Site icon Blog Scenashik

Pengacara wanita memberi tahu wanita untuk berhenti membuat tuntutan yang tidak realistis dari pria

Pengacara wanita memberi tahu wanita untuk berhenti membuat tuntutan yang tidak realistis dari pria

Pengacara wanita di Abuja telah meminta wanita untuk menahan godaan untuk membuat tuntutan yang tidak realistis yang memaksa suami mereka mengambil jalan pintas.

Mereka mengatakan kepada Kantor Berita Nigeria (NAN) pada hari Rabu bahwa cara beberapa wanita menggunakan suami mereka sebagian besar bertanggung jawab atas meluasnya korupsi.

Mereka berbicara pada Hari Perempuan Internasional dengan tema: “Be Bold for Change”.

Seorang responden, Ny. Mary Akpa, mengatakan kepada NAN bahwa perempuan adalah landasan masyarakat dan dapat melakukan segala daya mereka untuk memastikan bahwa suami mereka tetap berada di atas papan saat memegang jabatan publik.

“Pada dasarnya perempuan memiliki tugas untuk mendidik anak dengan baik agar menjadi jujur, pekerja keras dan rendah hati; mereka mempersiapkan anak-anak ini untuk menjadi teladan cemerlang di masyarakat sebagai pemimpin masa depan.

“Disepakati bahwa mereka membutuhkan keuangan untuk menangani tugas ini, tetapi beberapa wanita membuat tuntutan yang mendorong suaminya untuk melakukan segala macam hal hanya untuk memenuhi kebutuhan mereka.

“Hal ini harus dihindari karena perempuan dikenal sebagai manajer dan oleh karena itu mereka harus mampu mengelola sumber daya hukum apa pun yang dibawa pulang oleh suami mereka,” katanya.

Seorang pengacara, Ny. Alexis Enumah, menasihati para wanita untuk puas dengan apa pun yang ditawarkan suaminya untuk wawancara.

“Saya tidak mengatakan laki-laki korup karena perempuan, tetapi laki-laki kebanyakan terdorong untuk melakukan praktik korupsi untuk mengesankan istri mereka hanya untuk mendapatkan kedamaian di rumah.

“Oleh karena itu, wanita harus puas dengan apa yang dibawa pria ke rumah dan tidak memberikan tekanan yang tidak perlu padanya.

“Mereka juga tidak boleh membandingkan rumah mereka dengan rumah orang lain, sambil tetap mengingat pepatah populer ini: ‘tidak semua yang berkilau itu emas’ dan ‘ganggang laut selalu lebih hijau di danau orang lain,'” katanya.

Pengacara lain, Florence Nwachukwu, mengatakan kepada NAN bahwa perempuan harus cukup berani untuk melakukan hal yang benar ketika anak-anak mereka tidak berprestasi di sekolah daripada “membayar mahal”.

Ia mengungkapkan ketidaksenangannya atas sikap sebagian perempuan yang selalu bernafsu menyogok atau memaksa suaminya melakukan hal yang sama, alih-alih mengatasi penyebab buruknya prestasi akademik anak-anaknya.

Nwachukwu juga menekankan perlunya perempuan mempelajari keterampilan kewirausahaan untuk menjadi wiraswasta dan majikan tenaga kerja.

“Saya pikir salah satu cara besar yang dapat kita kontribusikan adalah dengan menghentikan prevalensi memilah-milah uang atau barang di setiap tingkatan.

“Berhenti menyortir kuliah untuk lulus ujian; berhenti menyortir manajer laki-laki untuk mendapatkan pekerjaan dan setelah kami mendapatkan pekerjaan itu, kami harus bekerja keras dan tidak siap untuk menjadi yang teratas,” kata Nwachukwu.

Dia mengatakan bahwa harga diri dan martabat wanita lebih berharga daripada perolehan materi, dan mengatakan bahwa tema tahun ini: “Be Bold for Change” adalah seruan bagi setiap wanita untuk mengambil langkah berani untuk menjadi bagian dari perubahan. untuk masyarakat yang lebih baik.

NAN melaporkan bahwa Hari Perempuan Internasional, yang awalnya bernama Hari Perempuan Buruh Internasional, diperingati setiap tahun pada tanggal 8 Maret.

Ini adalah hari global yang merayakan pencapaian sosial, ekonomi, budaya dan politik perempuan, serta seruan untuk kesetaraan gender.

Pengeluaran SGP

Exit mobile version