Penjual Suya tewas di Calabar

Penjual Suya tewas di Calabar

TRAGEDI melanda Calabar, ibu kota Negara Bagian Cross River pada akhir pekan, ketika pria bersenjata tak dikenal membunuh seorang penjual suya berusia 35 tahun, Habibu Maude.

The Late Maude, ayah empat anak ditembak mati di tempat suya miliknya di sepanjang Jalan Withuis di Calabar.

Almarhum dari wilayah pemerintah daerah Tangaza di negara bagian Sokoto dilaporkan ditembak mati oleh orang-orang bersenjata setelah dia dirampok.

Usai pembangunan, masyarakat Hausa di Calabar terlempar ke pagi hari. Toko-toko dan bisnis lainnya di Bogobiri (pemukiman Hausa di Calabar) dikunci dan dikunci selama akhir pekan sebagai akibat dari insiden tersebut.

Komunitas Hausa di Calabar kini dikabarkan hidup dalam ketakutan karena gencarnya penyerangan terhadap anggotanya, terutama pedagang ‘suya’ yang menurut mereka kini menjadi sasaran penjahat.

Sekretaris Penjual Daging (Suya) di Suya Arcade di Calabar, Malam Mustapha Yusuf, telah menyatakan keterkejutannya atas pembunuhan brutal Late Maude.

Dia mengatakan pembajak telah beberapa kali menyerang dan merampok penjual suya di kota metropolitan Calabar, menambahkan bahwa pembunuhan akhir pekan lalu terhadap Maude adalah klimaks dari serangan gencar terhadap anggota asosiasi.

Malam Yusuf, yang menjual suya di Persimpangan, mengatakan dia diserang dan dirampok dua kali oleh para pembajak dan mencela meningkatnya ketidakamanan di Calabar.

Karena perkembangan tersebut, ia berpesan agar warga berhati-hati dan selalu berusaha tutup tepat waktu.

Namun, Malam Yusuf menepis sindiran bahwa orang utara menjadi sasaran, mencatat “tantangan keamanan tidak dihadapi oleh orang utara saja, itu adalah fenomena umum.”

Kakak laki-laki almarhum, Malam Sanusi Mohammed, yang masih berlinang air mata saat dihubungi, mengungkapkan bahwa tukang cukur menembaki tubuh saudaranya setelah merampok hasil penjualannya malam itu dan membawa pergi daging yang dijualnya.

Dia berkata, ‚ÄúSaudaraku biasanya keluar setiap malam untuk menjual suya di 16, Jalan Gedung Putih di wilayah pemerintah daerah Calabar Selatan dan biasanya kembali antara 10-11 malam. Pada hari kejadian, dia tinggal lebih lama dari biasanya dan seorang tetangga harus menelepon ponselnya untuk mencari tahu apa masalahnya, tetapi tidak ada tanggapan. Tetangga pergi ke rumahnya dan istrinya memastikan dia tidak kembali.”

‚ÄúSementara kami memikirkan apa yang harus dilakukan selanjutnya, kami melihat beberapa tentara berpatroli dan melaporkan masalah tersebut kepada mereka. Malam itu mereka membawa kami dengan mobil patroli ke tempat dia menjual suya di sepanjang Withuisstraat dan kami terkejut melihatnya berlumuran darah.”

Malam Mohammed mengatakan mereka segera melaporkan masalah tersebut ke kantor polisi Mbukpa dan juga menelepon komisaris polisi negara malam itu untuk memberitahukan kejadian tersebut.

Keluaran SGP