Sekolah Oyo dibuka kembali: Ajimobi menuntut surat permintaan maaf dari guru, siswa

Sekolah Oyo dibuka kembali: Ajimobi menuntut surat permintaan maaf dari guru, siswa


Sekolah Oyo dibuka kembali: Ajimobi menuntut surat permintaan maaf dari guru, siswa

Gubernur Negara Bagian Oyo, Senator Abiola Ajimobi, telah meminta surat permintaan maaf dari guru sekolah yang siswanya memulai protes pada 6 Juni sebagai prasyarat pembukaan kembali sekolah umum di negara bagian tersebut.

Ajimobi menyampaikan pesan ini selama kunjungan Asosiasi Guru Orang Tua Nasional Nigeria (NAPTAN) Cabang Negara Bagian Oyo ke rumah gubernur pada hari Kamis.

Perlu diingat bahwa pemerintah negara bagian memerintahkan penutupan semua sekolah dasar dan menengah di negara bagian tersebut menyusul protes liar para siswa terhadap dugaan rencana pemerintah untuk memprivatisasi sekolah umum.

Ketua, NAPTAN, Bpk. Abiodun Jimoh, yang memberi pengarahan kepada wartawan, mengatakan Ajimobi, menanggapi seruan mereka untuk pembukaan kembali sekolah, meminta kepala sekolah dari sekitar empat sekolah yang terkena dampak untuk memberikan surat permintaan maaf.

Ajimobi menilai guru salah menghasut siswa untuk melakukan kekerasan dalam protes mereka.

Jimoh meyakinkan bahwa dia telah bertemu dengan badan guru, Persatuan Guru Nigeria (NUT) atas permintaan ini, dan dia menyatakan optimisme bahwa pemogokan akan segera dibatalkan.

Jimoh berkata: “Kami mengeluh bahwa pemogokan tidak hanya mempengaruhi siswa tetapi juga orang tua dan guru. Kami mendatanginya untuk memintanya melakukan segala daya untuk memastikan bahwa pemogokan dibatalkan. Ia mengatakan, permintaan itu akan dikabulkan asalkan ada surat permintaan maaf yang bisa kami pastikan, terutama dari guru-guru di sekolah yang siswanya melakukan aksi protes.

“NUT juga telah diminta untuk meminta maaf. Dia berkata selama kita melakukan semua ini, dia siap untuk membatalkan pemogokan. Kemudian kami berjanji untuk berkonsultasi dengan NUT. Setelah berdiskusi dengan pihak NUT, kami akan menemui guru-guru sekolah yang bersangkutan untuk melihat bagaimana kami dapat menyelesaikan masalah tersebut. Kami berharap dapat menyelesaikan semua masalah selama akhir pekan sehingga pemogokan dibatalkan minggu depan. Dia berjanji bahwa segera setelah kami mengirim surat permintaan maaf, pemogokan akan dibatalkan. Senator Gubernur Negara Bagian Oyo Abiola Ajimobi telah menuntut surat permintaan maaf dari guru sekolah yang siswanya memulai protes 6 Juni sebagai prasyarat untuk pembukaan kembali sekolah umum di negara bagian tersebut.

Ketua, NAPTAN, Bpk. Abiodun Jimoh, yang memberi pengarahan kepada wartawan, mengatakan Ajimobi, menanggapi seruan mereka untuk pembukaan kembali sekolah, meminta kepala sekolah dari sekitar empat sekolah yang terkena dampak untuk memberikan surat permintaan maaf.

Bapak Yomi Layinka, Penasihat Khusus Gubernur Ajimobi Bidang Komunikasi dan Strategi, membenarkan bahwa gubernur tidak hanya menuntut permintaan maaf dari para guru tetapi juga dari para murid.

“Ya, dia menuntut permintaan maaf dari para guru. Gubernur meminta maaf tidak hanya kepada para guru, tetapi juga kepada murid-murid yang telah disesatkan. Tindakan mereka salah dan mereka perlu bertanggung jawab, menerima kesalahan dan meminta maaf dengan tepat agar mereka bisa menjadi warga negara yang lebih baik.

“Para murid harus menulis permintaan maaf mereka secara individu dan kolektif. Ketika kita masih muda, atau sekolah atau orang tua tersinggung, kita disuruh menulis beberapa kalimat atau baris yang diulang beberapa kali dan mengatakan larangan tertentu. Ini adalah proses penyucian, proses dekriminalisasi murid. Anda akan melihat di beberapa video di seluruh internet di mana para peserta pelatihan bertindak sebagai anak laki-laki dan preman daerah. Ini adalah proses psikologis untuk mendekriminalisasi anak-anak itu.”

Togel Singapore Hari Ini