Pertanian: PBB menyerukan penerapan praktik cerdas iklim untuk pengurangan kemiskinan

Pertanian: PBB menyerukan penerapan praktik cerdas iklim untuk pengurangan kemiskinan


Pertanian: PBB menyerukan penerapan praktik cerdas iklim untuk pengurangan kemiskinan

Transformasi cepat pertanian dan sistem pangan untuk mengatasi dunia yang lebih hangat, seperti penerapan praktik cerdas iklim, khususnya untuk membatasi emisi gas rumah kaca, sangat penting untuk mengurangi kelaparan dan kemiskinan, kata badan pertanian PBB. dalam laporan baru hari ini.

“Tidak ada keraguan bahwa perubahan iklim mempengaruhi ketahanan pangan,” kata Direktur Jenderal Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO), José Graziano da Silva, saat mempresentasikan laporan keadaan pangan dan pertanian 2016 di badan tersebut. mempresentasikan kantor pusatnya di Roma. “Apa yang dilakukan perubahan iklim adalah mengembalikan ketidakpastian sejak kita semua adalah pemburu-pengumpul. Kami tidak dapat lagi menjamin bahwa kami akan mendapatkan panen yang kami tanam,” tambahnya.

Ketidakpastian ini juga menyebabkan harga pangan bergejolak, katanya. “Semua orang membayarnya, bukan hanya mereka yang menderita kekeringan,” kata Raziano da Silva.

FAO memperingatkan bahwa pendekatan ‘bisnis seperti biasa’ dapat membuat jutaan orang lebih berisiko kelaparan daripada di masa depan tanpa perubahan iklim. Populasi di daerah miskin di Afrika sub-Sahara dan Asia Selatan dan Tenggara paling terpengaruh, terutama mereka yang mengandalkan pertanian untuk mata pencaharian mereka. Ketahanan pangan masa depan di banyak negara akan memburuk jika tindakan tidak diambil hari ini.

“Manfaat adaptasi lebih besar daripada biaya tidak bertindak dengan margin yang sangat lebar,” tegas Mr. Graziano da Silva.

Namun, pertanianlah, termasuk kehutanan, perikanan, dan produksi ternak, yang berkontribusi pada dunia yang lebih hangat dengan menghasilkan sekitar seperlima dari emisi gas rumah kaca dunia. Oleh karena itu, pertanian harus berkontribusi lebih banyak untuk melawan perubahan iklim, sambil berusaha untuk mengatasi dampaknya, kata laporan itu.

Waktunya beraksi

Tanpa tindakan, pertanian akan terus menjadi kontributor utama emisi gas rumah kaca global. Namun dengan menerapkan praktik cerdas iklim dan meningkatkan kapasitas tanah dan hutan untuk menyerap karbon, emisi dapat dikurangi sambil meningkatkan produksi pangan untuk memberi makan populasi dunia yang terus bertambah, kata laporan tersebut.

Laporan tersebut memberikan bukti bahwa penerapan praktik-praktik cerdas iklim, seperti penggunaan varietas tanaman yang hemat nitrogen dan tahan panas, tanpa olah tanah dan manajemen kesuburan tanah terpadu akan meningkatkan produktivitas dan pendapatan petani.

Adopsi yang luas dari praktik-praktik efisien nitrogen saja akan mengurangi jumlah orang yang berisiko kekurangan gizi hingga lebih dari 100 juta, menurut laporan tersebut.

Ini juga mengidentifikasi cara-cara untuk mengurangi intensitas emisi pertanian. Alternatif hemat air untuk membanjiri sawah dapat mengurangi emisi metana hingga 45 persen, sementara emisi dari sektor peternakan dapat dikurangi hingga 41 persen melalui penerapan praktik yang lebih efisien.

“Tahun 2016 seharusnya tentang memenuhi komitmen,” kata Mr. Graziano da Silva mendorong, mencatat komunitas internasional tahun lalu menyetujui Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) dan Perjanjian Paris tentang perubahan iklim, yang diharapkan mulai berlaku awal tahun depan. bulan. Pertanian akan menjadi agenda utama pada Konferensi Para Pihak ke-22 Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC), yang dikenal dengan akronim COP 22, di Maroko mulai 7 November.

Membantu petani kecil beradaptasi dengan risiko perubahan iklim sangatlah penting

Negara-negara berkembang adalah rumah bagi sekitar setengah miliar keluarga petani kecil yang menghasilkan makanan dan produk pertanian lainnya dalam kondisi agro-ekologi dan sosial ekonomi yang sangat bervariasi. Solusi harus disesuaikan dengan kondisi tersebut; tidak ada solusi satu ukuran untuk semua.

Membantu petani kecil beradaptasi dengan risiko perubahan iklim sangat penting untuk pengentasan kemiskinan global dan ketahanan pangan.

Perhatian yang cermat harus diberikan untuk menghilangkan hambatan yang mereka hadapi dan mendorong lingkungan yang memungkinkan untuk tindakan individu, bersama dan kolektif, menurut laporan tersebut.

FAO mendesak pembuat kebijakan untuk mengidentifikasi dan menghilangkan hambatan tersebut. Hambatan ini dapat mencakup subsidi input yang mempromosikan praktik pertanian yang tidak berkelanjutan, insentif yang tidak selaras dan akses yang tidak memadai ke pasar, kredit, layanan penyuluhan dan program perlindungan sosial, dan seringkali merugikan perempuan, yang mencapai 43 persen tenaga kerja pertanian.

Laporan tersebut menekankan bahwa diperlukan lebih banyak pembiayaan iklim untuk membiayai tindakan negara-negara berkembang terhadap perubahan iklim. Pembiayaan publik internasional untuk adaptasi dan mitigasi perubahan iklim sedang tumbuh dan, meskipun masih relatif kecil, dapat bertindak sebagai katalisator untuk memanfaatkan aliran investasi publik dan swasta yang lebih besar. Lebih banyak pembiayaan iklim harus mengalir ke pertanian, perikanan, dan kehutanan berkelanjutan untuk membiayai transformasi skala besar dan pengembangan sistem produksi pangan cerdas iklim.

Pengeluaran SGP hari Ini