Saat Lagos menjadi negara penghasil minyak

Saat Lagos menjadi negara penghasil minyak


Saat Lagos menjadi negara penghasil minyak

Ada banyak hal yang patut dirayakan terkait pengumuman pekan lalu oleh Gubernur Negara Bagian Lagos, Akinwunmi Ambode, bahwa negara bagian tersebut kini resmi menjadi penghasil minyak. Pengumuman tersebut menjadikan Lagos entitas penghasil minyak pertama di luar negara bagian Delta Niger, dan itu berarti Lagos dapat mulai menantikan peningkatan signifikan dalam pendapatan yang dihasilkan secara internal. Yang juga patut dirayakan adalah ketahanan kewirausahaan yang membuat ini menjadi kenyataan. Butuh 25 tahun pencarian yang mantap (dan diperkirakan $400 juta) bagi Perusahaan Perminyakan Yinka Folawiyo untuk sampai ke titik ini, dan Gubernur Ambode benar untuk memberi hormat pada keuletan dan ketabahan perusahaan. Dan bagi mereka yang mengutamakan hal-hal seperti itu, perlu juga dicatat bahwa Perusahaan Minyak Yinka Folawiyo adalah perusahaan pribumi 100 persen.

Ada beberapa ironi dalam kenyataan bahwa Negara Bagian Lagos dan bukan negara bagian lain yang relatif miskin di negara itu yang sekarang siap untuk meraup rejeki nomplok dari pendapatan minyak. Ini karena jika ada satu negara bagian yang menunjukkan dapat melakukannya tanpa pendapatan minyak, itu adalah Lagos. Ekonomi terbesar ketujuh di Afrika menurut berbagai perkiraan ahli. Di bawah kepemimpinan suksesi gubernur progresif sejak kembali ke pemerintahan sipil pada Mei 1999, Lagos telah meningkatkan permainannya dan memantapkan dirinya sebagai model untuk pengumpulan dan pengelolaan pendapatan internal yang cerdas. Ini memiliki populasi yang besar dan dinamis (antara 18 dan 25 juta, tergantung pada sumber Anda), dan terus memanfaatkan status pesisirnya. Lagos adalah negara bagian Uber Nigeria, tanah peluang yang diperjuangkan oleh setiap orang Nigeria untuk menelepon ke rumah.

Tidak boleh dilupakan bahwa Negara Bagian Lagos mencapai keunggulan ekonominya yang tak terbantahkan tanpa pabulum pendapatan minyak. Kami mengatakan ini karena pelajaran sejarah bahwa keberkahan rejeki minyak seringkali diragukan. Nigeria adalah contoh jitu. Sebagaimana dicatat secara luas, negara sedang dalam perjalanan untuk menempatkan struktur ekonomi modern yang terdiversifikasi ketika kenaikan pendapatan minyak mengalihkan perhatian dan akhirnya menggagalkannya. Saat ini, Nigeria terus berjuang untuk melepaskan diri dari ketergantungan pada uang minyak, bahkan ketika ekonomi politik minyak menempatkan federalismenya di bawah tekanan yang berat.

Ini adalah latar belakang keprihatinan kami tentang status model baru Lagos sebagai negara penghasil minyak. Meskipun menggelontorkan ratusan miliar Naira, negara-negara penghasil minyak Nigeria tetap terbelakang secara ekonomi, tertahan oleh kombinasi pencurian elit, infrastruktur fisik primitif, dan demografi pemuda yang mendidih. Sebagai kelompok, negara-negara ini mengilustrasikan aspek terburuk dari ‘kutukan minyak’ di mana ekonomi yang bergantung pada minyak secara progresif terkuras dari inisiatif individu atau institusional. Meskipun Lagos berhati-hati untuk tidak terseret ke dalam jenis kekacauan sosial yang telah dijerumuskan oleh negara-negara Delta Niger, Lagos dapat meminjam daun pepatah dari masyarakat lain (Norwegia dan Botswana langsung muncul di benak) di mana sumber daya alam, minyak dan berlian masing-masing. , telah digunakan untuk merangsang pembangunan sosial-ekonomi yang nyata.

Singkatnya, Negara Bagian Lagos dapat mengajari Nigeria dan negara penghasil minyak lainnya bahwa minyak tidak perlu menjadi kutukan; bahwa sebaliknya itu bisa menjadi berkah yang luar biasa, digunakan untuk menciptakan peluang baru bagi partisipasi demokratis dan kemakmuran ekonomi bagi semua orang.

sbobet wap