Penangkapan hakim: Panggil DSS untuk memesan, Fasehun mendesak Buhari

Penangkapan hakim: Panggil DSS untuk memesan, Fasehun mendesak Buhari


Penangkapan hakim: Panggil DSS untuk memesan, Fasehun mendesak Buhari

Ketua Umum Partai Persatuan Nigeria (UPN), Dr Fredrick Fasehun, Rabu mengutuk penangkapan sejumlah hakim oleh agen Departemen Layanan Negara (DSS) atas tuduhan korupsi.

Fasehun mengajukan tujuh poin tuntutan pada konferensi pers tentang masalah tersebut di Lagos dan mendesak Presiden Muhammadu Buihari untuk memanggil pimpinan organisasi untuk menertibkan demi kepentingan demokrasi dan supremasi hukum.

Bagian dari tuntutannya adalah agar DSS, Polisi, dan EFCC harus “mengambil kembali dan menjunjung tinggi tanggung jawab hukum mereka dalam pengumpulan intelijen dan pemeliharaan keamanan alih-alih berubah menjadi alat untuk membungkam oposisi.”

Menggambarkan tindakan DSS sebagai ilegal dan inkonstitusional, Fasehun mengatakan itu “tidak terpikirkan bahwa beberapa suara mendukung” tampilan impunitas yang keras “, sebuah tren, yang dia klaim” mari kita saksikan kematian Gani Fawehinimi, Alao-Aka Bashorun dan Penyesalan Tunji . Braithwaite.”

Dia menambahkan: “Ini adalah operasi yang direncanakan dan direncanakan secara khusus yang ditujukan untuk mengintimidasi peradilan dan memberikan nama buruk kepada petugas peradilan untuk merendahkan reputasi mereka.

“Selain itu, penggerebekan itu merupakan penindasan yang tidak adil terhadap peradilan, pelanggaran yang jelas terhadap aturan hukum, proses hukum dan akal sehat, dan itu tidak boleh terjadi lagi.”

Fasehun, yang mengklaim bahwa Nigeria dengan cepat menjadi republik pisang, menekankan: “Dalam demokrasi, Peradilan adalah tangan pemerintah yang paling stabil karena alasan yang jelas. Sementara dua badan pemerintahan lainnya, Legislatif dan Eksekutif, memiliki batas atas masa jabatan mereka, Kehakiman didorong oleh karier dan menikmati masa jabatan yang panjang.

“Mereka yang bertugas di Kehakiman adalah apolitis dan Kehakiman adalah harapan terakhir rakyat jelata. Itulah mengapa sungguh menyedihkan, memilukan, dan mengkhawatirkan bahwa Kehakiman telah menjadi sasaran serangan brutal ini dan itu menandakan bahaya bagi demokrasi bangsa.

Fasehun berpendapat bahwa tidak ada ambiguitas dalam Konstitusi Nigeria tentang prinsip pemisahan kekuasaan antara Eksekutif, Legislatif, dan Yudikatif.

“Dalam kebijaksanaan pembuat Konstitusi negara kita, Konstitusi tidak menjadikan Eksekutif sebagai pengawas Kehakiman. Tanggung jawab itu, dalam pasal 21, adalah milik Dewan Yudisial Nasional, dengan mandat untuk membuat rekomendasi kepada Presiden dan gubernur masing-masing untuk pengangkatan, disiplin, dan pemberhentian Hakim,” katanya.

Fasehun menuntut agar pemerintah mematuhi semua perintah pengadilan, termasuk Pengadilan Tinggi Federal dan keputusan pengadilan ECOWAS yang memerintahkannya untuk membebaskan mantan Penasihat Keamanan Nasional, Kolonel Sambo Dasuki (Purn). Mengenai perang melawan korupsi, dia mengatakan bahwa meskipun dia dan orang lain mengakui kerusakan yang telah dilakukan korupsi terhadap pembangunan negara, dia mengatakan lembaga dan lembaga terkait harus mengikuti proses hukum dan supremasi hukum.

“Invasi ke rumah para Hakim adalah pelanggaran berat dan terang-terangan terhadap Aturan Hukum, Konstitusi Nigeria, dan akal sehat. Ini adalah upaya swadaya yang diabaikan oleh semua masyarakat beradab.

“Serangan DSS terhadap para korban atas nama perang antikorupsi terlihat seperti strategi yang disengaja untuk membuat peradilan dan petugas peradilan lari di bawah tempat tidur mereka.”

Pengeluaran SGP hari Ini