Site icon Blog Scenashik

Penipuan senjata: Pengadilan memutuskan nasib mantan kepala angkatan udara pada 30 Mei

Penipuan senjata: Pengadilan memutuskan nasib mantan kepala angkatan udara pada 30 Mei

Pengadilan Tinggi Wilayah Ibu Kota Federal yang duduk di Apo, Abuja telah menetapkan 30 Mei 2017 untuk persidangan mantan Perwira Udara Penanggung Jawab Komando Udara Taktis, Makurdi, Wakil Marsekal Udara (AVM), Rufus Adeniyi Ojuawo diputuskan dalam persidangan yang dilakukan oleh pengadilan untuk menetapkan kesukarelaan pernyataan yang diperoleh dari kepala udara oleh Komisi Kejahatan Ekonomi dan Keuangan (EFCC).

Hakim pengadilan, Hakim Mahawai Baba Idris memerintahkan persidangan dalam persidangan menyusul tuduhan oleh Wakil Marsekal Udara bahwa beberapa bagian dari pernyataan yang diminta untuk ditandatangani oleh agen EFCC bukanlah miliknya seperti yang didiktekan kepadanya.

Ojuawo didakwa oleh lembaga antikorupsi pada Juni tahun lalu dengan dua tuduhan karena diduga menerima hadiah sebesar N40 juta dan sebuah mobil SUV Range Rover senilai N29,2 juta dari seorang kontraktor, dengan Angkatan Udara Nigeria (NAF). , Tuan Hima Aboubakar dari Societe D’ Equipments Internationaux Nig Ltd.

Ojuawo, yang membantah semua dakwaan, mengatakan uang tunai dan mobil itu adalah kesepakatan pembayaran yang dia miliki dengan kontraktor untuk penjualan rumahnya di NAF Valley Estate, Asokoro yang dia setujui untuk dijual kepada kontraktor dengan harga N50 juta dan bukan hadiah yang tidak diminta seperti yang diklaim oleh lembaga antikorupsi.

Dipimpin sebagai bukti, Ojuawo menceritakan cobaannya di tangan EFCC, yang menurutnya menangkapnya pada 7 Februari 2016 di Bandara Internasional Nnamdi Azikiwe, Abuja saat menjalankan tugasnya sebagai Perwira Udara yang Mengomando Komando Udara Taktis. , Angkatan Udara Nigeria, Makurdi.

Dia dipilih saat dalam perjalanan ke Stuttgart, Jerman, dalam tugas nasional sebagai anggota Delegasi Angkatan Bersenjata untuk Komando Afrika Amerika Serikat (USAFRICOM), di mana dia dijadwalkan untuk menyampaikan pidato utama tentang isu-isu yang berbatasan dengan kesimpulan cepat. untuk memerangi pemberontakan Boko Haram.

AVM Ojuawo mengatakan dia ditahan di House 27, Niger Barracks, Asokoro, Abuja di bawah komando EFCC selama lebih dari 100 hari sebelum hakim pengadilan, Hakim Idris memberinya jaminan.

Saat diinterogasi oleh EFCC, dia mengatakan disuruh mengembalikan N40 juta dan SUV Range Rover yang diberikan kepadanya oleh kontraktor dan dibebaskan, bahwa kontraktor tersebut sedang diselidiki atas penipuan kontrak.

“Pada tahap itu, saya menulis cek sebesar N40 juta dan memberikannya untuk dibiarkan saja. Ketika saya memeriksa laporan rekening saya, saya menemukan bahwa tidak ada uang yang disetorkan ke rekening saya oleh kontraktor seperti yang dituduhkan oleh EFCC.

“Saya konfrontasi dengan mereka dan Ketua Satgas II, Ibrahim Musa, mengatakan kepada saya untuk melupakan uang itu, yang menurutnya diterima secara salah dan tidak akan mengangkat masalah ini kepada ketua EFCC karena pekerjaan mereka akan sejalan.

“Dia meminta saya untuk melupakan uang itu atau mereka akan menulis laporan yang melibatkan saya dan merusak karir militer saya selama 34 tahun. Saya merasa terancam dan pada saat itu saya merasa bahwa jika saya tidak hati-hati, 34 tahun dinas militer saya akan sia-sia.

“Saya tidak menulis pernyataan yang ditawarkan EFCC atas keinginan saya sendiri karena situasinya saat itu adalah saya tidak memiliki kesempatan jika saya menolak untuk mendengarkan mereka,” katanya kepada pengadilan, menambahkan bahwa EFCC memaksa. untuk membayar N40 juta dan menyerahkan SUV Range Rovers miliknya sebagai syarat pembebasannya.

Dalam sambutannya di akhir persidangan dalam sidang tersebut, kuasa hukum terdakwa, Sdr. Robert Ojabo mengatakan kepada pengadilan bahwa beban untuk membuktikan kesukarelaan pernyataan terdakwa berada di tangan penuntut.

Dia mengatakan standar pembuktian yang diperlukan adalah melampaui keraguan yang masuk akal, yang mengharuskan penuntut untuk mengajukan bukti yang kredibel, yang menurutnya gagal dilakukan oleh penuntut dalam persidangan dalam persidangan.

Menurut Ojabo, pihak kejaksaan gagal mematuhi perlindungan undang-undang untuk memastikan bahwa pernyataan diberikan secara sukarela sebagaimana diatur dalam pasal 16 (2) dan (4) Administrasi Undang-Undang Peradilan Pidana (ACJA).

Dia meminta pengadilan untuk memutuskan bahwa pernyataan tersebut tidak dibuat secara sukarela oleh terdakwa dan tidak boleh diizinkan oleh pengadilan.

Jaksa Penuntut Umum, Bapak Francis Jirbo, dalam presentasinya meminta pengadilan untuk memutuskan bahwa pernyataan terdakwa bersifat sukarela karena semuanya ditandatangani olehnya dan ditulis dengan tangannya sendiri.

Dia berkata, “prinsip hukum mengatakan bahwa seorang terdakwa yang telah menandatangani pernyataan, seperti dalam kasus ini, tidak dapat berbalik dan memilih bagian dari pernyataan yang dia setujui.

“Pernyataan itu dibuat oleh terdakwa sehubungan dengan tuduhan terhadapnya. Dia diberi pengadilan yang adil. Pengadilanlah yang akan mempertimbangkan pernyataan sebagai pengakuan, kami hanya menyampaikan pernyataan sesuai dengan hukum, ”katanya kepada pengadilan.

Menurut dia, terdakwa tidak memberitahukan kepada pengadilan bahwa ada tekanan pada dirinya dalam membuat pernyataan dan menambahkan bahwa keberatan tersebut tidak benar, tidak berdasar, tidak layak dan tidak berdasar hukum dan meminta pengadilan untuk menolaknya.

Hakim persidangan kemudian menunda hingga 30 Mei untuk memutuskan persidangan dan untuk kelanjutan persidangan dalam persidangan.

HK Malam Ini

Exit mobile version