Satu tewas saat 2 faksi serikat transportasi jalan bentrok di Minna

Satu tewas saat 2 faksi serikat transportasi jalan bentrok di Minna


Satu tewas saat 2 faksi serikat transportasi jalan bentrok di Minna

Pemerintah Negara Bagian Niger mengatakan tidak akan lagi bertepuk tangan dan mengizinkan individu, kelompok orang, dan komunitas di beberapa bagian negara bagian untuk main hakim sendiri, yang menyebabkan pelanggaran perdamaian di negara bagian itu.

Penjabat gubernur negara bagian itu, Alhaji Ahmed Mohammed Ketso, membuat pernyataan itu pada Minggu di Minna, ibu kota negara bagian, setelah pertemuan darurat dengan para kepala badan keamanan di negara bagian di Gedung Pemerintah, Minna, sambil mengarahkan badan-badan keamanan, dengan segera berlaku , mulai menyelidiki bentrokan berdarah antara cabang negara bagian Serikat Nasional Pekerja Transportasi Jalan (NURTW) dan mitra mereka, Asosiasi Pengusaha Transportasi Jalan Nigeria (RTEAN), yang menyebabkan pelanggaran hukum dan ketertiban dan kematian salah satu anggota serikat pekerja, sedangkan seorang lainnya mengalami luka serius dan kini dirawat di Rumah Sakit Umum, Minna.

Ketso juga menginstruksikan aparat keamanan untuk menangkap para pelaku bentrokan untuk kemungkinan penuntutan terhadap para tersangka.

Perintah itu datang menyusul pertikaian berdarah Sabtu lalu antara anggota cabang negara bagian dari dua serikat pekerja di Abdulsalam Abubakar Motor Park, Minna.

Metro menyimpulkan bahwa kekacauan terjadi pada Sabtu pagi, ketika anggota dari dua serikat transportasi terlibat dalam pertarungan bebas untuk semua di Abdulsalami Abubakar Motor Park yang terletak di Jalan Minna-Suleja, yang menyebabkan penangguhan aktivitas komersial di taman tersebut. , saat agen keamanan menutup tempat parkir mobil tak lama setelah pertengkaran berdarah itu, untuk mencegah korban lebih lanjut dicatat.

Menurut laporan saksi mata, masalah dimulai sekitar pukul 10:00 pada hari Sabtu yang menentukan itu ketika seorang putra seorang dealer mobil populer di Minna, yang disebut Etsu Gwari, diserang oleh seorang anggota NURTW karena masalah yang tertunda dan dikatakan telah pingsan. .

Sumber yang meminta namanya dirahasiakan itu mengungkapkan lebih lanjut dalam wawancara singkat dengan Metro bahwa mendengar berita penyerangan terhadap putranya, orang-orangnya memobilisasi dalam jumlah besar dan menyerbu tempat parkir mobil menghancurkan semua yang terlihat, dan melepaskan teror pada anggota. dari NURTW, menyebabkan satu orang terluka parah, dan merusak kendaraan dan properti lainnya senilai ratusan ribu Naira.

Sementara itu, Pj Gubernur dalam keterangan pers melalui sekretaris persnya, Hajiya Maimuna Kolo, di Minna, Minggu, mengungkapkan kekesalannya atas kejadian yang terjadi di Abdulsalam Garage Minna antara anggota NURTW dan RTEAN serta anggota Persatuan Jalan Nasional. Pemilik transportasi di negara bagian, yang sayangnya merenggut satu nyawa.

Rilis tersebut, yang salinannya diperoleh Metro, menyatakan bahwa penjabat gubernur juga telah membentuk sebuah komite di bawah pimpinan komisaris negara untuk Pekerjaan dan Transportasi, untuk mengidentifikasi tempat parkir di negara bagian dan memastikan bahwa semua kendaraan komersial di dalam lingkungan taman seperti itu.

Hal ini diperlukan, menurut rilis, karena pemerintah negara bagian berencana untuk menyusun modalitas operasi serikat transportasi jalan raya di negara bagian, dengan mencatat bahwa anggota komite lainnya termasuk tiga pemimpin serikat transportasi.

Togel Singapore Hari Ini