Site icon Blog Scenashik

Wakil Rektor meminta FG meninjau scrapping Post-UTME

Wakil Rektor meminta FG meninjau scrapping Post-UTME

Wakil Rektor meminta FG meninjau scrapping Post-UTME

Prof. Olurotimi Ajayi, Wakil Rektor, Universitas Crawford, Igbesa, Ogun, pada hari Selasa mengimbau Pemerintah Federal untuk meninjau pembatalan Ujian Matrikulasi Tersier Pasca-Unified (pasca-UTME).

Ajayi mengatakan kepada Kantor Berita Nigeria (NAN) di Lagos bahwa pembatalan Pasca-UTME dan penggantian selanjutnya dengan penyaringan mungkin tidak membantu sistem universitas.

Pemerintah federal pada 1 Juni membatalkan Post-UTME untuk kandidat yang ingin masuk ke institusi yang lebih tinggi.

Menteri Pendidikan Malam Adamu Adamu mengatakan, tidak perlu ada ujian lagi yang dilakukan perguruan tinggi setelah ujian Joint Admissions and Matriculation Board (JAMB).

“Seluruh gagasan ujian Pasca-UTME bukan tentang menghasilkan uang tetapi tentang standar.

“Seiring waktu, ujian menunjukkan bahwa calon siswa yang mengklaim nilai JAMB tidak dapat mempertahankan nilai tersebut, yang bukan merupakan kesalahan JAMB.

“Beberapa siswa yang memiliki nilai JAMB tinggi bahkan tidak dapat lulus tes sederhana yang diadakan oleh universitas.

“Ujian ini untuk para siswa membuktikan ketangguhan mereka, untuk mengulang prestasi mereka di ujian JAMB,” kata Ajayi.

Dia mengatakan demi kepentingan institusi, mahasiswa, dan juga negara, pemerintah federal mengubah sikapnya terhadap pasca-UTME.

Wakil Rektor menambahkan, Post-UTME harus dilihat sebagai salah satu bentuk penjaminan mutu dari pihak perguruan tinggi.

Ajayi mengatakan keputusan Pemerintah Federal untuk menetapkan batas harga untuk pemutaran Pasca-UTME atas nama semua universitas sangat tinggi.

Menurutnya, plafon harga yang ditetapkan pemerintah akan berdampak ripple pada perguruan tinggi swasta.

Wakil rektor mengatakan bahwa hanya universitas yang didanai pemerintah yang dapat mempertahankan batas tersebut.

“Pemerintah yang keluar untuk menetapkan harga Post-UTME kami hanya N2.500 terkesan arogan karena universitas swasta tidak menerima pengajuan dari pemerintah.

“Beberapa orang tua yang menyekolahkan anaknya ke perguruan tinggi swasta sudah tahu bahwa mereka harus membayar lebih dari yang bisa diperoleh di perguruan tinggi negeri.

“Tidak pantas universitas dikendalikan oleh pemerintah, mereka seharusnya dikendalikan dan diatur oleh dewan mereka.

“Meskipun kami akan mematuhi arahan tersebut, kami tidak terlalu senang dengan hal itu karena ini terlihat seperti beban.”

Ajayi mengatakan Komite Wakil Rektor sudah mencari berbagai cara untuk membantu pemerintah menyadari implikasi keputusannya terhadap sistem universitas di negara itu.

Ia mengatakan panitia akan segera mengumumkan sikapnya terhadap nasib perguruan tinggi.

link demo slot

Exit mobile version