Pemilihan lokal S/Afrika: ANC kehilangan kekuasaan untuk pertama kalinya di Johannesburg

Pemilihan lokal S/Afrika: ANC kehilangan kekuasaan untuk pertama kalinya di Johannesburg

Partai ANC yang berkuasa di Afrika Selatan telah kehilangan kendali atas kota dan pusat ekonomi terbesar di negara itu, Johannesburg.
Dewan kota terpilih sebagai walikota Herman Mashaba dari oposisi Aliansi Demokratik (DA).
ANC telah menjalankan kota itu sejak jatuhnya apartheid lebih dari 20 tahun lalu. Itu kehilangan mayoritas dewannya dalam pemilihan lokal, meskipun masih merupakan partai terbesar.
Partai tersebut juga kehilangan kendali atas ibu kota Pretoria dan Cape Town.
Ini mengikuti pemilihan lokal awal bulan ini yang tidak menghasilkan pemenang langsung di sebagian besar distrik, yang mengarah ke kota yang digantung dan memaksa partai untuk membentuk koalisi untuk memerintah.
Dari enam kota terbesar di negara itu, ANC hanya meraih suara mayoritas di Durban, yang dipandang sebagai kubu Presiden Afrika Selatan Jacob Zuma, kata BBC.
Ada drama pada pertemuan dewan Johannesburg hari Senin, yang berlangsung selama 11 jam.
Perselisihan pecah antara anggota partai oposisi dan pejabat Komisi Pemilihan dan seorang anggota dewan ANC yang telah dilantik pada hari sebelumnya pingsan dan meninggal tak lama setelah Mashaba terpilih.
ANC mendapat 44,5 persen suara, lebih banyak dari DA 38,4 persen. Tetapi Pejuang Kebebasan Ekonomi (EFF) sayap kiri dengan 11 persen menemukan diri mereka dalam posisi pembuat raja dan menolak untuk memberikan suara mereka kepada ANC.
Terpilihnya Herman Mashaba dari Aliansi Demokrat sebagai walikota Johannesburg merupakan pergeseran tektonik dalam politik Afrika Selatan.
Ini adalah pertama kalinya sejak berakhirnya apartheid ANC kehilangan kendali atas kota emas, sebutan Johannesburg secara lokal.
Sayap Johannesburg dari ANC dikenal di dalam partai sebagai profesional dan tidak korup.
Namun, pemilih tetap menghukumnya karena skandal korupsi yang melibatkan ANC di tingkat nasional.
Dan ada beberapa masalah lokal, termasuk jalan berlubang, sistem tagihan listrik yang amburadul, dan pemogokan sampah yang mengotori kota.
Apa yang terjadi di Johannesburg adalah mikrokosmos dari apa yang bisa terjadi secara nasional dengan pemilihan umum 2019.
Mr Mashaba, seorang pengusaha berusia 56 tahun, telah berjanji untuk mereformasi administrasi kota.
“Mulai malam ini, korupsi dinyatakan sebagai musuh publik nomor satu di kota ini,” katanya kepada para pendukung yang bersorak sorai.
“Uang publik yang telah disalahgunakan atau disalahgunakan selama lima, 10 tahun terakhir atau lebih…kami akan mengambil uang ini, kami akan melihatnya, sehingga kami dapat memberikan layanan dasar kepada rakyat kami.”
Mr Mashaba juga berjanji untuk mengatasi pengangguran.
‚ÄúLebih dari 800.000 penduduk kami, satu dari tiga, menganggur hari ini. Kita perlu mengatasinya dan kita perlu mengatasinya sebagai hal yang mendesak.”

judi bola