Site icon Blog Scenashik

Realitas Isu Rakhine di Myanmar

Realitas Isu Rakhine di Myanmar

Proposal Perdana Menteri Malaysia Najib untuk mengadopsi bahasa Melayu sebagai “bahasa utama dan resmi” ASEAN tidak realistis dan memecah belah. Itu juga bisa memutar kembali keuntungan ASEAN dalam memposisikan organisasi regional sebagai entitas global.

Pada 23 Agustus 2016, pemimpin de facto Myanmar Daw Aung San Suu Kyi mengumumkan pembentukan Komisi Penasihat untuk Negara Bagian Rakhine. Komisi ini, yang dibentuk pada 5 September 2016, diketuai oleh mantan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Kofi Annan, dan beranggotakan tiga pakar internasional dan enam pakar Myanmar. Tujuan dari “Komisi Annan” seperti yang biasa disebut, adalah untuk menemukan solusi terbaik untuk masalah yang ada di Rakhine. Komisi akan menyampaikan temuan dan rekomendasinya kepada Pemerintah Myanmar dalam waktu dua belas bulan sejak pendiriannya.

Satu tahun kemudian, Komisi Annan menyampaikan laporan lengkap dan daftar rinci dari 88 rekomendasi. Komisi mengeluarkan laporan pendahuluan pada awal Maret 2017.

Partai dan komunitas etnis Rakhine menolak bekerja sama dengan Komisi Annan. Ekstremis Bengali/Rohingya menanggapi pada 9 Oktober 2016 dengan serangan serentak di markas Penjaga Perbatasan dan pos-pos polisi. Sejak itu, situasi keamanan di Rakhine Utara menurun. Dalam enam bulan terakhir, para teroris telah membunuh puluhan Muslim moderat serta penduduk desa etnis Rakhine. Pasukan keamanan internal (polisi) dan administrator sipil tidak dapat memasuki desa-desa Muslim tanpa keamanan yang diberikan oleh militer. Pasukan keamanan tentara juga menemukan banyak kamp pelatihan teroris. Di bidang politik, isu Rakhine telah menyebabkan perpecahan antara Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) yang berkuasa dan partai lain.

Dalam enam bulan terakhir, para teroris telah membunuh puluhan Muslim moderat serta penduduk desa etnis Rakhine.

Niat Daw Suu dengan pembentukan komisi penasehat internasional adalah untuk mengurangi tekanan internasional atas masalah tersebut, serta untuk meredakan ketegangan antara kedua komunitas di Rakhine. Tapi dia salah menilai kedalaman dan kompleksitas masalah Rakhine. Etnis Rakhine, yang sudah mencurigai ketidakberpihakan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan organisasi internasional dalam masalah ini, sangat terganggu oleh apa yang mereka rasakan sebagai kegagalan Daw Suu untuk berkonsultasi dengan mereka sebelum membentuk komisi penasehat. Adapun ekstremis Bengali, perhatian utama mereka adalah dengan Daw Suu berkuasa dan dengan komite internasional di Rakhine, komunitas internasional akan mulai kehilangan minat pada masalah Rohingya.
Seruan oleh Partai Nasional Arakan (ANP) dan partai politik lainnya untuk penguatan keamanan dan pemulihan hukum dan ketertiban di Rakhine Utara, serta untuk penerapan darurat militer di Rakhine Utara, sebelumnya ditolak. Hingga saat ini, pemerintah enggan menyatakan Arakan Rohingya Salvation Army (ARSA) sebagai kelompok teroris berdasarkan Undang-Undang Anti Teroris 2014. Pada Agustus 2017, para pemimpin ANP bertemu langsung dengan panglima tertinggi tentara Myanmar dan meminta bala bantuan militer, dan tentara menerbangkan pasukan keesokan harinya, sementara etnis Rakhine mengadakan protes besar di 15 kota besar meminta agar LSM didirikan. diusir dari negara bagian Rakhine, dan keamanan bagi etnis Rakhine.

Niat Daw Suu adalah untuk mendapatkan lebih banyak waktu dan ruang untuk memperkenalkan inisiatif baru tentang masalah Rakhine melalui rekomendasi Komisi Annan. Ketika Komisi menyampaikan laporan akhirnya pada 24 Agustus, Daw Suu mengeluarkan pernyataan pada hari yang sama yang berjanji akan menerapkan rekomendasi sepenuhnya dan mendesak semua pihak untuk fokus menyelesaikan masalah di Rakhine dan tidak menghasut.

Namun sementara kelompok etnis Rakhine mempelajari rekomendasi Komisi, ARSA menanggapi dengan menyerang 19 kantor polisi dan markas besar satu resimen tentara pada pagi hari tanggal 25 Agustus, menewaskan 11 anggota pasukan keamanan dan 77 teroris. Pertempuran berlanjut pada tanggal 26 Agustus, dan banyak penduduk desa Buddha dan Hindu melarikan diri dari daerah tersebut (Muslim merupakan 98% dari populasi di Rakhine utara). Daw Suu kini berusaha menyelamatkan situasi dengan mengecam serangan tersebut dan menyatakan ARSA sebagai organisasi teroris.

game slot online

Exit mobile version