Pusat kekuatan Yorubaland

Pusat kekuatan Yorubaland

PERISTIWA akhir-akhir ini menunjukkan pasang naik untuk kebangkitan dalam lingkaran politik di Yorubaland. KUNLE ODEREMI menggali kamp-kamp yang lengkap dari beberapa blok kekuatan di Barat Daya, permutasi dan dampaknya.

Dari Lagos ke Ibadan melalui Abeokuta, ke Ado-Ekiti, Akure dan Osogbo, laju perdagangan kuda politik meningkat. Para pemimpin politik melintasi lanskap Southwest mencoba menjalin aliansi baru dan mengembangkan apa yang mereka sebut agenda Yoruba yang bersatu. Tokoh terkemuka memimpin langkah hingar bingar untuk membangun konsensus baru tentang isu-isu nasional yang membara. Krisis di partai-partai politik besar menjadi katalisator utama gerakan massa, bersamaan dengan apresiasi yang dirasakan tidak cukup terhadap peran dan kontribusi zona terhadap kemenangan elektoral pemerintah hari ini di tahun 2015. Lawan politik yang selama ini tutup peringkat karena pentingnya keseluruhan Southwest, meskipun beberapa melihat keberpihakan sebagai persekutuan yang tidak suci. oleh karena itu, terlepas dari pertukaran kunjungan oleh Gubernur Ayo Fayose dan Rauf Aregbesola dari negara bagian Ekiti dan Osun adalah arus bawah politik karena mereka mewakili kecenderungan dan perbedaan politik yang berbeda.

Ada pembangkit tenaga listrik mapan yang masih bertahan dalam ujian waktu di tanah Yoruba. Tetapi kebanyakan dari mereka berasal dari satu sumber utama. Dinasti politik Awolowo-lah yang berhasil menyatukan elit politik dan bangsa Yoruba. Hampir semua pusat kekuasaan lainnya menelusuri akar mereka ke dinasti politik dan mengakui etosnya. Selain lembaga tradisional, yang juga merupakan pusat kekuasaan sejati, muncul blok-blok kekuasaan lain yang dibangun di sekitar tokoh-tokoh terkemuka seperti mantan Presiden Olusegun Obasanjo, Kepala Bola Tinubu, gubernur dan mantan gubernur yang menjabat, serta para rasul perjuangan 12 Juni. dengan bisnis yang terlambat. kepala mogul MKO Abiola, sebagai simbol yang tak terbantahkan. Selama bertahun-tahun, beberapa pusat kekuatan ini tidak banyak berinteraksi satu sama lain, tetapi situasinya terlihat berbeda hari ini, karena pendukung dan promotor mereka serta perantara kekuasaan dengan pembuat raja terlibat dalam diskusi intensif untuk kemungkinan kerja sama, kolaborasi, dan aliansi.

Perlu diingat bahwa skenario serupa terjadi belum lama ini dalam sejarah pengelompokan dan aliansi politik. Ada Dimensi Keempat, dipimpin oleh mendiang Chief Sunday Afolabi di Negara Bagian Oyo; kelompok Primrose, yang didirikan oleh Ketua Dapo Sarumi, dan kelompok Imeri, yang merupakan prakarsa Dr. Bode Olajumoke, yang berupaya mengembangkan agenda bersama dan bertindak sebagai pusat kekuatan antara Barat Daya dan Utara dan Timur melayani. Dalam terang inilah beberapa pengamat telah menempatkan proses yang sedang berlangsung untuk menempa suara yang bersatu di tanah Yoruba.

Namun, penyelidikan menunjukkan bahwa berbagai pusat kekuatan berhati-hati dalam gerakan aliansi baru yang sedang berlangsung, seolah-olah untuk menghindari perubahan pendek selama negosiasi atau terpinggirkan pada akhir hari. Saling curiga dan intrik mengkristal menjadi sejumlah permutasi dan asumsi berdasarkan pengalaman masa lalu sebagian besar gladiator politik utama tentang politik tanah Yoruba, tetapi tanahnya. Meskipun para pembuat raja/perantara kekuasaan masih percaya bahwa mereka memegang kapak, elemen-elemen baru ingin ikut bermain dengan harapan mereka dapat mengecoh para elang. Seperti burung phoenix, bagian dari permutasi mereka adalah memamerkan kredensial ‘bersih’ mereka untuk memposisikan diri kembali sebagai kekuatan dominan baru.

