Site icon Blog Scenashik

Pengadilan memerintahkan petugas polisi untuk mengosongkan apartemen sewaan

Pengadilan memerintahkan petugas polisi untuk mengosongkan apartemen sewaan

Ketua Pengadilan Masaka di Negara Bagian Nasarawa telah memerintahkan seorang petugas polisi, Daniel Jacob, untuk mengosongkan apartemen sewaannya sebelum 2 Juni.

Penggugat, Lin Terngu, mendakwa terdakwa dan istrinya, yang juga seorang petugas polisi, tidak mematuhi perintah pengadilan sebelumnya untuk membayar tunggakan sewa.

Dia mengatakan kepada pengadilan bahwa Jacob telah menipu dia sejak dia dibawa ke pengadilan, menekankan bahwa dia sengaja menolak untuk membayarnya.

“Tuanku, terdakwa dan istrinya adalah pegawai negeri sipil, khususnya polisi; Saya tidak tahu mengapa mereka menolak membayar uang sewa kembali kepada saya.

“Saya hanya berpikir mereka jahat dan tidak jujur.

“Karena uang sewanya habis pada Oktober 2016, dia menolak memperbarui uang sewanya sebesar N65.000 karena tunggakan sewa,” katanya.

Penggugat mengatakan bahwa meskipun semua pemberitahuan telah disampaikan kepada tergugat, namun ia tidak mematuhinya.

Dia berdoa kepada pengadilan untuk mengusir terdakwa dari propertinya, bersikeras bahwa dia membutuhkan uangnya.

Menanggapi tuduhan tersebut, terdakwa mengatakan kepada pengadilan bahwa ia harus menghadapi tanggung jawab yang lebih besar karena beberapa penggembala telah menyerbu komunitasnya.

“Saya akan membayarnya ketika saya mempunyai uang, karena invasi telah membuat tanggung jawab saya menjadi sangat berat.

“Saya saat ini sedang mengurus orang-orang di rumah saya dan itu sangat mempengaruhi keuangan saya,” katanya.

Hakim persidangan, Bapak Victor Manga, memerintahkan terdakwa untuk mengosongkan flat dan mencari akomodasi alternatif sebelum tanggal 2 Juni.

Ia juga menasihati terdakwa untuk mencari uang dan membayar kepada pemiliknya.

Ketua Pengadilan Masaka di Negara Bagian Nasarawa telah memerintahkan seorang petugas polisi, Daniel Jacob, untuk mengosongkan apartemen sewaannya sebelum 2 Juni.

Penggugat, Lin Terngu, mendakwa terdakwa dan istrinya, yang juga seorang petugas polisi, tidak mematuhi perintah pengadilan sebelumnya untuk membayar tunggakan sewa.

Dia mengatakan kepada pengadilan bahwa Jacob telah menipu dia sejak dia dibawa ke pengadilan, menekankan bahwa dia sengaja menolak untuk membayarnya.

“Tuanku, terdakwa dan istrinya adalah pegawai negeri sipil, khususnya polisi; Saya tidak tahu mengapa mereka menolak membayar uang sewa kembali kepada saya.

“Saya hanya berpikir mereka jahat dan tidak jujur.

“Karena uang sewanya habis pada Oktober 2016, dia menolak memperbarui uang sewanya sebesar N65.000 karena tunggakan sewa,” katanya.

Penggugat mengatakan bahwa meskipun semua pemberitahuan telah disampaikan kepada tergugat, namun ia tidak mematuhinya.

Dia berdoa kepada pengadilan untuk merampas harta benda terdakwa, dan bersikeras bahwa dia membutuhkan uangnya.

Menanggapi tuduhan tersebut, terdakwa mengatakan kepada pengadilan bahwa ia harus menghadapi tanggung jawab yang lebih besar karena beberapa penggembala telah menyerbu komunitasnya.

“Saya akan membayarnya ketika saya mempunyai uang, karena invasi telah membuat tanggung jawab saya menjadi sangat berat.

“Saya saat ini sedang mengurus orang-orang di rumah saya dan itu sangat mempengaruhi keuangan saya,” katanya.

Hakim persidangan, Bapak Victor Manga, memerintahkan terdakwa untuk mengosongkan flat dan mencari akomodasi alternatif sebelum tanggal 2 Juni.

Ia juga menasihati terdakwa untuk mencari uang dan membayar kepada pemiliknya.

Ketua Pengadilan Masaka di Negara Bagian Nasarawa telah memerintahkan seorang petugas polisi, Daniel Jacob, untuk mengosongkan apartemen sewaannya sebelum 2 Juni.

Penggugat, Lin Terngu, mendakwa terdakwa dan istrinya, yang juga seorang petugas polisi, tidak mematuhi perintah pengadilan sebelumnya untuk membayar tunggakan sewa.

Dia mengatakan kepada pengadilan bahwa Jacob telah menipu dia sejak dia dibawa ke pengadilan, menekankan bahwa dia sengaja menolak untuk membayarnya.

“Tuanku, terdakwa dan istrinya adalah pegawai negeri sipil, khususnya polisi; Saya tidak tahu mengapa mereka menolak membayar uang sewa kembali kepada saya.

“Saya hanya berpikir mereka jahat dan tidak jujur.

“Karena uang sewanya habis pada Oktober 2016, dia menolak memperbarui uang sewanya sebesar N65.000 karena tunggakan sewa,” katanya.

Penggugat mengatakan bahwa meskipun semua pemberitahuan telah disampaikan kepada tergugat, namun ia tidak mematuhinya.

Dia berdoa kepada pengadilan untuk merampas harta benda terdakwa, dan bersikeras bahwa dia membutuhkan uangnya.

Menanggapi tuduhan tersebut, terdakwa mengatakan kepada pengadilan bahwa ia harus menghadapi tanggung jawab yang lebih besar karena beberapa penggembala telah menyerbu komunitasnya.

“Saya akan membayarnya ketika saya mempunyai uang, karena invasi telah membuat tanggung jawab saya menjadi sangat berat.

“Saya saat ini sedang mengurus orang-orang di rumah saya dan itu sangat mempengaruhi keuangan saya,” katanya.

Hakim persidangan, Bapak Victor Manga, memerintahkan terdakwa untuk mengosongkan flat dan mencari akomodasi alternatif sebelum tanggal 2 Juni.

Ia juga menasihati terdakwa untuk mencari uang dan membayar kepada pemiliknya.

lagu togel

Exit mobile version