Site icon Blog Scenashik

PDP menyeret pemerintah Ondo ke pengadilan untuk mencopot ketua LG

PDP menyeret pemerintah Ondo ke pengadilan untuk mencopot ketua LG

MENYUSUL pemecatan 18 ketua pemerintah daerah di Negara Bagian Ondo oleh Pengadilan Tinggi di Akure, Partai Rakyat Demokratik (PDP) cabang Negara Bagian Ondo telah menggugat pemerintah negara bagian, Komisi Pemilihan Umum Independen Nasional (ODIC) Negara Bagian Ondo dan Peoples Redemption Partai menyeret (PRP) ke pengadilan banding, meminta pengadilan banding untuk membatalkan putusan pengadilan yang lebih rendah.

Pengadilan Tinggi yang diketuai Hakim Adesola Sidiq pekan lalu memerintahkan pembubaran dewan pemerintah daerah, dengan alasan PRP tidak terdaftar dalam surat suara pada pemilihan yang digelar April tahun lalu.

Namun, gubernur negara bagian, Bapak Rotimi Akeredolu, membubarkan pejabat dewan di 18 pemerintah daerah di negara bagian tersebut dan menunjuk komite pengurus untuk mengawasi administrasi pemerintah daerah.

PDP, melalui kuasa hukumnya, Olusola Oke, mengajukan perkara baru ke Pengadilan Tinggi yang mengatakan bahwa pengadilan keliru dalam hukum dengan memaksakan penasihat hukum pada PRP yang bertentangan dengan penasihat hukum sebenarnya yang diakui oleh pimpinan PRP menjadi

PDP mengeluh bahwa PRP, di pengadilan rendah, ditolak perwakilan hukumnya dari pengacaranya, Tuan Femi Aborishade, dengan mengatakan “pengacara lain, Tuan Segun Ogodo, dikenakan dan dikenakan pada pembanding (PRP).

PDP mencatat bias pengadilan dan hakim menolak pengacara hak PRP, yang diberitahu oleh pimpinan partai untuk mewakilinya selama persidangan.

Menurut partai tersebut, “hakim keliru dalam hukum ketika dia melarang dan mencegah Femi Aborishade muncul dan menangani kasus pemohon banding.”

PDP menyatakan bahwa hakim juga keliru dalam hukum dengan memaksakan Ogodo sebagai penasihat partai meskipun Ketua Nasional partai tersebut, Alhaji Balarabe Musa, telah menolak Ogodo sebagai pengacara partai, tetapi hanya Aborishade yang diberitahu dan berwenang untuk mewakili pesta. pihak di pengadilan.

Sekali lagi, PDP mengklaim bahwa “hakim keliru karena tidak mendengar dan/atau menutup mata terhadap mosi pemohon banding pada pemberitahuan tertanggal 29 Maret 2017, yang diajukan pada 30 Maret,” dan menyatakan bahwa perintah pengadilan pengadilan yang lebih rendah bertentangan dengan bobot bukti sebelumnya.

Ketua dewan ketua sebelumnya telah memperoleh putusan dari pengadilan tinggi negara bagian yang sama oleh mantan hakim ketua negara bagian, Hakim Olasheinde Kumuyi, yang menahan pemerintah negara bagian untuk memecat atau membubarkan 18 dewan lokal hingga masa jabatan mereka berakhir pada 25 April 2019. .

Togel Hongkong

Exit mobile version