Tapi ada tantangan serius dalam gerakan berkelanjutan oleh kelompok untuk bersatu dan membentuk agenda bersama. Sementara beberapa kelompok di blok kekuasaan lebih memilih upaya untuk mendirikan partai baru dalam aliansi yang sederajat dari zona geopolitik lain di negara itu, blok lain lebih memilih penerimaan salah satu partai politik yang ada sebagai platform percontohan dalam mempersiapkan yang berikutnya. dispensasi politik. Kelompok yang disebut terakhir lebih menyukai pengadopsian Aliansi untuk Demokrasi (AD) sebagai pilihan platform yang tepat untuk mengartikulasikan dan mempromosikan agenda. Kelompok lain, yang condong ke arah pembentukan partai baru, menyerukan kubu oval untuk bergabung dengan proyek tersebut dengan dua alasan kritis. Salah satunya adalah anggapan bahwa lembaga di pusat dapat mengikuti apa yang dianggap sebagai isu-isu luar biasa”, yang berasal dari masa ketika beberapa pemimpin mereka berkuasa. Landasan lainnya adalah teori bahwa masa lalu individu semacam itu mungkin memiliki efek domino pada partai politik yang lebih tua, jika diterima karena beberapa pemimpin mereka diyakini memiliki beberapa barang bawaan. Namun, kelompok yang mendorong partai baru mengandalkan niat baik Obasanjo dan loyalisnya jika dia menyerah pada proyek baru tersebut.

Pusat kekuatan YorubalandPentingnya semangat persatuan dan kesepakatan baru di Yorubaland ditegaskan oleh keramahan yang dihasilkan dalam pertemuan baru-baru ini antara Tinubu dan beberapa pemimpin Yoruba di kediamannya di Bourdillon Ikoyi di Lagos. Sebagian besar pemimpin menggembar-gemborkan perlunya persatuan dan agenda bersama yang dimaksudkan untuk meningkatkan status, kapasitas, dan keuntungan Yoruba dalam politik kontemporer di negara tersebut. Beberapa tokoh yang hadir dalam pertemuan itu mengenang sumbangsih Sir Olaniwun Ajayi dalam pertemuan tersebut. Dia dipandang sebagai titik temu kritis dalam masalah persatuan Yoruba. Beginilah cara Gubernur Akinwunmi Ambode dari Negara Bagian Lagos secara grafis menangkap skenario ketika berita kematian mendiang nasionalis dan pengacara tersiar: “Saya ingat pertemuan terakhir saya dengannya sekitar tiga bulan yang lalu di kediaman Asiwaju Bola Ahmed Tinubu, itu adalah seperti firasat. Dia menegur kita semua untuk memberinya warisan panjang dan memastikan bahwa hegemoni Yoruba tidak diinjak-injak dan dinodai.” Penghormatan mendiang titan politik juga digaungkan oleh Afenifere dalam pesan belasungkawanya seperti yang dikatakan: “Hari-hari terakhir hidupnya dihabiskan untuk mengkhawatirkan keadaan di tanah Yoruba pada khususnya dan di Nigeria pada umumnya. Dia tidak hanya mengeluh, tetapi dia mengambil langkah-langkah praktis untuk menemukan kata kerja untuk kata benda kita dalam sintaksis pengalaman manusia. Diharapkan semua yang terlibat dalam intervensi tersebut akan melanjutkan upaya tersebut sebagai peringatan untuk putra Oduduwa yang layak ini.”

