Renungan Kesepian – Tribun Online

Renungan Kesepian – Tribun Online

Renungan Kesepian – Tribun OnlineHARI INI saya berada di Kerajaan Kesunyian di mana Raja Kesunyian telah menampung saya. Saya berada di Kerajaan Kesunyian di mana saya meminum anggur kesunyian dan dogma esoteris. Aku sendirian, sendirian, di duniaku yang musykil. Pikiran saya yang terjaga dan waspada menyisir kemana-mana ia dapat mencari kunci yang tepat untuk membuka persepsi dan hati bangsa kita yang mengatur hidup kita sebagai pemimpin politik dengan cara dan metode yang seharusnya tidak mereka kuasai. Bagaimana saya bisa mengarahkan mereka ke karya klasik yang telah digambarkan dengan tepat sebagai berisi “pemikiran manusia yang tercatat paling mulia”? Apakah mereka tidak akan menjadi pemimpin yang baik seperti yang kita inginkan jika mereka dapat dipulihkan oleh buku-buku yang tepat dari pikiran yang benar yang akan mengilhami mereka untuk melihat hati rakyat kita yang tersiksa yang mereka salah kendalikan?

Ah! Saya ingat Alexander Agung selalu memiliki Iliad “dalam ekspedisinya di peti yang berharga”. Bukankah monumen pemikiran yang berharga ini peninggalannya yang paling berharga sampai kematiannya? Apa peninggalan terbaik Presiden Buhari? Apakah itu Panah atau Dewa atau Kematian dan Penunggang Kuda Raja? Buku apa yang dibaca Pak Presiden? Buku apa yang dibaca oleh rekan dan letnannya? Dan gubernur kita dan kaki tangannya? Buku apa yang mereka baca? Apakah mereka benar-benar membaca? Apakah mereka pernah membaca? Apakah mereka pernah menyediakan waktu untuk membaca? Jika mereka melakukannya, apakah negara kita akan menjadi seperti sekarang ini?

Oh! Oh! Oh! Bagaimana kita mengubahnya untuk melakukan upaya terburuk untuk bersandar ke rak buku di perpustakaan mana pun yang mereka pilih untuk memilih satu atau dua buku seminggu atau sebulan untuk dibaca demi kepentingan, setidaknya dari massa orang yang lelah dengan manajemen mereka modus operandi primitif dan primitif? Rekan-rekan kolumnis saya, dan pena-pen dan semua warga negara dan pecinta negara kita tercinta harus dengan baik hati bergabung dengan saya dalam menarik orang-orang kita yang penuh warna dan termasyhur yang berkuasa untuk memiliki perhatian dan kecintaan yang sempurna pada buku untuk pengetahuan mereka tentang jantung pemerintahan untuk demi kemanusiaan di mana massa Nigeria merupakan bagian yang giat. Para pemimpin kita dengan cara ini harus bermetamorfosis menjadi spesies dan patriot dari “kebaruan” Nigeria. Mereka seharusnya mengejutkan kita dengan mengubah warna kolektif mereka hari ini. Mereka harus membiakkan citra mereka lagi.

Mengapa kita harus berdebat yang tidak perlu? Mengapa kita harus memperebutkan jilbab Muslim dan pakaian Kristen serta pakaian yang harus dipakai dan tidak dikenakan ke sekolah dan perguruan tinggi kita? Seberapa rendah kita tenggelam? Dan seberapa rendah penilaian kita terhadap hakim yang dengan penasaran memberikan keputusan yang dia berikan tentang jilbab gadis Muslim kita ke sekolah? Dan atas dasar apa dia memberikan keputusannya yang dapat menyebabkan kekacauan di tanah Osun? Apakah hakim kita yang berwawasan hukum tajam kehilangan akal sehat dan humor yang akan dia gunakan pada waktu yang tepat untuk memberikan putusan yang akan menenangkan dan mempermanis saraf yang tegang? Bagaimanapun, pada saat Anda telah melihat kata-kata saya saat ini, Gubernur Aregbesola akan membunyikan bel gubernurnya untuk menghentikan dan menekan apa yang seharusnya dia hentikan dan untuk kegembiraan kita bersama. Semoga loncengnya yang berbunyi tidak menggerakkan mereka yang dirugikan untuk membakar seluruh tanah kedamaian damai Osun.

Kita semua kesal di negara ini hari ini. Kita semua kesal di negara kita hari ini. Inilah mengapa kita semua membangun tembok satu sama lain alih-alih membangun jembatan persatuan. Kita harus menumbuhkan hati, kita harus membangkitkan hati yang dapat diakses oleh semua hati. Kita harus ingat:

“Meskipun bahasa(-bahasa) dan suku(-suku) berbeda,

Dalam persaudaraan kita berdiri.”

Tentu saja kami juga berdiri dalam persaudaraan meskipun bahasa dan suku kami berbeda. Kami para feminis senang dengan kalimat ini, oh sayang! Aduh Buyung!

Sekarang beri tahu saya, beri tahu mata saya yang tersiksa, beri tahu hati saya yang membara dan mendidih, mengapa kita tidak berbicara dengan Ijaw Avengers dari Delta Niger tentang perang balas dendam mereka yang tidak suci dan tidak bermanfaat terhadap Nigeria? Ya, fondasi Nigeria cacat, fondasi yang menjadi sumber keterikatan nasional kita tidak aman, tetapi apakah tidak ada cara lain untuk memperbaiki secara adil apa yang perlu diperbaiki secara adil untuk kepuasan berbagai bangsa kita? Apakah kita harus membakar di mana-mana dari Delta Niger ke mana-mana untuk membuat dampak kita terasa? Haruskah kita selalu ingin menyelesaikan masalah dengan masalah? Dengan kebijaksanaan kooperatif kita akan melihat lahirnya pembebasan, yaitu pembebasan. Dalam jangka panjang, penduduk dan warga Delta Nigerlah yang akan menanggung beban perang yang diatur dengan cepat. Kita dapat berbangga diri mendapatkan ini dan itu melalui langkah cepat perang (yang selalu menguntungkan segelintir orang yang tamak dan pemangsa), tetapi langkah cepat ini pada akhirnya tidak akan memajukan Delta Niger. Tandai kata-kata saya, tandai bibir saya tentang ramalan mistis dan puitis – seperti yang saya ingat sekarang tentang ramalan soliter yang sempurna Primata Theophilus Olabayo, Nabi Agung, memberi saya waktu di masa lalu yang ungu. Saya tidak akan mengungkapkannya sekarang.

Sekarang saya harus meninggalkan subjek publik, dan memasuki dunia kesendirian saya yang pribadi, pribadi, dan menyendiri. Saya merasakan minuman kesedihan yang akrab: kehilangan ibu saya – yang lebih suka hidup sederhana dan keras adalah legenda. Mataku yang tertekan mendidih dan terbakar karena kehilangan ibuku yang, pada usia delapan puluh sembilan tahun, sekarang menari mengikuti irama penabuh drum di surga – jauh dari musik tercela di tanah air kami yang gila. Semoga desakannya yang berprinsip pada kehidupan sederhana yang berprinsip mengistirahatkannya dengan baik di Tangan Tuhan yang baik. Saya mengucapkan doa ini dalam nama Yesus Kristus yang dia percayai – dalam perjalanannya yang panjang dan keras di sini. Saya mendengar paduan suara keras “AMIN!!!”

Saya harus bergegas pulang untuk memenuhi kewajiban berbakti terakhir saya kepadanya – Bunda Rebecca!

slot online gratis