Pemangku kepentingan menyoroti manfaat TIK untuk akademisi

Pemangku kepentingan menyoroti manfaat TIK untuk akademisi


Pemangku kepentingan menyoroti manfaat TIK untuk akademisi

General Chair, Application of ICT to Teaching, Research and Administration (AICCTRA), Dr Ayodeji Oluwatope, menyoroti manfaat TIK untuk pendidikan, menyatakan bahwa dalam sepuluh tahun terakhir organisasi telah mampu meningkatkan interaksi antara akademisi dan TIK industri.

Hal tersebut disampaikannya pada 10th AICTTRA International Conference on ICT Applications, acara yang berlangsung selama tiga hari dari Selasa, 4 Oktober hingga Kamis, 6 Oktober 2016 di Center of Excellence in Software Engineering, UEA, Ile-Ife, Osun States, dengan mengangkat tema, “Menuju Keamanan dan Pembangunan Nasional – Perspektif TIK,” dan menampilkan para pakar dan delegasi dari seluruh negeri, yang mengadakan diskusi pleno tentang tantangan keamanan dan TIK sebagai solusi dan alat untuk pendidikan dan pembangunan nasional.

“Kami mampu membuktikan fakta bahwa kami dapat mendorong dan memotivasi rekan-rekan untuk memamerkan hasil penelitian mereka di bidang TIK dalam 10 tahun terakhir. Kami memilih tema tersebut karena keamanan saat ini menjadi isu besar di negara ini, antara lain meliputi fisik, kesehatan, keamanan pekerjaan, ketahanan pangan. Jadi, kami ingin melihat aspek penggunaan TIK untuk mengatasi tantangan keamanan dan mewujudkan pembangunan nasional,” kata Oluwatope.

Pembicara utama, Direktur Teknologi Informasi dan Layanan Media, Universitas Ibadan, Negara Bagian Oyo, Dr Oluwaseyitanfunmi Osunade, dalam pandangannya tentang bagaimana TIK telah mengubah Nigeria, mencatat bahwa “hal pertama adalah mendapatkan pengetahuan dan ini sejalan dengan AICTTRA selama sepuluh tahun terakhir, yang sangat terpuji, mereka telah mampu fokus pada aplikasi dalam lingkungan belajar mengajar di mana sebagian besar akademisi berada.Namun, ada tantangan yang mempengaruhi perkembangan TIK, namun seiring berjalannya waktu hal ini akan berubah. “

Mengenai pandangannya tentang bagaimana pemerintah dapat menggunakan TIK untuk mengatasi tantangan keamanan, Dr Osunade merekomendasikan “identifikasi unik untuk setiap orang. Misalnya, di negara lain, ketika Anda ingin membuka rekening bank, yang Anda perlukan hanyalah kartu identitas yang dikeluarkan pemerintah. Di Nigeria itu adalah permainan bola yang berbeda. Namun, begitu Anda dapat mengidentifikasi seseorang secara unik, mudah untuk melacak penjahat dan itu akan memecahkan banyak tantangan keamanan.”

Chief Executive Officer (CEO) Classic Systems Infotech Limited, Bapak Solomon Akporkpokpor dalam sambutannya menyoroti beberapa pencapaian TIK selama bertahun-tahun untuk memasukkan pengembangan sumber daya manusia melalui pelatihan di berbagai bidang untuk mempersiapkan orang untuk posisi kepemimpinan di seluruh negeri dan memberikan dorongan . keterampilan kewirausahaan di antara Nigeria.

Turut hadir dalam acara tersebut Plt Wakil Rektor, OAE, Profesor Anthony Elujoba, diwakili oleh Dekan Fakultas Teknologi, OAE, Profesor Banjamin Imasogie; OAE Kepala Departemen, Ilmu Komputer dan Teknik, Dr Odetunji Odejobi; Presiden Nasional Masyarakat Komputer Nigeria (NCS), Profesor GA Aderounmu; Profesor ER Adagunodo; Profesor AA Adediran, antara lain.

sbobet88