkal rumor tersebut, Oke berkata: “Sebenarnya dalam kontrak sosial saya dengan masyarakat Negara Bagian Ondo, saya hanya bisa melakukan apa yang bisa memuaskan masyarakat; Saya tidak akan mengecewakan rakyat negara bagian ini.” Oke menegaskan, persoalan tanah bukanlah soal bekerja melawan kepentingan partai, tapi “Ini soal kesucian sistem karena Anda tidak bisa memberikan apa yang tidak Anda miliki kepada orang lain. . Jadi, kalau prosesnya cacat karena korupsi, maka produknya tidak bisa dipasarkan ke masyarakat negara. Jadi, itu bukan masalah pribadi.”

Sementara itu, beberapa prajurit dari Akeredolu dikatakan telah menghubungi Oke untuk kemungkinan kompromi. Seorang anggota kubu yang dapat dipercaya mengatakan petisi yang menentang kemenangan Akeredolu merupakan tantangan besar bagi kelompok tersebut dan partai secara umum. Ia mengklaim bahwa aktivitas di dalam partai berada pada titik terendah karena kontroversi pemilihan pendahuluan partai saat ini. Beberapa anggota partai dikatakan telah mengajukan opsi lain untuk mewujudkan gencatan senjata, salah satunya adalah kemungkinan kelompok Akeredolu memberikan perdamaian kepada ketua negara bagian APC, Dr Isaacs Kekemeke. Terjadi adu mulut antara kedua gladiator sebelum pemilu.

Secara keseluruhan, tampaknya ketidakpastian yang menyelimuti perusahaan pembawa bendera APC ini akan berlanjut untuk beberapa waktu. Namun demikian, partai-partai lain masih menunggu untuk mendapatkan keuntungan dari hal ini. ‘

Result SGP