Senat memblokir Bea Cukai dari penerapan kebijakan pajak kendaraan

Senat memblokir Bea Cukai dari penerapan kebijakan pajak kendaraan

Senat pada hari Selasa menghentikan rencana yang diusulkan oleh Layanan Bea Cukai Nigeria untuk memungut pungutan dari pemilik kendaraan tua.

Kamar Merah, memperdebatkan mosi yang diajukan oleh Wakil Ketua Senat, Bala Ibn Na’Allah, menghentikan langkah untuk memungut pungutan dari pengendara di jalan-jalan Nigeria dan meminta Dinas Bea Cukai Nigeria untuk segera hadir di hadapan Komite Bea dan Cukai untuk hadir. legislator tentang perlunya kebijakan tersebut.

Senator Na’Allah, yang mengusulkan mosi tersebut, mengatakan bea cukai harus mempertahankan status quo sampai Pengawas Jenderal Layanan Bea Cukai Nigeria muncul di hadapan komite terkait dari majelis legislatif atas untuk menjelaskan alasan di balik kebijakan tersebut.

Na’Allah mengatakan kepada Senat bahwa dia mengetahui bahwa surat edaran baru-baru ini yang dikeluarkan oleh Dinas Bea Cukai Nigeria memerintahkan semua pemilik kendaraan untuk membayar pajak atas kendaraan lama mereka dalam waktu satu bulan atau berisiko kendaraan yang disita menjadi

Dia mengatakan surat edaran, tertanggal 2 Maret, dan ditandatangani oleh Joseph Auta, dikeluarkan tanpa pedoman yang jelas tentang kategori kendaraan mana yang akan terpengaruh.

Menurut dia, pelaksanaan surat edaran tersebut akan menimbulkan ketidaknyamanan yang cukup besar bagi warga negara Nigeria yang taat hukum.

Dia menambahkan, surat edaran itu telah menimbulkan keresahan di masyarakat Nigeria.

Na’Allah membacakan dua doa dalam mosi sebagai berikut: ‚ÄúSenat dengan ini memutuskan untuk mengarahkan Layanan Pabean Nigeria untuk menghentikan semua tindakan terkait pelaksanaan surat edaran yang sama sampai muncul di hadapan Komite Senat tentang Pabean untuk menjelaskan secara rinci tujuan dari surat edaran tersebut kepada publik Nigeria.

“Untuk memerintahkan Komite Senat tentang Kepabeanan untuk segera terlibat dalam layanan tersebut, dengan maksud untuk memastikan apa yang dapat diterima dengan jelas oleh publik Nigeria di bawah dispensasi demokratis seperti kami.”

Wakil Presiden Senat, Ike Ekweremadu, Senator Dino Melaye dan Phillip Aduda, yang berbicara tentang mosi tersebut, mendukung penghentian proposal tersebut karena mereka bersikeras bahwa Bea Cukai tidak boleh dibiarkan memperburuk ketegangan di masyarakat.

Senator Melaye (APC Kogi West), yang mendukung mosi tersebut, mengutuk penugasan oleh Dinas Bea Cukai Nigeria, bersikeras bahwa kebijakan tersebut tidak akan berjalan di bawah lingkungan yang demokratis.

Menurut dia, kebijakan itu bisa membuat pejabat bea cukai korup jika dibiarkan tinggal.

Dia mengatakan langkah seperti itu kemudian dilakukan dan itu membuat mantan Presiden Olusegun Obasanjo melarang Bea Cukai memeriksa kendaraan di jalan raya.

Senator Ekweremadu dalam kontribusinya meminta Senat untuk menolak tatanan baru oleh Dinas Bea Cukai Nigeria.

Dia mengatakan arahan itu ilegal, tidak masuk akal dan berlaku surut, menambahkan bahwa hukuman tidak dapat dijatuhkan atas tindakan yang diambil bertahun-tahun yang lalu.

Ketua senat, dr. Bukola Saraki, saat mengakhiri perdebatan tentang mosi tersebut, mengatakan bahwa arahan tersebut melanggar hukum dan karena itu tidak dapat dipertahankan, menambahkan bahwa Bea Cukai harus mengambil jalan ke depan untuk memperkuat pendapatannya.

Presiden Senat berkata, “Ini adalah mosi yang sangat sederhana dan tanggung jawab kami di sini adalah untuk memastikan bahwa kami mengawasi lembaga dan memastikan bahwa mereka mematuhi undang-undang. Sangat jelas bahwa surat edaran ini tidak memenuhi persyaratan undang-undang. Bea Cukai Komite harus segera menyelidiki masalah ini dan mencari jalan ke depan.”

Result SDY