Dorongan agresif untuk membangun konsensus merupakan tanggapan langsung dari kelas politik di Barat Daya terhadap pemilihan gubernur yang akan datang pada 26 November 2016. Ini adalah kontes lain untuk supremasi di antara kekuatan dan pusat yang kuat di Barat Daya, serta di tingkat nasional, terutama lembaga politik. Berbagai kelompok mencoba untuk mengisi kekosongan yang jelas diciptakan oleh intrik dan krisis yang tampaknya telah melemahkan atau mensterilkan partai-partai terkemuka. Semacam hubungan simbiosis sekarang ada antara tokoh politik yang kuat dan berpengaruh milik divisi politik yang terpisah. Beberapa dari kekuatan ini ditemukan berhubungan baik dengan PDP atau APC sebagai penyangga nyata dalam pertarungan memperebutkan jiwa Negara Bagian Ondo di hari pemilihan. Mereka sedang mengerjakan strategi yang dapat mempengaruhi pemilih dan mengayunkan suara ke kandidat tertentu dengan kemungkinan implikasi luas untuk kepentingan keseluruhan pendirian politik di negara Yoruba. Misalnya, pemikirannya adalah bahwa hasil pemilihan Ondo dapat menentukan arah pemilihan gubernur berikutnya di negara bagian Ekiti dan Osun pada tahun 2018, serta pemilihan umum di negara tersebut setahun setelahnya. Perebutan kekuasaan di tanah Yoruba selanjutnya dapat disaksikan dari cara kampanye menjelang pemilihan Ondo. Sebagian besar kandidat mengerahkan semua persenjataan dalam upaya untuk menekan lawan yang dianggap lebih kuat melalui propaganda belaka. Tembakan artileri dilengkapi dengan banyaknya kelompok dan badan pseudo-non-politik yang, bagaimanapun, telah membenamkan diri dalam perairan politik yang keruh. Mereka terlibat dalam persekongkolan untuk mengatur penyebab promotor dan prinsipal mereka dan pemangku kepentingan utama mereka dalam pemilu.

Sendiri, asosiasi politik baru, Gerakan Patriotik (TPM), mengambil inisiatif untuk menyatukan Yoruba karena apa yang digambarkan sebagai kebutuhan untuk mendapatkan bagian turunannya di negara tersebut. Kelompok tersebut memotong anggota partai yang ada dan membanggakan warga senior, politisi terkemuka, negarawan senior, dan profesional, termasuk akademisi. Beberapa pemimpin termasuk Ketua Oladosu Oladipo, yang merupakan koordinator nasional; Profesor Soji Adejumo, Profesor Taoreed Adedoja, antara lain. Itu mengadakan konsultasi dengan mantan Presiden Obasanjo, mengusulkan pertemuan dengan raja kelas satu, politisi terkemuka lainnya di PDP, APC, dan lainnya. Itu menyatakan keberatan yang mendalam atas dugaan perlakuan buruk, marginalisasi Tinubu oleh beberapa kekuatan di APC setelah dia membantu partai untuk berkuasa pada tahun 2015, sebuah kesulitan yang menginformasikan unjuk rasa di Lagos oleh loyalis dan simpatisannya Sabtu lalu. TPM, menurut Ladipo, berhasil mendaratkan taipan bisnis di Yoruba untuk melihat alasan mereka perlu mengantarkan kebangkitan saat ini di Suth barat di antara putra dan putri Oduduwa.

Beberapa mantan gubernur dan menteri, serta kepala suku APC dari South West yang saat ini melayani pembentukan telah muncul sebagai pusat kekuatan lain. Pengaruh mereka semakin terlihat dalam persamaan kekuatan baru di tanah Yoruba. Mereka telah memulai proses bertahap untuk membangun struktur mereka, berharap bahwa mereka akan memiliki kemampuan untuk berbaris melewati setiap oposisi dan berada di tempat yang baik untuk bertindak sebagai penyangga tingkat atas sekarang dan dalam waktu dekat. beberapa loyalis dari para dermawan pro-kemapanan itu dituduh melakukan pengkhianatan dan konspirasi setelah naik ke pusat perhatian politik melalui pusat kekuasaan tertentu.

Juga ditemukan bahwa beberapa elemen Yoruba terlibat dalam gerakan politik lain yang terdiri dari lebih dari 250 kelompok dan individu. Kelompok itu belum memiliki nama, tetapi hampir menyelesaikan pengaturan untuk mengadakan retret demokrasi di Abuja pada awal Desember sebagai bagian dari acaranya untuk meluncurkan politik yang serius. Kelompok ini terdiri dari cendekiawan terkemuka, aktivis pro-demokrasi dan hak asasi, politisi, pengacara, dan ekonom yang diambil dari hampir semua wilayah negara.

Karena kekuatan lama online tampaknya saling menjangkau dalam upaya membangun konsensus tentang agenda politik Yoruba, konfigurasi kekuatan baru mungkin akan segera tiba. Tapi akan seperti apa bentuk dan wujudnya? Seberapa tahan lama pusat listrik? Akankah mereka didasarkan pada prinsip atau dibangun di sekitar individu, yang tidak hanya akan memperoleh lebih banyak kekuatan tetapi juga terus mendikte laju peristiwa dalam politik tanah Yoruba?

judi bola